Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Wednesday, 9 April 2014

Kau Rantai Hatiku 42


SESAMPAI sahaja di rumah, Humaira terus masuk ke biliknya. Namun matanya sempat menampak objek yang berada di atas katilnya. Perlahan dia mendekati katilnya lalu dia menyentuk kotak itu. Entah siapa pula yang mengirimkan kotak itu kepadanya.

“Siapa punya kotak ni?” soalnya sendirian. Cepat tangannnya membuka tali yang mengikat kotak putih itu. Dalam masa yang sama dia memanggil nama Mak Teh.

“Mak Teh siapa punya kotak barang ni?” soal Humaira. Mak Teh yang mendengar suara Humaira terus saja mendapatkannya.

“Tadi ada orang bagi bungkusan itu.. Namanya Encik Johan..” Mak Teh cuba mengingati nama orang yang menghantar kotak itu.

“Encik Johan??” ujar Humaira terkejut. Yang di hairan mengapa Encik Johan memberikan bungkusan yang besar itu. Lalu dia membuka kotak itu.   

“Wow Cantiknya… Dari mana dia tahu aku suka gaun ni?” Humaira membelek gaun itu. Seingat dia hanya seorang saja yang dia jumpa ketika dia jalan-jalan tempoh hari. Tak mungkin lelaki itu mengekori kemana dia pergi hari itu. Oh tidak!! Namun matanya tertangkap sekeping kad warna merah di celahan gaun itu.

Untuk Humaira,

Pakai gaun ni untuk majlis malam ini.

Sayang dari,

TEQ..

‘TEQ?’

“Tengku Elman??”

“Dari siapa?” soal Mak Teh.

“Dari Tengku Elman. Dia suruh Ira pakai malam majlis itu nanti” jawab Humaira perlahan. Mak Teh tersenyum. Dia kenal benar dengan sikap Tengku Elman. Dulu pun dia selalu membeli pakaian untuk Humaira. Dan sekarang pun dia masih juga begitu.

“Mungkin dia tahu Humaira tak ada masa nak cari pakaian yang sesuai ke majlis itu agaknya..” ujar Mak The sambil duduk di hujung katil. Dia juga turut membelek gaun tersebut.

“Cantik. Sangat cantik. Pasti lebih cantik lagi kalau Humaira pakainya malam nanti..” sambung Mak Teh lagi.

Dalam diam Humaira menarik nafas lega. Tak perlulah dia keluar membeli pakaian yang akan di pakaikan malam ini. Lagi pun dia rasa sangat penat. Kalau boleh dia rasa mahu tidur sekejap untuk menghilangkan rasa penat. Cukuplah walau sekejap sahaja. Dia membaringkan badannya.  Baru sahaja matanya terlelap, telefon bimbitnya pula berbunyi.

“Tengku Elman?”

Tanpa sedar dia sudah menekan butang hijau untuk menjawab panggilan itu. Sementara itu, Mak Teh sudah bangun meninggalkan Humaira dengan panggilan itu. Ada kerja lagi yang perlu dia siapkan.

“Hello..”

“Hello.. Ada apa Tengku call ni?” soal Humaira tergagap-gagap.

“Tak adalah nak tanya, Ira dah terima hadiah ke belum?” soal Tengku Elman di hujung talian.

“Dah..” jawab Humaira pendek.

“Macam mana Ira suka tak hadiah tu?” Tengku Elman menyoal lagi. Walau pun dia percaya Humaira akan sukakan gaun itu, namun dia risau juga sebenarnya. Risau kalau Humaira tidak mahu memakai gaun itu malam ini.

“Suka tapi mahal sangat..” jawab Humaira jujur. Dia pernah melihat harga gaun itu di kedai tempoh hari. Tetapi dia tidak menyangka Tengku Elman sanggup membeli untuknya. Dia rasa terharu juga dengan perhatian yang di tunjukkan oleh Tengku Elman.

“Harganya tidak menjadi masalah. Tapi yang penting Ira kena pakai malam ini.. Abang tahu Ira sukakan gaun tu..” ‘Mana pula dia tahu aku sukakan gaun itu?’ bisik Humaira dalam hati. Jadi memang betullah Tengku Elman pernah mengekorinya masa itu.

“Tapi..”

“Tak ada tapi-tapi.. Malam ini Ira kena pakai gaun tu! Ini satu arahan! Kalau tidak tahulah apa dendanya melanggar cakap abang!” usik Tengku Elman lagi.

“Apa?? Mana boleh Tengku sesuka hati nak denda Ira?” soal Humaira dengan geram. Dari hari ke hari makin galak Tengku Elman membahasakan dirinya ‘abang’.

“Kenapa tak boleh? Suka hati abanglah nak denda isteri yang melanggar cakap suami!” ujar Tengku Elman lagi. Dia sudah tidak dapat menahan ketawa. Tidakkah Humaira tahu dia benar-benar rasa dunianya tidak betul kerana tidak berkesempatan untuk mengusik gadis itu. Namun sekarang dia rasa lega kerana walau pun dalam telefon dia masih dapat mengusik sigadis itu.

“Apa-apalah!!” terus sahaja Humaira menekan butang cancel. Dia memarahi dirinya.. Entah mengapa bila tidak mendengar usikan dari Tengku Elman dia merindu.. dan bila benar-benar Tengku Elman mengusik, dia jadi sakit hati!!

Telefon bimbit itu berbunyi sekali lagi. Namun Humaira membiarkan sahaja.

‘Biarlah padan muka siapa suruh suka sangat nak usik aku!!’ jawab Humaira dalam hati.

Dia terus bangun menuju ke bilik mandi. Lebih baik dia menyegarkan badannya dahulu. Lagi pun dia harus menyiapkan diri. Walau pun majlis akan berlangsung pukul 7.30 malam, namun dia harus awal sampai dari jam itu untuk menyambut para tetamu terhormat malam itu.

SEBAIK sahaja Humaira menutup pintu biliknya, dia terkejut mendengar suara Zeti yang menegurnya. Kebetulan ketika itu Zeti juga baru keluar dari bilik tidurnya.

‘Wah!! Cantiknya Kak Ira.. Kak Ira nak masuk pertandingan ratu cantik ke?” usik Zeti lagi. Membulat biji mata Humaira.

“Apa?? Zeti jangan nak mengarutlah!! Kak Ira ada majlis penting malam ni! Betul ke Kak Ira nampak okey?” soal Humaira gelisah. Dari dalam bilik tadi memang dia risau. Dia jarang menghadiri majlis yang besar seperti malam ini. Ada rasa berdebar-debar juga! Hish!! Mengada-ngadalah pulak!!

“Kak Iralah yang tercantik dan terbaik!!” ujar Zeti lagi. Memang dia suka melihat apa saja yang di pakai oleh Kak Iranya semuanya masuk. Orang cantiklah katakan. Pakai apa saja semuanya kena.

“Mak!! Tengoklah Kak Ira..” jerit Zeti lagi sambil menuruni anak tangga.

Mak Teh yang terdengar suara Zeti terus melulu menuju ke arah mereka.

“Ada apa?” soal Mak Teh cemas.

“Tara.... Cantik tak Kak Ira ni?” barulah Mak Teh mengalihkan pandangannya. Dia berasa kagum melihat kecantikan Humaira yang mengenakan gaun malam itu.

“Cantik sungguh Ira.. Pakai macam ni!” dia tersenyum. Akhirnya Humaira pasti takut dengan ugutan Tengku Elman sebab itulah dia memakai gaun yang di beli oleh Tengku sendiri. Dia tidak sengaja mendengar perbualan antara Humaira dengan Tengku Elman.

“Terima kasih Mak Teh.. Ira rasa segan pulak..”

“Apa nak di segan, kak.. Dah memang kakak tu cantik. Pasti ramai yang terpikat malam ni tengok kecantikan Kak Ira.. Kalaulah Zeti boleh ikut kakak pergi ke majlis tu, memang Zeti nak interview orang yang berminat dengan kak Ira..” Zeti mula mengusik Humaira.

“Hish kau ni.. Ada-ada sajalah nak usik kak Ira kau tu!” ujar Mak Teh pula tidak senang dengan kelakuan anak gadisnya yang suka mengusik Humaira.

“Ira nak pergi dulu, takut lambat nanti..” ujar Humaira sebaik saja matanya melihat jam di dinding masuk jam 6 petang. Dia hanya ada satu jam setengah saja untuk memastikan keadaan majlis itu berjalan dengan lancar.

“Pandu kereta tu hati-hati..” pesan Mak Teh. Humaira hanya mengangguk! Setiap kali dia keluar pasti itulah pesanan Mak Teh kepadanya. Dia bersyukur sangat-sangat kerana mempunyai keluarga angkat seperti Mak Teh itu!

SEBAIK saja Humaira bertemu dengan beberapa kakitangan yang lain, rata-rata memuji akan penampilannya malam itu. Paling teruja sekali ialah Kak Sofi. Dia memang suka melihat Humaira sejak dulu lagi. Entah kenapa pertama kali dia melihat Humaira yang baru masuk bekerja dulu, dia seperti lama mengenalinya. Adakah begitu perasaan Tengku Elman pada Humaira atau lebih lagi. Sempat lagi dia mengelamun.

Dulu pun dia rapat dengan arwah Ariana. Dan dia selalu melihat Ariana dan Tengku Elman masuk ke pejabat walau pun tidak selalu. Tetapi Ariana seorang yang peramah. Dia tidak sombong dengan pekerja bawahan mereka.

Malam itu kelam kabut Humaira dan Kak Sofi menyiapkan kerja di saat akhir sebelum majlis pelancaran itu bermula. Dia cukup bimbang jika ada perkara-perkara kecil yang terlepas dari pandangan mereka. Humaira tidak habis-habis bertanya kepada Encik Johan yang sedang memantau majlis pada malam itu. Apa yang penting hari ini mereka tidak mahu gagal untuk projek pertama yang di amanahkan oleh Tengku Elman kepada mereka.

Humaira menarik tangan Kak Sofi menuju ke pintu utama grand ballroom bagi menyambut kedatangan para tetamu. Melihat kehadiran yang sangat meriah dan di serikan dengan kerlipan flash lensa jurukamera yang hadir, Humaira dan Kak Sofi tersenyum riang. Nampaknya kemeriahan majlis malam itu mencapai tahap yang mereka inginkan.

“Hai Kak Ira..” tegur Ku Zurin. Dia berjalan bersama tunangnya. Humaira melemparkan senyuman dengan membalas teguran Ku Zurin.

“Hai.. Ingatkan Ku Zurin tak datang..” soal Humaira dengan senyuman. Mereka bersalaman dan berpelukan.

“Mestilah Zurin datang kak.. Majlis ni penting buat abang Elman. Mestilah Zurin tak nak ketinggalan..” jawab Ku Zurin sambil berbisik ke telinga Humaira.

“Ku Zurin masuklah ke dalam dulu.. Kami tengah tunggu Tengku Elman dan Cik Bella sampai..” Ku Zurin mencebik.. Dia memang tidak suka dengan Isabella.

“Kenapa muncung macam itik?” soal tunangnya Sharul.

Mereka semua ketawa.

“Bukan tak tahu Kak Bella tu suka mengada-ngada.. Nak sangat perhatianlah tu..” bebel Ku Zurin. Ketiga-tiga insan yang berdiri di situ tergelak.

Dari jauh, Humaira melihat kelibat Tengku Suraya. Dia melemparkan senyuman buat wanita separuh umur itu. Biar pun dia sudah berumur tetapi itu tidak menghalangnya untuk bergaya di majlis yang penting ini. Apalagi malam ini adalah malam yang penting buat anak lelakinya Tengku Elman Qaufar sebagai pewaris tunggal Global Bhd.

“Hai mama.. Cantiknya mama malam ini..” tegur Humaira dengan senang hati.

“Hai Ira.. Anak mama pun cantik malam ini..” tegur Tengku Suraya. Mereka berdua saling berpelukan.

“Mama??” Kak Sofi memandang wajah Humaira meminta kepastian.

“Oh.. Tengku Suraya yang meminta Ira panggil dia mama..” ujar Humaira menghilangkan kehairanan di hati Kak Sofi.

“Oh macam tu. Ingatkan saja-saja Ira nak panggil macam tu..” jawab Kak Sofi dengan senyuman.

“Mama masuklah ke dalam dulu. Tak lama lagi majlis akan bermula. Ni pun tengah tunggu Tengku Elman dengan Cik Bella saja..” terang Humaira lagi. Tengku Suraya tersenyum.

“Baiklah..” ujar Tengku Suraya lalu melangkahkan kaki masuk ke dalam.

“Boleh tahan juga kau.. Rapat dengan kerabat Tengku Elman.”

“Kebetulan saja kak..” jawab Humaira sambil tersenyum.

“Hai Ira..” tegur Dato Farid bersama dengan Datin Melinda.

“Hai Dato Farid.. Datin Melinda..” jawab Humaira dengan ramah.

‘Menyampahnya dengan perempuan ni.. Mungkin sebab itulah Isabella tak sukakan dia!’ ujar Datin Melinda dalam hati. Namun dia terpaksa juga melebarkan senyumannya pada gadis itu demi menjaga status suaminya.

“Dato Farid.. Datin Melinda.. Silalah masuk ke dalam..” ujar Kak Sofi bila menyedari Datin Melinda seperti tidak menyukai Humaira.

 ‘Datin tu macam tak suka tengok Ira ramah menyapa Dato Farid. Agaknya sebab Ira seiras isteri Tengku yang dulu!’ bisik Kak Sofi dalam hati.

Belum sempat lagi kaki Humaira lenguh berdiri, bebola matanya yang memandang tiba-tiba melekat ke arah pasangan yang sedang berjalan menghampiri mereka.

“Ira tengok tu.. Cantiknya Cik Bella, dan Tengku Elman tu!! Mereka berdua memang padankan?”

Bisikan dari Kak Sofi mengejutkan Humaira. Bukan pasangan itu yang menjadi subjek utama matanya tetapi pasangan yang berjalan di belakang Tengku Elman dan Isabella. Ini mengundang rasa kurang senang di hati Humaira. Nampaknya Azwan begitu tampan dengan suit yang di pakainya dan di sebelahnya seorang wanita yang tidak kurang cantiknya. Arghh itukan Cik Sally isterinya. Boleh pula dia terlupa yang Azwan sudah pun berkahwin. Bukannya dia cemburu tetapi dia sedih bila mengenangkan peristiwa yang berlaku terhadap dirinya. Dia benar-benar kecewa!

Mata Tengku Elman sempat melirik ke arah tempat Humaira berdiri. Dari sinar mata itu dia dapat melihat anak mata Humaira yang sedang memerhatikan lelaki di sebelah sana. Tiba-tiba dia di terpa rasa cemburu!!

‘Humaira masih mengharapkan kasih lelaki yang bernama Azwan itu ke?’ Soalnya dalam hati. ‘Ini tak boleh jadi! Humaira tidak boleh jadi kepunyaan sesiapa pun kecuali dirinya saja!’

“Selamat datang..” tegur Kak Sofi kepada pasangan itu. Sebentar tadi dia melihat wajah Humaira semacam sahaja bila melihat pasangan yang berjalan itu.

“Terima kasih..” balas Isabella sambil memeluk erat lengan Tengku Elman. Malam ini dia berasa gembira sekali apabila dia dapat berpasangan dengan Tengku Elman.

“Hai Humaira..” tegur Sally dengan ramah. Dia teringat dengan gadis yang datang ke Johor bersama Tengku Elman tempoh hari.

“Mmm Hai..” balas Humaira. Sambil itu dia tersenyum sumbing. Dia melihat Azwan merenung ke arahnya.

“Hai Humaira, remember me?” tegur satu suara di sisinya. Humaira memandang wajah yang menegurnya. Lama dia perhatikan wajah itu.

“Oh..Hai.. Encik Jamal right?” soal Humaira lagi. Lelaki itu tersenyum taktala si gadis itu masih ingat akan dirinya. Sebentar tadi dia sedikit bimbang kerana mungkin gadis itu tidak ingat akan dirinya.

“Ingat pun..” Jamal tersenyum lagi.

You look gergous toninght..” Dia memuji kecantikan gadis yang berdiri di hadapannya ini.

Thank you..” Humaira buat-buat tersenyum. Malam ini dia terpaksa juga tersenyum kepada tetamu yang datang kerana tidak mahu mereka tahu apa yang dia rasakan ketika ini.

“Elman.. cuba you tengok mesra sungguh Humaira dengan Jamal.. I fikir Jamal berminat dengan Humaira..” suara girang Isabella kedengaran. Tengku Elman Qaufar terkejut. Namun dia berjaya mengawal perasaannya itu.

“Mana?” soal Tengku Elman pendek. Pada hal dalam hati sudah membahang rasa cemburu. Memang malam ini Humaira sangat cantik dengan pakaian yang di pakainya. Dan tidak hairanlah kalau ada lelaki lain yang cuba cucuk jarum! Tanpa sedar kakinya sudah melangkah ke arah dua insan di situ.

“Tengku Elman..” panggil Jamal bila melihat Tengku Elman mendekati mereka.

“Jamal..”

Mereka berdua terus bersalaman. Tengku Elman tidak menyangka Jamal akan hadir pada majlis malam ini.

“I ingat you tak datang..” ujar Tengku Elman lagi.

“Mestilah I datang.. Isabella yang jemput I..” jawab Jamal dengan cepat. Sambil itu matanya tetap melirik ke arah Humaira.

Sorrylah.. Maybe I terlupa.. Nasib baik ada Isabella..” jawab Tebgku Elman sambil tergelak. Malu dengan Jamal kerana dia terlupa untuk menjemputnya datang pada malam ini.

Its okey, dapat juga I jumpa dengan dia...”

Who?

“Your personal assistant. Humaira..” bisik Jamal ke telinga Tengku Elman. Telinga Tengku Elman terasa bahangnya.

 “Dia wanita paling cantik malam ini, and I never seen a beautiful woman in my life like her!!”

Berdesing telinga Tengku Elman ketika mendengar pujian dari mulut Jamal. Terasa ingin saja dia menghayunkan tumbukan ke wajah Jamal. ‘Dasar buaya darat.. Asal nampak perempuan yang cantik saja pasti ingin di godanya. Kalau perempuan lain dia tidak kisah. Tapi bukan Huamira. Dia isteri aku!!’jeritnya dalam hati.

“Sayang.. Are you okey?” soal Bella bila melihat wajah Tengku Elman yang seperti menahan perasaan. entah apa yang di bualkan antara Jamal dan Tengku Elman tadi.

I am okey.. Don’t worry..” jawab Tengku Elman.

Pada masa yang sama juga pengacara mengumumkan majlis akan bermula sebentar lagi. Tengku Elman terus menuju ke tempat duduk yang dikhaskan untuknya dan diikuti oleh Isabella. Biar pun hatinya tidak tenteram, dia terpaksa menyabarkan hatinya.. Nasib baik mereka bertemu di majlis seperti ini. Kalau di luar dia tidak janji akan dapat mengawal perasaannya!

4 comments:

  1. best...padan muka azwan hahahaha

    ReplyDelete
  2. best, issabela mesti tergugat. tapi memang mengada-ada sangat isabella tu. bila la rahsia sebenar nak terbongkar

    ReplyDelete