Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Saturday, 19 October 2013

Saat Ku Cinta 5


AMYLIA mendail nombor telefon bimbit Zharif. Namun dia merengus sendirian bila setiap panggilannya tidak di angkat. Kemana Zharif pergi sehinggakan panggilan telefonnya tidak di angkat. Tidakkah lelaki itu tahu bahawa, dia sangat merindui suara lelaki itu. Memang dia akui, dia bukan bersama Zharif seorang tetapi di antara ramai kenalan lelaki yang di kenalinya, hatinya hanya pada lelaki yang bernama Zharif.

“Apa yang dari tadi lagi Amy merengus tu?” soal Datin Rodiah. Dia perasan dari tadi lagi anak gadisnya seperti menelefon seseorang. Namun panggilannya itu tidak di jawab!

“Amy call Zharif. Tapi dia tak angkat pun!” adu si anak. Datin Rodiah hanya tersenyum. Faham benar dengan perasaan anak perempuannya itu. Namun adik ipar anak tirinya itu memang tidak ada hati perut! Selalu sahaja mengecewakan hati dan perasaan anak perempuannya.

“Ala.. Tak payah nak pedulikan si Zharif tu.. Kat luar tu ada ramai lelaki yang nak dekat Amy tau! Yang mungkin lebih kacak dan kaya dari Zharif tu. Buat apa nak peningkan kepala memikirkan lelaki tak guna tu!” ujar Datin Rodiah lagi.

No mummy.. I nak Zharif juga.. I tak nak lelaki lain..”

Mummy nak cakap Amy ni pintar tak juga.. Nak cakap Amy ni bodoh pun tak juga. Buat apa nak susahkan diri memikirkan lelaki yang tidak pernah mengambil tahu hati dan perasaan Amy tu!” bantah Datin Rodiah lagi. Dia sangat geram dengan perangai Amy yang terlalu menghambakan cinta dari Zharif. Padahal Zharif langsung tidak mempedulikan perasaan Amy.

“Masalahnya Amy hanya nak dia mummy. Amy akan rasa gembira bila bersama dengan dia.. Tidak seperti teman Amy yang lain...” balas Amylia yang masih lagi berpendirian dengan dirinya.

Datin Rodiah terus meninggalkan Amy di ruang tamu. Malas dia mahu bertekak dengan Amy pasal hal Zharif. Dia tahu, dia tidak akan menang kalau bertekak pasal Zharif di depan anak perempuannya itu. Cuma yang dia geram, anak perempuannya itu langsung tidak mendengar nasihatnya untuk mencari lelaki lain. Bukannya dia tidak tahu ada ramai lelaki di luar sana yang berminat dan suka kepada anak perempuannya itu. Cuma Amylia sahaja yang tidak tahu menggunakan peluang yang ada.

ZHARIF berasa terganggu dengan bunyi panggilan yang di terima akhirnya dia terus mengangkat panggilan itu. Terdengar suara Amylia di hujung talian. Mula-mula, Amylia memarahinya kerana panggilannya tidak di jawab. Bila Zharif menyatakan dia sibuk dan masih berada di pejabat, Amylia mula mengendurkan suaranya. Mungkin dia yang terfikir bukan-bukan pasal Zharif. Sedangkan Zharif masih berada di pejabatnya. Pada masa yang sama, dia sudah berada di tempat letak kereta. Dia memarkirkan kereta betul-betul di sebelah kereta Zharif. Akhirnya dia tersenyum.

Pasti Zharif akan terkejut dengan kehadirannya di situ. Dia setia menunggu Zharif di dalam kereta.

Zharif mengemas mejanya. Nampaknya hari ini dia lambat balik pula. Ada banyak kerja yang dia perlu siapkan. Sesampai sahaja dia di tempat parking kereta, dia ternampak kereta Amylia. Dia mengeluh seketika. Ingatkan dia dapat balik segera sampai ke rumah. Namun jangkaannya itu meleset sama sekali. Amylia terus keluar dari keretanya. Dia tersenyum melihat Zharif yang masik segak berpakaian pejabat dengan membawa briefcasenya.

“Hai sayang..” ucapnya sebaik sahaja melihat Zharif mendekati keretanya.

“You buat apa kat sini?” soal Zharif kehairanan. Amylia tersenyum sahaja. Tidakkah lelaki itu ingat bahawa hari ini hari lahirnya. Dia sanggup menolak ajakan teman lelaki lain hanya gara-gara dia mahu menyambut hari itu bersama Zharif.

“Hari ini I nak ajak you keluar makan. Sebab itu I call banyak kali. Tapi you langsung tak angkat..” ujarnya sambil merajuk dan mengharapkan Zharif akan memujuknya.

“Kenapa beriya-iya nak ajak I keluar makan?” soal Zharif lagi.

You.. You tak ingat ke, Hari ini hari jadi I.. sebab itulah I nak ajak you keluar makan..” ujar Amylia lagi. Dia tahu pasti lelaki itu lupa pada tarikh lahirnya. Tetapi dia tidak marah. Lagipun lelaki itu nampaknya sibuk dengan kerjanya.

Oh.. Sorry I lupa..” balas Zharif sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Tak apa. I tahu you sibuk. Sebab itu I datang sini. Kalau tak mesti you nak bagi alasan. Di sebabkan I dah datang sini, you tidak ada alasan untuk menolak pelawaan I..” Amylia memberi alasan. Mahu tidak mahu, Zharif mengangguk. Dia bukannya seorang lelaki yang kejam hanya tahu menyakiti hati seorang wanita. Cuma dia menganggap Amylia tidak lebih dari seorang teman. Biar pun dia tahu perasaan Amylia padanya namun dia tidak dapat menerima perasaan itu secara paksa.

“You nak makan kat mana?” soal Zharif. Amylia tersenyum gembira. Dia tidak sabar mahu menikmati makan malam bersama lelaki itu.

“I kena pilih tempat?”

Zharif mengangguk.

Amylia terus sahaja memberitahu tempat yang di pilihnya. Sebelum dia berjumpa dengan Zharif dia sudah pun booking tempat kegemarannya. Dan Zharif hanya mengikut sahaja. Akhirnya kedua-dua mereka menaiki kereta masing-masing menuju ke tempat yang di pilih oleh Amylia tadi.

Setiba mereka di luar tempat yang di tuju, Zharif menunggu ketibaan Amylia. Hari ini Amylia benar-benar rasa gembira kerana dia dapat menyambut hari lahirnya bersama lelaki yang amat di cintainya.

“MANA papa ni tak sampai-sampai lagi?” soal Nani. Dia dan Adam mahu masuk tidur tetapi kebiasaan mereka sebelum masuk tidur mereka akan pastikan papa mereka sudah sampai. Namun hari ini papa mereka balik lambat.

“Kak, mata Adam mengantuklah..” ujar si adik. Dia sudah duduk di sofa yang berada di ruang tamu. Kalau di ikutkan hatinya memang dia sudah mahu masuk tidur.

“Apa kata, Nani dan Adam masuk tidur dulu. Lagipun esok sekolahkan?” soal Mak Enon.

“Tapi kami nak tunggu papa balik”

“Hari dah lewat ni. Mungkin papa ada hal kat luar. Sebab itu lambat balik..”

“Kalau macam tu, kami naik dululah Mak Enon..”

“Pergilah tidur. Tak payah tunggu papa tau!”

“Okey..”

Kedua adik beradik itu terus menuju ke bilik tidur. Ingatkan mereka sempat berjumpa dengan papa mereka hari ini. Namun di sebabkan papa balik lewat, mereka terus masuk tidur.

Mak Enon memastikan lampu di dapur sudah di tutup suisnya. Begitulah kerjanya setiap kali dia mahu masuk tidur. Hanya lampu lantai yang berada di ruang tamu sahaja yang di hidupkan sebab Zharif belum balik lagi. Selepas memastikan semuanya sudah di tutup suisnya, Mak Enon menuju ke bilik tidur yang berada di tingkat bawah.

ZARRA membuka laptopnya. Sudah beberapa hari dia tidak sempat melayari internet. Kesibukan kerja dan juga persediaan perkahwinannya membuatkan dia lupa untuk menghubungi kawannya. Dia tersenyum bila melihat sahabatnya Hanis sedang online di Facebook. Dia sangat seronok! Sekurang-kurangnya malam ini dia dapat bercerita dengan sahabat baiknya mengenai kehidupannya. Cepat sahaja tangannya menaip sesuatu.

Zara_Aisha: Hai Hani!

Hani_Madu: Hai Zara.. Miss you so much!

Zara_Aisha: Me too.. Aku ada banyak cerita kat kau!

Hani_Madu: Cerita apa? Pasal lelaki misteri itu lagi ke?

Zara_Aisha: Macam mana Hanis tau?

Hani_Madu: Eleh.. kalau dah ada cerita tu mesti pasal lelaki misteri itu..

Zara_Aisha: Hanis tau tak, pagi tadi Zarra tertumpah coffee atas lelaki tu.. Aku betul-betul terkejut sama.. Tapi yang hairannya dia tidak marahkan Zarra pun! Yang mengamuk pula tunang Zarra!!

Hani_Madu: Kenapa dia mengamuk pulak!

Zara_Aisha: Sebab dia tunggu Zarra lama.. Zarra bukannya sengaja pun!!

Hani_Madu: Belum lagi kahwin dia dah control Zarra.. Melampau!! Habis macam mana dengan lelaki yang kau tumpahkan kopi tu?

Zara_Aisha: Lelaki itu diam jer! Tak ada kata apa pun! Pasal tunang Zarra tu,dah nasib Zarra dapat tunang macam dia.

Hani_Madu: Kau boleh tahan ke dengan perangai tunang kau tu? Macam panas baran jer gayanya..

Zara_Aisha: Setakat ini bolehlah.. Memang dia macam tu!

Hani_Madu: Boleh juga kau tahan dengan dia.

Zara_Aisha: Hanis juga yang suruh Zarra belajar cintakan dia! Sekarang ni Hanis tak sukalah pulak!

Hani_Madu: Masalahnya dulu kita tak kenal dia macam mana..

Zara_Aisha: Yelah aku pun kadang-kadang tak suka juga dengan perangai baran dia.. Tapi apa aku boleh buat?

Hani_Madu: Okeylah.. Aku nak cow dulu!!

Zara_Aisha: Zarra pun nak tidur.

Zarra terus sahaja offline. Matanya juga sudah mengantuk. Dia rasa lega setelah dapat berbual dengan Hanis walaupun melalui chatting sahaja.

ZHARIF baru sahaja sampai ke rumah dengan keadaan yang penat. Nasib baik esok hari Sabtu. Boleh juga dia bangun lewat dan bersama-sama anaknya. Mereka pasti merungut kerana dia pulang lewat malam ini. Kesian mereka..

Pintu utama di buka. Hanya ruang tamu sahaja yang masih ada cahaya dari lampu lantai yang di hidupkan oleh Mak Enon. Memang itulah kebiasaan Mak Enon.

Zharif terus menuju ke tingkat atas. Namun sebelum dia masuk ke biliknya dia singgah di bilik anak-anaknya. Pintu bilik di buka. Dalam kegelapan yang hanya di sinari dari cahaja dari luar, Zharif melihat wajah Nani dan Adam. Timbul pula rasa bersalah kerana seharian dia tidak dapat meluangkan masa bersama mereka. Dia menyelimutkan kedua anak-anaknya. Kemudian dia menutup pintu bilik dan menuju ke biliknya sendiri. Terasa matanya sudah mengantuk tetapi di belum mandi lagi.

AWAL pagi Nani dan Adam sudah bangun. Riuh rendah bunyi suara mereka di ruang dapur. Masing-masing tidak sabar untuk menikmati sarapan pagi yang akan di sediakan oleh Mak Enon.

Good morning anak-anak papa!” sapa Zharif kepada anak-anaknya. Pada mulanya dia memang malas mahu bangun. Namun bila mendengar Nani dan Adam mula mengetuk pintu bilik dan memanggilnya dia terus berjaga. Lagipun jam sudah menunjukkan pukul 7 pagi. Dia segera bangun dan menuju ke bilik mandi.

Good morning papa!” jawab keduanya serentak!

Zharif tersenyum. Budak-budak ni memang cepat sahaja menjawab. Dia duduk di sebelah Adam.

“Sarapan apa pagi ni?” soalnya kepada Mak Enon.

“Nasi lemak papa..”

“Oh.. favourite Nani dengan Adam yer??”

“Mestilah papa..”

Mak Enon menghulurkan pinggan kepada tiga insan tersebut. Sambil itu dia melayan Adam yang masih kecil itu mengambil sambal nasi lemak.

“Papa..” panggil Nani lagi..

“Mmmm..” jawab Zharif sambil meletakkan cawan coffee kegemarannya.

“Papa pergi mana malam tadi? Kami tunggu papa sampai mengantuk sangat..” ujar Nani lagi. Zharif tersenyum. Dia pasti Nani akan bertanya kemana perginya sekiranya dia lambat balik.

“Oh.. papa jumpa makcik Amy..”

“Jumpa makcik Amy?” soal Nani kehairanan.

“Dia ajak papa keluar makan..”

“Oh..” jawab Nani pendek.

“Kenapa? Nani macam tak suka je papa keluar dengan Makcik Amy?”

“Nani tak cakap pun!”

“Gaya Nani tu, papa taulah.. Sorrylah papa tak sengaja nak keluar dengan Makcik Amy tu.. diakan sambut birthday dia malam tadi..”

“Papa makan keklah malam tadi?” soal Adam pula.

“Taklah. Kami pergi makan je..”

“Ohh.. Ingatkan papa makan kek!” balas Adam lagi. Mereka semua ketawa.

“Lepas makan kita keluar jalan-jalan nak?” soal Zharif lagi.

“Nak!!”

“Horey!!”

“Dah makan dulu.. lepas makan ni, papa bawa korang berdua keluar. Kesian anak papa.. asyik terperap je kat rumah. Maaflah papa sibuk sangat dengan kerja..”

BARU sahaja Safwan dan Hana melangkahkan kaki ke kedai pakaian, tiba-tiba mereka bertemu dengan Zharif dan anak-anaknya.

“Korang dari mana ni?” soal Zharif kepada kedua pasangan itu.

“Kami dari klinik. Tiba-tiba je Hana rasa tak sihat badan..” jawab Safwan. Dia tersenyum lebar. Mana tidaknya dia sangat gembira dengan berita yang baru di dengarnya ketika meraka berada di klinik tadi.

“Oh.... Ni kenapa senyum-senyum ni?” soal Zharif yang perasan dengan wajah sahabatnya itu.

“Berita baik.. Hana mengandung! Aku gembira sangat!!” ujar Safwan dengan nada gembira.

“Betul ke ni Hana?” soal Zharif kepada Hana. Hana tersenyum.

“Betullah..”

“Tahniah!!” ucap Zharif lagi. Dia turut menumpang gembira dia atas berita yang baru di dengarnya tadi.

“Nani, Adam, tak lama lagi Pacik Wan dan Makcik Hana ada baby..” ujar Zharif kepada kedua anaknya.

“Betul ke ni papa?” soal Nani lagi.

“Betul.. Jom Pakcik belanja.. Kita nak makan kat mana? Nani, Adam?” soal Safwan lagi. Dia mahu berkongsi berita gembira itu kepada mereka semua.

“Makan KFC Pakcik Wan!!”

“KFC?” soal Safwan lagi.

Kedua budak itu mengangguk. Mereka ketawa. Biasalah budak-budak. Mereka pasti akan memilih KFC.

“Kalau macam tu jom.. Kita serang KFC ramai-ramai.. Pakcik Wan belanja!!” ujar Zharif lagi..

“Horey!!!” jerit kedua budak itu. Hana dan Safwan hanya tersenyum melihat gelagat mereka. Bukan selalu pun mereka dapat meluangkan masa bersama budak-budak tu. Kesian dengan mereka yang masih kecil sudah di tinggalkan oleh ibu bapa mereka. Nasib baik Zharif ada untuk menjaga mereka. Selalu juga mereka menyuruh Zharif bawa mereka pergi ke rumah, tapi Zharif bimbang kalau-kalau budak itu nakal.

Mereka berlima melangkahkan kaki menuju ke KFC yang berdekatan. Nasib baiklah KFC ada di situ. Tidaklah jauh mereka mencari cawangan KFC.


 

1 comment: