Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Thursday, 24 April 2014

Kau Rantai Hatiku 43

SELEPAS acara berlangsung, Humaira menuju ke arah meja buffet yang sudah di sediakan. Pelbagai jenis makanan yang telah di sediakan. Lagi pun dia sudah rasa lapar sekali melihat lauk pauk yang sudah terhidang. Semuanya kelihatan sedap sekali. Bukan selalu pun dia ada peluang makan mewah seperti sekarang.

            Dari jauh Azwan melihat Humaira sedang menuju ke meja buffet. Cepat-cepat dia meninggalkan Sally yang asyik bercakap dengan Tengku Elman dan Isabella. Dia mendekati Humaira.

“Ira masih marahkan Wan ke?” soal suara garau menegur di sebelahnya. Segera Humaira berpaling. Azwan!! Lama kemudian baru dia menjawab pertanyaan Azwan.

“Taklah.. Ira tak marahkan Wan pun.. Kenapa mesti Ira nak marahkan Wan?” soalnya sebaik mungkin. Dia sebenarnya cuba mengawal perasaannya. Mana mungkin dia tidak marah namun ketika Azwan bertanyakan soalan begitu di tempat begini pasti dia mengaku yang dia tidak marah. Bodohnya lelaki ini yang betul-betul percaya dia tidak marah.

“Manalah tahu Ira berdendam dengan Wan.. I am sorry..”  Azwan lagi. Dia tidak percaya Humaira tidak marahkan dirinya.

“Sudahlah Wan, memang kita tak ada jodoh. Nak buat macam mana? Dan Ira pun redha dengan semua ini. Mungkin ada hikmah di sebalik kejadian ini.. Kita tak tahukan?” kini giliran Humaira pula yang memberi nasihat. Dia tidak mahu Azwan terfikirkan dia masih mengharap.

But I still love you Ira.. Wan tak dapat lupakan Ira.. Wan..” Humaira menjeling tajam. Kata-kata itu seolah-olah merobek perasaannya yang memang masih dalam mood bersedih. Tidakkah Azwan tahu dia sebenarnya berlakon kuat di depannya. Sekarang dia bimbang kalau-kalau dia tidak dapat mengawal perasaannya.

“Ira mesti suka makan inikan?” ujar satu suara di sebelah kanannya pula. Humaira berpaling kea rah suara itu. Tengku Elman?? Kelihatan dia menyeduk lauk butter prwan di hadapannya lalu di letakkan ke dalam pinggannya. Selamba sahaja.

“Macam mana Tengku tahu?” soal Humaira hairan. Tiada orang lain yang tahu dia suka makan butter prawn jika bukan ahli keluarganya.

“Malam ini saya jadi nujum Pak Belalang je..” jawab Tengku Elman dengan senyumannya. Dia puas hati bila melihat wajah Azwan yang sudah bertukar. Itulah lain kali jangan nak buat hal dengan hak aku!! Bisiknya dalam hati.

Kemudian Azwan terus berlalu dari situ.  Tengku Elman tersenyum dalam hati. Mungkin dia tengah menahan rasa cemburu di hati. ‘Padan muka!!’ bisik Tengku Elman dalam hati. Biarlah Humaira marahkan dirinya tapi apa yang penting, Azwan tidak akan mendekati Humaira.

“Ira sayang, makanlah banyak sikit. Muka Ira dah sedikit cengkung tu.. Tak payah nak fikir nak diet. Sekarang bukan masanya.. Lagi pun lauk ni nampak sedap. Rugi tau kalau tak makan..” ujar Tengku Elman sambil menceduk lauk kegemaran Humaira yang lain. Entah berapa lama Humaira berdiri memandang makanan itu tetapi pinggannya masih kosong. Tetapi kini sudah di penuhi dengan lauk-lauk yang di cedok oleh Tengku Elman untuknya! Tiba-tiba dia naik geram. Geram dengan perangai Tengku yang tak ikut masa.

“Tengku tak payah nak buat baik dengan Ira. Tengku pergi sajalah layan Cik Bella tu. Jangan nak menyibuk pasal Ira!” getus Humaira semakin geram. Tengku Elman memandang wajah Humaira yang tengah bengang. Namun hatinya sangat sakit. Sakit bila melihat Azwan mendekati Humaira dan dia terdengar perbualan Humaira dengan lelaki tak guna itu. Lebih sakit lagi bila Humaira memarahinya cuba mencampuri urusannya.

“Kenapa Ira marah-marah ni? Saya just nak tolong je tadi?” jawab Tengku Elman.

Sepantas kilat Humaira memalingkan mukanya kepada Tengku Elman. Lelaki itu mengangkat-ngangkat kening kepadanya dengan senyuman di bibir. Humaira menjeling ke arah Tengku Elman. Sakit hatinya bila melihat senyuman di bibir lelaki itu. Teringat kembali bagaimana Mak Teh memujuknya agar memakai gaun itu! Mungkin lelaki itu tersenyum tanda kemenangan di pihaknya kerana dia memakai gaun yang di belinya itu.

Argh!! Bentak Humaira dalam hati. Pasti dia juga membelikan pakaian untuk Isabella. Malam itu Isabella sangat menyerlah dengan gaun yang berwarna hitam dan mengembang. Tapi gaun yang di pakainya juga tidak kurang hebatnya!!

“Nak tolong Tengku cakap.. Tengku mengeruhkan keadaan lagi adalah..” marah Humaira.

“Yelah.. Ira marah ke?” soal Tengku Elman lagi.

“Siapa yang marah?”

Come on Ira, when you want to telling me truth! How you really feel?” bisik Tengku Elman ke telinga Humaira sambil tersenyum. Senyuman di bibir lelaki itu membuatkan Humaira semakin tidak tentu.

Bulat mata Humaira memandangnya. Dia bertambah geram!! Tengku Elman ini sengaja mencabar mindanya.

“Nak beritahu apa?” soal Humaira hairan. Tidak ada angin dan ribut tiba-tiba pula keluar tentang luahan perasaan. Tengku Elman semakin berani pula kali ini.

“Soal hati Ira pada abanglah. Oh ya terlupa pula abang, sayang nampak cantik malam ini..” bisik Tengku Elman ke telinga Humaira. Humaira menjeling tajam. Dia memprotes kelakuan Tengku Elman dalam diam.

 “Tengku jangan nak buat hal lagilah okey!” ujar Humaira lalu dia menuju ke meja makan. Tengku Elman hanya tersenyum melihat gelagat Humaira. Kalaulah Humaira tahu kebenarannya suatu hari nanti bagaimana agaknya reaksi wanita itu?

“Baik betul Tengku dengan awak ye Ira, siap dia cedok lagi lauk ke pinggan awak tu..” usik Kak Sofi. Humaira hanya tersenyum kelat. Mereka tidak tahu apa yang sedang bergolak dalam jiwanya. Biarlah dia pendamkan sendiri.

“Hai Ira..” tegur Jamal lagi. Humaira terpaksa senyum. Bimbang kalau lelaki itu mengatakan dia sombong.

“Hai..”

“Boleh I join dengan you ke?” soal Jamal berhati-hati. Dari tadi dia mencari-cari kelibat Humaira. Baru kali ini dia melihat Humaira sudah duduk di meja makan yang telah di sediakan.

“Boleh. Apa salahnya...”

Jamal tersenyum suka. Nampaknya Humaira tidaklah sombong seperti mana ketika pertemuan mereka buat kali pertama di Johor hari itu. Dia terus mengambil tempat duduk di sebelah Humaira.

Malam itu perasmian itu berjalan dengan lancar walaupun dalam diam Humaira mula berperang dengan perasaannya sendiri. di akhir majlis itu, para hadirin dan tetamu di kejutkan dengan satu pengumuman.

“Malam ini kita akan adakan pasangan yang paling cantik dan kacak..”

“Wow!!!” ujar tetamu yang hadir. Mereka memberikan tepukan yang gemuruh sekali. Isabella tersenyum girang. Dia pasti akan mendapat gelaran wanita paling cantik malam ini. Dan Tengku Elman pasting mendapat gelaran lelaki paling kacak.

“Mesti you dengan I akan dapat gelaran Miss beauty dan Mr handsome malam ni..” beritahu Isabella kepada Tegku Elman. Tengku Elman hanya tersenyum. Namun matanya tetap memandang kearah di mana Humaira berada. Biar pun dia bersama Isabella namun pandangannya tetap kepada Humaira yang berada tidak jauh dari mereka.

“Pada malam ini, kita akan memilih tetamu yang paling cantik dan paling kacak. Kita mempersilakan tetamu yang paling kacak malam ini di menangi oleh Tengku Elman Qaufar…” semua tetamu memberi tepukan yang gemuruh sekali. Begitu juga dengan Isabella yang duduk di sebelah Tengku Elman. Dan dia yakin Miss Beauty akan di menangi olehnya. Tengku Elman bangun dan menuju ke depan.

“Dan Miss Beauty pada malam ini di menangi oleh Humaira… Di persilakan beliau datang ke depan..” Humaira terkejut. Kak Sofi memeluk Humaira. Dia tidak menyangka Humaira di pilih menjadi Miss Beauty pada malam ini.

“Tahniah Ira..” ucap kawan-kawan yang duduk semeja dengannya. Humaira terpaksa juga bangun menuju ke depan. Malu? Memanglah dia malu. Dia hairan kenapalah pulak dia yang menjadi Miss Beauty pada malam ini. Ketika dia lalu di meja tempat duduk Isabella, sempat dia melihat Isabella melihat dia dengan pandangan yang tajam. Namun dia tetap meneruskan langkahnya.

Dia berdiri di sebelah Tengku Elman. Hatinya mendongkol geram melihat senyuman di bibir Tengku Elman. Kalau boleh mahu saja dia memulas bibir lelaki itu.

“Ni mesti Tengku punya kerjakan?” bisik Humaira di sebelah Tengku Elman. Tengku Elman hanya tersenyum. Dia sebenarnya pun terkejut kenapa pula ada acara sebegitu. Jangan-jangan ini kerja Encik Johan.

“Eh, mana ada? Saya pun terkejut juga bila kita jadi pasangan malam ini..” jawab Tengku Elman dengan tenang. Memang betul pun dia tidak menyangka malam ini ada acara yang menarik perhatian tetamu.

“Habis ini kerja siapa?” Humaira bertanya lagi. dia masih mahukan jawapan dari Tengku Elman. Kemudian dia teringat. Jangan-jangan ini kerja Encik Johan.

“Entahlah..”

Mereka berdua dia hadiahi sesuatu. Tengku Suraya yang memberikan hadiah itu kepada mereka berdua.

“Ira sungguh cantik malam ini..” puji Tengku Suraya ketika dia menyerahkan sebuah kotak hadiah itu. dia dalam kotak hadiah itu ada jam tangan berjenama mahal.

“Terima kasih mama..” balas Humaira sambil memeluk tubuh Tengku Suraya. entah m engapa dia rasa damai ketika memeluk tubuh wanita itu.

“Tengok mama pun suka dengan Ira..” Tengku Elman menyampuk.

“Hadiah ini akan menjadi kenangan seumur hidup mereka..” ujar pengacara lagi.

Sementara itu di sudut sana, Isabella merengus marah. Dia rasa sangat malu dengan tetamu yang hadir malam itu. Sepatutnya gelaran yang di sandang oleh Humaira itu adalah miliknya. Namun itu hanya apa yang difikirkannya sahaja.

Malam itu Humaira balik lewat. Esok pagi dia terpaksa turun kerja juga. Lagi pun lepas sehari kerja mereka ada tiga hari cuti. Bolehlah juga dia berehat setelah sepanjang minggu dia sibuk dengan kerja. Bagaikan tiada ruang untuk dia merehatkan badannya.

 

9 comments:

  1. assalamulaikum. tahnniah tengku nampaknya langkah semakin maju kehadapan. padan muka dengan isabella terlalu ego tak sedar dia yang rampas hak orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengku macam sengaja tarik tali sebenarnya..Isabella memang jenis perempuan tak sedar diri.. dia ingat Tengku Elman dalam gengamannya.

      Delete
  2. Wow.. tahniah cik ira & TEQ... sy ikt happy... hehheheh
    Low jodoh x kmn... btul x cik D...
    Next N3 please.... (^_^)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul tu.. Kalau jodoh memang tak kemana..

      Delete
  3. Next n3 please!!! :-)

    ReplyDelete
  4. Nak lagi.......plezzzzzzzz

    ReplyDelete
  5. love ira and TEQ

    ReplyDelete