Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Thursday, 16 April 2015

Kau Rantai Hatiku 58

DATO Farid hairan melihat perubahan sikap Isabella. Asal duduk saja mesti dia termenung. Seperti dia ada masalah. Mahu di tanya nanti takut dia tersinggung pulak! Semenjak dia kehilangan anak perempuannya, Isabella di jaga bagaikan anak sendiri malah lebih dari itu. Ketika Ariana masih hidup dulu pun dia selalu melebihkan Isabella dari Ariana. Mungkin itu balasan tuhan terhadapnya. Kasih sayangnya kurang di berikan kepada Ariana yang merupakan anak kandungnya sendiri.

Air matanya berguguran lagi bila mengenangkan peristiwa lalu.. Nak menyesal pun tiada gunanya lagi. Alangkah indahnya jika dia msih lagi berpeluang untuk menjalani kehidupan bersama anak perempuannya seperti dulu. Masa itu dia tidak akan sia-siakan seperti mana yang dia lakukan sebelum ini. Kesedihan melanda hatinya lagi.

BERITA yang di bawa oleh penyiasatnya tadi benar-benar menghancurkan hatinya. Datin Melinda tidak menyangka Tengku Elman Qaufar sanggup membawa perempuan yang amat di bencinya bercuti ke rumah persendirian di tepi pantai itu. Mungkin itulah penyebab yang membuatkan Tengku Elman memutuskan pertunangan dengan Isabella.

“Jahanam kau Elman. Kau nak mainkan perasaan anak aku.. Kau tunggulah balasannya nanti!!” bentak Datin Melinda. dia benar-benar rasa marah.

Dia segera bertemu dengan anaknya Isabella. Berita ini harus di beritahu kepada Isabella.

“Bell, awak tahu tak Tengku Elman pergi mana dua hari ini?”

“Tak mummy. Lagi pun sejak hari tu Bell jarang jumpa dia lagi. Kalau jumpa pun Elman asyik mengelak saja..” dia mengadu kepada ibunya.

“Dia bawa Humaira pergi ke rumah tepi pantai tu..” ujar Datin Melinda. Dia tahu pasti Isabella terkejut mendengar berita yang di sampaikan itu,

“Apa???!!” terbeliak mata Isabella mendengar berita yang beritahu oleh mummynya tadi.

“Dari mana mummy tahu?”

Mummy upah penyiasat persendirian ekori mereka.”

Wow.. mummy.. Memang best.!!”

So sekarang jangan risau. Suatu hari nanti Tengku Elman tetap jadi milik Isabella.”

“Terima kasih mummy kerana memahami perasaan Bell..”

Mereka berdua berpelukan. Selepas ini Datin Melinda sudah punya rancangan. Dia akan memisahkan pasangan itu. Dia tidak mahu melihat Isabella dalam kesedihan.

MALAM ini sudah pukul sepuluh. Malam itu rasa sunyi dan sepi. Tiba-tiba Humaira teringatkan Tengku Elman. Dia terus mencapai telefon bimbitnya. Memberi salam ketika mendengar suaranya di hujung talian. Salam bersambut penuh ceria.

“Abang tengah buat apa tu?”

“Tengah bercakap dengan isteri abang.” suara mesra Tengku Elman mengusik.

Humaira ketawa.

“Mimpi apa telefon abang ni? Seingat abang, jarang Humaira nak telefon kecuali kalau perlu sahaja,” ujar Tengku Elman.

Humaira sedar akan hakikat itu, namun masih juga tidak mahu mengalah.

“Abang tak ingat Ira?” soal Humaira manja.

“Abang tak ingat?” Tengku Elman mengulang kata-kata Humaira seolah-olah inginkan kepastian.

“Setahu abang, sesaat pun abang tak pernah lupa.” balas Tengku Elman.

Humaira terdiam. Terharu mendengar kata-kata Tengku Elman. Betapa lelaki itu begitu. Selalu jujur dengan berterus terang tentang perasaannya.

“Habis tu, kenapa abang tak telefon Ira?” Humaira mula melunakkan suaranya dengan nada yang seakan merajuk.

“Malam ini, memang abang sengaja nanti Ira yang telefon abang. Dan sepatutnya abang yang tanya Ira. Ira benar-benar ingat abang ke tak?” ucap Tengku Elman selamba.

Humaira kehilangan kata. Hatinya jadi resah dan tidak menentu. Mujurlah Tengku Elman tidak berada di depannya. Kalau tidak malulah dia di usik oleh Tengku Elman.

“Mengapa diam?” Tengku Elman menyoal tiba-tiba. Memecah sepi antara mereka. Namun Humaira tetap berdiam diri. Itulah siapa suruh tangannya menggatal mendail nombor Tengku Elman. Dan sekarang, dia tidak tahu apa nak cakap.

Hello anybody home?” Tengku Elman mula berlawak. Humaira ketawa.

Humaira juga mendengar Tengku Elman ketawa. Humaira lega. Kadang-kadang dia pura-pura marah dan merajuk kerana dia tahu Tengku Elman pasti tidak akan membiarkan rajuknya berpanjangan. Kalau mereka bersama, pasti Tengku Elman akan menariknya ke dalam pelukannya. Memujuk dan membelai penuh mesra.

“Ira rindukan abang ke?”

“MMmmm…”

“Kalau rindu tunggu sekejap..”

Seraya itu bunyi ketukan di pintu bilik itu mengejutkan Humaira. Humaira menoleh.. Takkan secepat itu dia datang? Malunya.. sekarang Tengku Elman sudah benar-benar berada di depannya.

“Masuk..”

Memang betul Tengku Elman yang terpacak berdiri di depan pintu. Humaira mengurut dadanya. Dia betul-betul rasa terkejut.

“Rindukan abang ker?” suara romantik kedengaran dari bibir Tengku Elman. Humaira tidak dapat berkata apa-apa. Cuma dia mengangguk sahaja. Tengku Elman terus memeluk tubuh Humaira. Dia juga merasakan perasaan yang sama.

Malam itu Tengku Elman lewat pulang ke rumah mamanya.

HARI ini, Isabella awal pergi ke rumah Tengku Elman. Hari ini rancangannya harus berjaya. Dia mahu membawa Tengku Suraya bersama mereka agar Tengku Elman tidak dapat mengelak darinya.

Good morning Auntie…”

“Assallamuailikumm.. Awal Bella sampai..” balas Tengku suraya. Pada hal dalam hati dia pun hairan juga kenapa Isabella awal pagi sudah tercengat di depan rumahnya..

“Elman dah bangun ke Auntie?”

“Dah kot. Mungkin tengah bersiap nak pergi pejabat.. Kenapa?”

Isabella tersenyum. Dia mula dengan rancangannya. Dia berharap kali ini rancangannya akan berjaya.

SEKALI-sekali matanya melirik ke arah jam tangannya. Tadi dia terlelap sekejap. Namun dia terbangun kerana terkejut. Orang yang di tunggu tak muncul-muncul lagi. Cakap nak jumpa kat sini. Tapi orangnya tak sampai-sampai lagi. Dia pergi kemana? Kalau tak jadi jumpa cakaplah. Marah Ira dalam hati.

Humaira bangkit dari tempat duduknya. Sudah dua jam dia menunggu Tengku Elman di apartment itu, namun batang hidung Tengku Elman masih belum kelihatan. Dia mengambil beg tangannya dan menuju ke muka pintu. Humaira yang sudah penat menunggu berniat mahu pergi. Namun dia terkejut apabila ada orang membuka pintu dari luar. Sudah berapa lama dia menjadi penunggu di apartment itu. Marah benar rasa hatinya.

Namun Tengku Elman menahannya. Kalau selalu dia di biarkan begini, lebih baik dia pergi. Lelah rasanya menunggu orang yang tak kunjung tiba.

“Sayang...Sayang nak kemana?” panggil Tengku Elman. Dia tahu dia sudah terlewat dua jam dan membiarkan Humaira menunggunya. Namun dia sudah berusaha untuk melepaskan diri dari Isabella dan mamanya sebentar tadi. Sehinggakan dia menyuruh Encik Johan yang menghantarnya kerana bimbang mereka dapat mencarinya.

“Ira nak balik..”

“Sayang abang merajuk ye..” Tengku Elman menyentuh pipi Humaira. Humaira mengelak. Dia masih rasa sakit hati biar pun dia tidak dapat melawan rasa rindu.

‘Ingat dia tidak ada perasaan ke?’ marah Humaira dalam hati.

“Sayang, say something? Please!! Abang betul-betul minta maaf..” ujar Tengku Elman dengan bersungguh-sungguh. Dia sudah membuatkan si jantung hatinya itu merajuk. Dia rasa bersalah sangat kerana beberapa hari ini dia sudah mengabaikan Humaira, tetapi semua itu ada alasannya.

“Ira nak balik jelah. Lagi pun abang ada banyak kerja nak buatkan?” akhirnya Humaira bersuara.

“Sayang marahkan abang ke?” Tengku Elman terasa dengan sikap dingin Humaira. Dia tahu dia bersalah, tetapi dia sudah minta maaf. Humaira menggeleng. Dia tidak seharusnya mementingkan diri sendiri. Pada hal dia tahu Isabella sakit dan memerlukan bantuan suaminya Tengku Elman. Tapi dia tidak dapat mengelak dari perasaan cemburunya.

“Apakah hubungan kita akan terus begini?” tanya Humaira dingin. Humaira mengeluh. Dalam diam dia mula protes pada jadual kerja Tengku Elman yang padat. Minggu ini saja mereka hanya bertemu tiga kali.

“Abang tahu sudah berapa lama Ira menunggu?” tanya Humaira tajam. Tengku Elman melepaskan keluhan. Seraya itu tangannya mencari tapak tangan Humaira. Dia tahu Humaira lama menunggunya.

“Abang dah berusaha untuk melepaskan diri dari mama dan Bella tadi. Sampaikan abang telefon Encik Johan supaya menghantar abang ke sini. Abang minta maaf kerana membiarkan Ira tunggu abang kat sini..” Humaira hanya mengeluh resah. Perlahan dia menyuarakan.

“Mulai sekarang Ira tak akan menunggu abang lagi. Lagi pun abang akan kahwin tak lama lagi. Memang patut pun abang kena buat persiapan untuk hari yang berbahagia itu..” ujar Humaira sambil berusaha melepaskan tangannya yang di genggam oleh Tengku Elman. Kali ini dia tidak akan mengharapkan apa-apa dari lelaki itu. Dia sedar mungkin Tengku Elman juga terpaksa memilih dalam hal ini. Tersentap juga jiwa Tengku Elman mendengar kata-kata dari Humaira. Kali ini dia akan berjuang sendirian. Dia tidak akan melepaskan Humaira lagi. Tidak akan membenarkan sesiapa pun yang menyakiti hati perempuan kesayangannya itu.

“Abang, sayang dan cintakan Ira seorang saja. Hanya Ira saja satu-satunya wanita yang bertakta di hati abang. Tak kan sayang tak percayakan abang?” ujar Tengku Elman sambil memeluk Humaira dari belakang. Humaira menarik nafas lega. Dia tahu suaminya Tengku Elman amat sayangkan dirinya. Kalau tidak masakan si suaminya itu sanggup menolak cinta Isabella. Namun sebagai seorang wanita dan juga isteri kebimbangannya itu tetap ada.

Akhirnya mereka bertengkar. Tengku Elman rasa tersinggung dengan ucapan Humaira. Dia sudah berusaha menyisihkan waktunya untuk bertemu Humaira. Tapi sepertinya Humaira tidak memahaminya. Hari ini dia sangat penat untuk bertengkar. Dia membiarkan Humaira pergi. Humaira hanya menahan emosinya dan juga pergi membawa hatinya yang sangat sedih.

Malam itu Tengku Elman cuba menghubungi telefon bimbit Humaira namun satu panggilan pun tidak di jawab. Dia jadi marah pada dirinya sendiri. Dia seperti gagal untuk mengawal perasaannya petang tadi. Bukankah doktor yang merawat Humaira sering berpesan agar dia bersabar dengan karenah Humaira kerana ada perkara yang tidak dapat di terima oleh Humaira.

Gambar Humaira yang di simpannya di dalam telefon bimbit itu di tatap.

‘Maafkan abang sayang.. Abang terlalu mengikut perasaan sehinggakan sayang pergi tinggalkan abang macam tu saja. Tapi percayalah cinta abang hanya untuk sayang..’

Tengku Elman memejamkan mata. Dia tidak dapat membayangkan andainya Humaira pergi jauh darinya lagi. Sungguh dia tidak sanggup.

Friday, 23 January 2015

Kau Rantai Hatiku 57

Terima kasih kepada anda yang baru mengenali blog ini. Saya mengucapkan ribuan terima kasih yang tidak terhingga  kepada pembaca yang sudi mengikuti blog serta membaca novel dan cerita pendek walaupun penulisan saya ini tidak seberapa.


KEBIASAANNYA hari Isnin, Tengku Elman Qaufar akan membawa Humaira berjumpa dengan doktor pakar. Pada minggu pertama dan keduanya, Isabella belum lagi mengesyaki mereka. Namun lama-kelamaan hubungan mereka menjadi tanda tanya pada Isabella. Entah kenapa, setiap hari Isnin sebelah petang saja pasti Tengku Elman membawa Humaira keluar. Bila di tanya katanya ada urusan penting. Tetapi takkan urusan penting itu setiap hari Isnin. Pelik!!

Isabella benar-benar tidak sedap hati. Tarikh perkahwinan mereka semakin dekat. Dia tidak mahu sesuatu berlaku sebelum hari pernikahan mereka. Kerana dia sangat cintakan Tengku Elman dan dia tidak mahu kehilangan lelaki yang umpama permata bagi dirinya. Kehilangan lelaki itu akan membuatkan dia dan mummynya kerugian atau terlepas peluang!

Petang itu dia sedia mengekori kemana pemergian Tengku Elman dan Humaira. Dengan perlahan dan berhati-hati, Isabella mengekori kereta Tengku Elman sebaik saja kereta Tengku Elman keluar dari tempat parking.

Kereta Tengku Elman berhenti di tempat parking di halaman hospital. Hati Isabella semakin tertanya-tanya. Apa tujuan Tengku Elman membawa Humaira ke hospital itu? Hatinya semakin berdebar-debar. Begitu juga dengan perasaan ingin tahunya. Adakah Humaira dan Ariana orang yang sama? Jikalau hal itu benar, apa tindakan dia yang seterusnya?

Perlahan-lahan Isabella mengekori langkah Tengku Elman dan Humaira. Bila tiba di satu bilik, dia melihat Tengku Elman memengang tangan Humaira. Tiba-tiba perasaannya di hantui rasa cemburu! Dia makin menjadi syak wasangka!

Tengku Elman pergi berjumpa dengan Doktor Safrul. Doktor Safrul merupakan doktor psikriatri yang di kenali ramai. Doktor Safrul hanya tersenyum sahaja melihat pasangan itu yang kelihatan mesra.Si suami dengan senyuman yang lebar dan si isteri pula malu-malu.

Setiap hari Isnin mereka akan datang untuk temujanji. Setakat ini, si isteri mula menunjukkan perkembangan yang baik. Walaupun dia belum mengingati masa silamnya dengan baik tetapi perubahan sedikit demi sedikit yang di tunjukkan amatlah memberansangkan.

Setitis demi setitis air mata membasahi pipinya. Sampai hati Tengku Elman memperlakunya sedemikian rupa. Nampaknya dia sudah kalah sebelum berperang. Cinta Humaira mendapat tempat paling teratas di dalam hati Tengku Elman. Dia tidak meminta banyak dari Tengku Elman. Cukuplah sekadar memberi sedikit ruang di hatinya untuk membalas cintanya. Namun apa yang di harapkan tidak akan menjadi kenyataan.

Perlahan-lahan dia melangkahkan kakinya meninggalkan tempat itu. Hal itu mesti di beritahu kepada mummynya. Pastinya mummynya ada caranya.

MUMMY, Bella ada hal penting nak bagi tau mummy!” ujar Isabella dengan tidak sabarnya.

“Hal apa yang Bell nak bagitau mummy ni? Macam tak sabar-sabar nak jumpa mummy ni?” soal Datin Melinda. Dia hairan bila melihat Isabella seperti diburu keresahan.

“Kalau Bella cakap mummy jangan terkejut ya?”

“Apa dia, cakaplah..” desak Datin Melinda lagi. Dia yang tadi menegur Isabella tidak sabar pun jadi begitu bila mendengar nada suara Isabella seperti keresahan.

“Sebenarnya.. Ariana masih hidup!!”

“Zapppp!!!” bagaikan terkena renjatan elektrik wajah Datin Melinda mendengar kata-kata Isabella.

“Betul ke, apa yang Bella cakapkan ni? Dari mana Bella tahu?” soal Datin Melinda bertalu-talu. Ada nada keresahan di hujung suaranya.

Mummy ni kenapa? Cemas semacam je!” soal Isabella yang pelik dengan sikap mummynya. Selalunya mummynya tidak pernah bersikap cemas begitu!

“Tak ada apa-apalah.. Bagus juga kalau betul Ariana masih hidup!” ujar Datin Melinda yang cuba menutup gelabahnya.

“Tapi mummy.. Kalau Ariana masih hidup, Elman tak akan kahwin dengan Bella.. Bella sangat cintakan dia. Bella sanggup jadi isteri ke duanya..” terang Isabella tentang perasaannya pada Tengku Elman.

“Bella.. betul ke apa yang Bella cakapkan ni? Bella sanggup ke berkongsi kasih dengan wanita lain yang merupakan kakak tiri Bella..” ujar Datin Melinda yang sebenarnya terkejut mendengar pengakuan dari bibir anaknya itu.

“Sebenarnya Bella tak nak berkongsi kasih mummy! Tapi Bella sangat cintakan Elman.. Bella tak sanggup kehilangan dia.. Bella tak sanggup mummy..” rintihan dari Isabella jiwa hati seorang ibu seperti Datin Melinda. Datin Melinda terdiam. Dia sendiri pun masih terkejut dengan berita itu. Tak mungkin Ariana masih hidup. Kalau Ariana masih hidup mayat siapa yang rentung dalam letupan itu? Soalan demi soalan berligar-ligar di fikirannya.

“Apa yang Bella patut buat mummy? Kalau Ariana masih hidup pasti Elman tak nak kahwin dengan Bella. Ini bermakna majlis perkahwinan kami tak akan di teruskan! Macam mana ni mummy?” soal Isabella bertalu-talu.

“Jangan risau, Mummy akan cari jalan agar perkahwinan kamu di teruskan..” ujar Datin Melinda perlahan. Dalam diam dia sudah berjanji dengan anak gadisnya. Demi anak gadisnya dia sanggup lakukan apa saja asalkan anak gadisnya itu bahagia.

SEMENJAK Isabella memberitahu yang Ariana masih hidup, Datin Melinda jadi gelisah. Macam mana Ariana masih hidup? Kemana Ariana selama ini? Bermacam-masam soalan yang timbul di fikirannya. Adakah Dato Farid sudah tahu yang Ariana puteri tunggalnya itu masih hidup? Bagai mana pula dengan Tengku Suraya yang memang dah lama rindukan Ariana? tengku Elman dah sah-sah tahu!

“Aku mesti cari jalan agar Bella dapat kahwin dengan Tengku Elman..”

Datin Melinda duduk di taman.

Mummy kenapa ni?” soal Bella. Dari tadi lagi dia melihat mummynya asyik beralan ke hulu dan ke hilir.

“Shhh!! Jangan cakap kuat-kuat nanti Daddy kau dengar..”

“Kenapa??”

“Nanti Daddy tau yang Ariana masih hidup. Kau nak ke kalau Daddy tiba-tiba tukar wasiat..” ujar Datin Melinda. Selama ini itulah yang paling di takutinya. Namun hari ini dia tetap juga berlaku.

“Okey mummy.. Jadi apa yang mummy nak buat?” soal Bella tidak puas hati.

Mummy tengah fikirkannya..”

“Okey Bella nak masuk ke dalam dulu. Lagipun Bella letih ni..!”

“Baiklah. Bella berehatlah dulu ya.. Nanti mummy fikirkan jalan agar perkahwinan kamu di teruskan..” janji Datin Melinda lagi. Dia akan buat apa saja cara agar perkahwinan di antara Bella dan Tengku Elman di teruskan.

“Terima kasih mummy!!”

“HELLO Botak..”

“I nak jumpa you di tempat biasa!” perintah Datin Melinda. Hanya dengan panggilan sebegitu, Botak hanya tersenyum. Dia tahu jika dirinya di cari pasti ada perkara yang ingin di sampaikan oleh Datin Melinda. Dan dia akan sedia berkhidmat untuk Datin itu. siapa yang tidak mahu dengan upah yang lumayan.

Petang itu, Datin Melinda berjumpa dengan lelaki yang bernama Botak itu. Pertemuan meraka di tempat yang sunyi. Jauh dari orang ramai dan suasana bising!

“Ada apa Datin nak jumpa aku?” soal Botak sebaik saja mengambil tempat duduk di depan Datin Melinda.

You dah lakukan kesilapan!!”

“Kesilapan?? Apa maksud Datin?” soal Botak yang terkejut dengan kata-kata Datin Melinda. Selama ini dia tidak pernah membuat kesilapan untuk bekerja dengan Datin Melinda.

“Orang yang saya suruh awak bunuh tu masih hidup!!” beritahu Datin Melinda.

“Maksud Datin?”

“Ariana masih hidup!! Tapi sekarang dia guna nama Humaira!!” marah Datin Melinda lagi. Dia rasa benar-benar marah.

“Macam mana boleh jadi macam ni? Sedangkan masa letupan itu tiada siapa pun yang berada di sana kecuali Ariana!!” soal Botak lagi. Dia masih teringat lagi peristiwa yang berlaku lima tahun yang lalu. Lagipun dia sendiri yang membuat kerja yang di suruh oleh Datin Melinda.

“Itu yang aku nak soal kau!! Macam mana perempuan itu masih hidup? Jadi siapa yang mati dalam letupan itu?” soal Datin Melinda. Botak hanya menggeleng kepala.

“Kita harus cari jalan untuk selesaikan perempuan itu, sebelum dia boleh ingat kembali..” Datin Melinda berkata dengan yakinnya. Ya.. dia harus mencari jalan agar Humaira terus lenyap dalam hidup Tengku Elman. Memanglah Tengku Elman sayangkan Humaira kerana perempuan itu adalah isterinya.

ISABELLA mendekati Humaira. Dia bagaikan di rasuk. Entah kenapa dia tiba-tiba rasa ingin berbuat sesuatu pada Humaira. Dia inginkan kepastian yang sebenarnya.

“Ira.. you ni siapa sebenarnya? Kadang-kadang I rasa you ni Ariana.. Kadang-kadang I rasa you bukan Ariana..” ujarnya bila dia mendekati Humaira. Nasib baiklah ketika itu pekerja lain sudah ramai yang pulang.

Cik Bella rasa saya ni siapa? Kenapa soal saya macam tu?” soal Humaira bersahaja. Dia tahu lambat laun, pasti rahsianya akan terbongkar juga.

“Sebab itu I tanya you, siapa you yang sebenarnya?” soal Isabella dengan garang. Dia menjadi pendesak sejak Tengku Elman mahu memutuskan pertunangan mereka. Sejak hari itu dia melihat Tengku Elman selalu sahaja berada di samping Humaira. Alangkah indahnya kalau Tengku Elman melayannya seperti dia melayan Humaira sekarang.

“Saya tiada sebarang jawapan untuk soalan Cik Bella tu..” jawab Humaira dengan jelas. Mendengarkan jawapan Humaira itu, Bella semakin sakit hati.

You ni memang sengaja nak cari pasal dengan I kan? You tentu ada sembunyikan sesuatu dari I. Atau you berpura-pura berlakon agar dapat mengambil perhatian dari Tengku Elman. Dah puas hati hancurkan hubungan kami!!”

“Saya tak perlu berlakonlah. Saya tak macam cik Bella. Itu bukan salah saya..”

“Memang salah you.. Kalau bukan di sebabkan you, kami tak akan jadi macam sekarang..” ujar Isabella berang. Perempuan di depannya itu benar-benar menaikkan kemarahannya.

Humaira mendiamkan diri. Dia tidak tahu apa lagi yang harus dia katakan. Dia mahu pulang ke rumah dengan secepat mungkin. Dia rasa sangat penat hari ini. Pelbagai perkara yang berlaku hari ini! Dia terus melangkah meninggalkan Isabella di situ tanpa mempedulikan soalannya tadi.

I belum habis lagi dengan you!!” jerit Isabella dari belakang. Tiba-tiba dia menolak Humaira sehingga terjatuh. Kepala Humaira terhantuk pada dinding itu. Kelihatan mengalir cecair merah di dahi yang terhantuk itu. Humaira mengaduh kesakitan. Bella juga terkejut. Tiba-tiba Humaira merasakan pandangannya berputar. Namun sedikit demi sedikit dia mula mengingat sesuatu. Isabella masih berdiri kaku di situ. Dia tiadak menyangka akan bertindak sebegitu.

Dia mula mengingati sesuatu. Bella ketika itu sudah rasa gementar. Humaira bangun dan mendekati Isabella. Dia mula mengingati apa yang Isabella pernah lakukan padanya dulu.

“Isabella…” panggil Humaira lagi. Panggilan itu mengejutkan Isabella. Dengan renungan mata yang tajam dari Humaira, sudah mampu mengecutkan hatinya.

“Akak ingat apa yang Bella pernah lakukan pada akak..” ujarnya perlahan. Wajah Isabella berubah!!

“Kakak dah ingat?” soal Bella ketakutan. Susahlah dia kalau Ariana mengingati kembali masa lampaunya. Dan apa yang di bimbangkannya akan berlaku.

“Ya, akak dah ingat apa yang Bella pernah lakukan. Tapi kali ini akak tak akan lepaskan abang El kahwin dengan Bella.” Humaira berterus terang. Entah mengapa semenjak dia mula mengingati perkara lepas dia menjadi takut untuk kehilangan Tengku Elman untuk kali keduanya.

I nak Elman balik dengan I!”

“Apa Bella cakap ni? Akak tak faham.”

You tak boleh buat I macam tu. Bella nak kahwin juga dengan Elman. Bella cintakan dia...” jerit Isabella.

“Cinta? Akak rasa Bella cuma cintakan harta abang El sajakan?” soal Humaira. Setahu dia gadis macam Bella yang mempunyai ibu seperti Datin Melinda hanya tamakkan harta. Tiada istilah cinta buat orang seperti mereka. Lagi pun dulu dia selalu terserempak dengan Datin Melinda bersama lelaki lain. Itu ketika papanya tiada di rumah. Namun dia diamkan hal itu kerana tidak mahu papanya bergaduh dengan Datin Melinda. Dia sangat sayangkan papanya.

“Tolonglah kak, Bella betul-betul cintakan Tengku Elman. Bella nak kahwin dengan dia. Bella tak kisah kalau Bella terpaksa bermadu dengan akak” pujuk Isabella dengan lembut. Tiada lagi panggilan I dan you lagi. namun Humaira hanya menggelengkan kepalanya. Kali ini dia terpeak sa mempertahankan diri dan cintanya pada Tengku Elman.

“Itu kata Bella. Tapi bagi akak, akak tak nak berkongsi kasih dengan sesiapa pun. Kalau pun akak izinkan Abang El kahwin lagi pun belum pasti Abang El mahu. Kalau abang El nak kahwin dengan Bella akak minta dia lepaskan akak” terang Humaira lagi. Bukan dia yang menentukan keputusannya. Semua berada di tangan Tengku Elman. Namun dia percaya, Tengku Elman masih menyayangi dan menyintainya seperti dulu. Namun kadang-kadang dia juga keliru dengan perasaannya sendiri.

“Akak dengar sini baik-baik.. Bella akan rampas balik Elman dari akak. Dulu akak rampas dia dari Bella. Dan sekarang Bella akan rampas balik dia dari akak. Bersedia sajalah akak mulai dari sekarang.. Bella akan mengambil kesempatan keatas suami akak yang perfect tu.” Isabella ketawa sepuas hatinya. Hilaian tawanya itu amat menggerunkan Humaira. Dia tidak menyangka sampai begitu sekali dendam Isabella terhadapnya.

“Tapi akak tak pernah rampas Tengku Elman dari Bella pun. Kami saling mencintai satu sama lain..” ujar Humaira berani. Memang.. memang betul antara dia dengan Tengku Elman saling cinta menyintai satu sama lain. Dan sekarang Isabella sudah menyatakannya. Mampukah dia mempertahankan cintanya pada Tengku Elman.. Semua persoalan itu tidak dapat di jawab dengan akal dan fikirannya.

“Cinta..? Betul ke dia cintakan awak?” soal Isabella dengan nada menyindir. Padahal dalam hati tuhan saja yang tahu betapa kecewanya dia dengan pengakuan Humaira itu.

Humaira mengganggukkan kepalanya bila mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Isabella.

“Saya dengan yakinnya bahawa dia cintakan saya. Kalau tidak masakan dia menangguhkan majlis perkahwinan kamu. Dan untuk kali ini, saya tak akan berdiam diri lagi..” kata-kata Humaira itu membuatkan Isabella sakit hati. Dia tidak sanggup mendengar kata-kata cinta yang lahir dari mulut Humaira.

TENGKU Elman mendapatkan Humaira. Dari tadi lagi dia mencari Humaira. Namun dia sendiri terkejut bila melihat Humaira bersama Isabella dan sambil itu dia melihat dahi Humaira berdarah.

“Kenapa ni?”

“Tak ada apa apa..” jawab Humaira dengan senyuman yang tawar sekali.

“Tapi kenapa dahi Ira berdarah?” soal Tengku Elman resah.

“Tadi Ira terjatuh.. Ira tak nampak ada tiang besar kat tengah tu. Ada pulak angin ribut yang tolak Ira..” jawab Ira selamba.

Isabella mengetap bibirnya. Paling dia risau jika perempuan itu memberitahu hal yang sebenarnya. Macam mana ni? mesti Tengku Elman akan memberi alas an untuk membatalkan majlis perkahwinan mereka.

Tengku Elman membawa Humaira masuk ke biliknya. Dia dalam bilik, Tengku Elman mencari peti kecemasannya. Lalu dia mengambil ubat gunting, dan kain pembalut.

“Kenapa boleh jadi macam ni sekali?” soal Tengku Elman perlahan. Dia tahu pasti ada perkara yang berlaku di luar pengetahuannya.

“Abang, Isabella dah tahu siapa Ira sebenarnya..” Humaira memberitahu hal itu kepada Tengku Elman.

“Macam mana dia tahu?” soal Tengku Elman kehairanan.

“Entahlah. Tiba-tiba saja dia bertanya pada Ira tadi. Sebab Ira tak jawab..”

“Jadi dia yang tolak Ira jatuh tadi?”

Humaira mengangguk. Tengku Elman melepaskan keluhan. Dia sudah agak. Perkara itu akan terbongkar juga. Tetapi macam mana Bella boleh tahu hal itu? Nampaknya keadaan Humaira sekarang dalam bahaya. Kalau Isabella tahu, hal itu pasti Datin Melinda juga akan tahu.

Isabella semakin bingung. Perlukah dia memberitahu mummynya bahawa Ariana sudah mengingati semula masa silamnya. Dan seperti yang dia dengar dari mulut Ariana tadi memang cukup membuatkan hatinya resah. Dia teringat kembali peristiwa lima tahun yang lalu.

Memang sebelum Ariana keluar rumah malam itu, dia bertengkar hebat dengan Ariana. Dia tahu Ariana akan menjemput Tengku Elman malam itu. Dia sebenarnya yang mahu berjumpa dengan Tengku Elman. Nanti dia akan beritahu Ariana tidak sihat. Namun rancangannya itu gagal apabila Ariana berdegil mahu dia sendiri yang pergi menjemput suaminya.

Ketika itu Datin Melinda juga melarang dia keluar dari rumah. Sebab itu dia sendiri terkejut mendengar berita kemalangan Ariana malam itu.

Kini dia terfikir adakah kemalangan itu di sengajakan. Tapi bagaimana? Dia mahu tahu hal itu.


Monday, 17 November 2014

Kau Rantai Hatiku 56


BAB 56

TENGKU Elman membawa Humaira pergi ke kondo mereka. Dia sana dia akan melepaskan segala rindu dendamnya untuk beberapa hari ini pada Humaira. Belum sempat Humaira melabuhkan duduk di atas sofa, Humaira rasa tubuhnya di tarik lembut. Sekali lagi dia tenggelam di dada suaminya. Dia tersenyum bahagia. Betapa rindunya dia dengan pelukan sebegitu. Namun dia tidak boleh menunjukkan sangat.Sekarang ni dia masih dalam mood merajuk.

 “Abang rindu sangat kat sayang..”

Really??” sepatah sahaja Humaira menyoal. Tengku Elman mengangguk. Dia tahu mungkin  Humaira berfikir yang bukan-bukan pasal dirinya. Namun dia berharap Humaira akan setia di sisinya walau apa pun yang berlaku. Tak dapat di ungkapkan bagaimana perasaannya dalam beberapa hari tanpa bertemu atau mendengar suara Humaira. Namun semua itu dia tempohi demi kasih sayangnya pada Humaira.

“Sayang, don’t you know that I miss you so much? Abang harap sangat sayang rindukan abang juga..” bisikan itu membuatkan Humaira sebak. Ingatkan tadi dia mampu menahan perasaannya. Dia juga membalas pelukan suaminya erat-erat.

“Abang tak payah tanya kalau abang memang sudah tahu jawapannya..” balas Humaira lagi.

I love you sayang..”

Bisikan keramat itu benar-benar membuatkan Humaira mengingati betapa romantiknya lelaki itu padanya suatu masa dulu.

I love you too, suamiku sayang..” dia membalas dengan senyuman.

Tengku Elman juga tersenyum gembira. Hilang rasa resah di hati. Hilang rasa rindu bila Humaira sudah berada dalam pelukannya. Entah sampai bilakah dia dan Humaira hidup dalam keadan seperti ini? Dia rasa amat terseksa namun dia tetap bersabar kerana dia percaya suatu hari nanti pasti ada jalan keluar dari masalah ini.

“Sayang tahu tak betapa seksanya hidup abang dalam beberapa hari ini?” soal Tengku Elman. Dia memandang tepat ke arah anak mata Humaira. Dia tidak pernah puas unutk menatap sepasang anak mata yang cantik milik Humaira itu. Dari dulu sehinggakan sekarang. Kadang-kadang dia terpaksa menahan perasaan apabila mata-mata lelaki lain memandang minat terhadap Humaira.

 Humaira menggeleng kepalanya. ‘Abang pasti juga tidak tahu betapa rindunya Ira pada abang!’ bisik hati Humaira lagi.

“Abang betul-betul minta maaf pada sayang..”

“Macam mana dengan Bella?” soal Humaira lagi. Sekali pun hatinya pedih, tetapi dia bukanlah insan yang kejam. Dia faham perasaan cinta Bella kepada Tengku Elman. Namun Tengku Elman tetap memilih dirinya.. Dia rasa sangat bertuah.

“Itulah yang abang nak jelaskan.. Abang nak sayang faham dengan keadaan abang buat masa sekarang. Abang pun tak suka dengan situasi abang sekarang..”

Humaira tersenyum. Nampak sangat Tengku Elman berserabut dengan masalahnya. Dia percaya pasti ada jalan keluar dari masalah ini.

“Tak pelah bang.. Abang cakap je terus terang dengan Ira.. Ira akan cuba faham dengan masalah abang.” Sekali lagi Tengku Elman menarik tubuh Humaira ke dalam dakapannya. Dia betul-betul tidak percaya dalam keadaan dia sekarang ini, Humaira masih mampu berfikir secara terbuka.

Tengku Elman menarik Humaira duduk di sofa. Satu persatu perkara di ceritakannya. Dia tidak mahu Humaira berasa sangsi terhadap dirinya.

Hari ini, Tengku Elman dan Humaira menghabiskan masa bersama. Berulang kali juga Tengku Elman menceritakan kenangan manis dalam hidup mereka. Dia mahu Humaira mengingati semula. Biar pun lambat tapi dia yakin Humaira akan ingat semula jika dia rajin menceritakan perkara-perkara yang paling manis dalam hidup mereka.

Terasa terubat rindu yang ditanggung beberapa hari ini terhadap Humaira. Hatinya tenang bila melihat wajah Humaira yang gembira bersama dengannya. Kalau boleh dia memang mahu hidup begini dengan Humaira namun selagi masalah itu belum selesai, dia tidak akan dapat hidup bersama dengan Humaira.

DI SYARIKAT Global, Isabella berasa tidak senang hati. Tengku Elman masih belum nampak bayangnya. Sementara itu, dia juga mendapat tahu yang Humaira juga tidak masuk kerja. Takkan mereka berdua ada pergi kemana-mana tanpa memberitahu dia. Tapi betulkah itu satu kebetulan atau mereka berdua bersama di mana-mana. Sakit hatinya bila mengenangkan kemesraan Tengku Elman dengan Humaira.

Tadi dia bertanya pada Encik Johan, namun lelaki itu juga menyatakan dia tidak tahu kemana Tengku Elman pergi. Cuma katanya Tengku Elman menelefon yang dia tidak masuk pejabat hari ini. Isabella bertambah risau. Kemana Tengku Elman pergi? Telefon bimbitnya juga di tutup. Takkan dia pergi berjumpa dengan perempuan itu. lagipun Humaira tidak masuk kerja hari ini! Hish!! Tak mungkinlah.. Mungkin dia pergi ke tempat lain.. Isabella cuba menenangkan hatinya.

Malam sudah menginjak pukul lapan malam. Selepas makan malam, Tengku Elman akan menghantar Humaira pulang ke rumah Pak Teh. Lagi pun esok mereka akan masuk kerja.

Sesampai sahaja Tengku Elman di hadapan rumahnya, dia ternampak kereta Isabella sedang terparkir di depan rumahnya. Dia pasti Bella akan melaporkan ketiadaannya di pejabat kepada Tengku Suraya. Kali ini dia harus bersedia berdepan dengan soalan-soalan yang bakal di tujukan kepadanya nanti.

Sebaik sahaja Tengku Elman membuka pintu utama, Kelihatan Isabella sedang bersembang dengan ibunya Tengku Suraya.

“Dah sampai pun! El dari mana?”

“El ambik cuti ma..”

“Patutlah EL tak masuk pejabat..” jawab Tengku Suraya. Dia dapat melihat wajah anaknya itu keletihan. Namun Tengku Suraya sengaja memberi ruang kepada Tengku Elman dan Isabella.

“Kamu bersembanglah.. Saya nak naik atas dulu..”

“Selamat malam ma..” ujar Tengku Elman.

“Sayang you pergi mana? Puas I call you tau! You pulak tutup handphone!” sampuk Isabella lagi. perasaan tidak sabarnya membuatkan dia terus bertanyakan soalan seperti itu.

I pergi jalan-jalan. I nak tenangkan fikiran..”

“Nak tenangkan fikiran? Apa masalah you ni?” tiba-tiba Isabella naik berang.

Tengku Elman memandang wajah Isabella. Geram juga dia dengan perangai Isabella yang tidak pernah memahami dirinya.

“Sekarang ni I dah penat..”

I tak peduli!! I nak tahu you pergi mana hari ini? Kenapa you tutup handphone?”

“Itu bukan urusan you..”

“Masalahnya kita tidak banyak masa untuk persiapan hari perkahwinan kita. Kak Abby pun dah bising. You selalu tak datang bila nak cuba pakaian..”

I penat layan karenah you ni! Macam budak-budak. You tak faham bahasa ke.. Sampai masanya nanti I sendiri pergi ke butik. Tak payah you bising-bising dengan I.. Dahlah sekarang ni otak I tengah serabut dengan masalah yang sedia ada.”

“Masalah apa?”

“Masalah pasal youlah.. Tak habis-habis nak curiga..”

I am sorry sayang. I tak bermaksud nak buatkan you marah. Tapi I betul-betul sayangkan you. I tak nak kehilangan you. You dah janji akan teruskan pernikahan kitakan?” soal  Bella mahukan kepastian. Menjadi juga tricknya malam itu. Dalam diam dia tersenyum riang.

“Kalau macam tu I nak balik sekarang.. Lega rasanya..”

“Baliklah… I pun dah penat.”

Tengku Elman mengiringi Isabella sampai ke kereta. Sebaik sahaja kelibat Isabella tidak kelihatan, dia terus masuk ke dalam rumah. Penatnya dia hari ini. Namun dia tersenyum gembira. Hari ini dia menghabiskan masanya bersama Humaira. Alangkah bahagianya jika setiap hari Humaira berada di sisinya.

Tengku Elman terus menuju ke ruang kamar. Dia mahu membersihkan dirinya. Selesai semuanya nanti barulah dia akan menelefon Humaira.

ISABELLA sudah sampai ke rumah. Kelihatan mummynya sedang menunggu kepulangannya di ruang tamu. Dia memang sudah mengangak yang mummynya akan menunggunya. Mungkin mummynya risau kejadian malam itu akan berulang lagi.

Bella you okey ke?” soal Datin Melinda sebaik sahaja nampak kelibat anak gadisnya itu

Bella okey mummy.. Mummy tak payah risau!”

“Macam mana mummy tak risau. Bella tu selalu buat mummy risau..”

Humaira baring di atas tilamnya. Hari ini dia benar-benar rasa gembira. Gembira apabila Tengku Elman sanggup menghabiskan masa bersamanya. Hilang segala resah dan rindunya pada suami tersayang.  Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Siapa lagi nama yang tertera selain nama TEQ. Singkatan nama Tengku Elman Qaufar suaminya. Jarinya terus menekan butang hijau.

“Assallamuailikum sayang..”

“Waalaikumsallam suamiku sayang..” jawab Humaira sambil tersenyum.

“Sayang dah nak tidur ke?” soal Tengku Elman.

“Baru baring-baring.. Mata pun belum mengantuk lagi.”

“Sayang tak rindu abang kat sini ke?” usik Tengku Elman.

“Tak.”

“Tak?? Abang mati-mati rindu kat dia tau..”

“Dia? Siapa dia?” kini giliran Humaira lagi bertanya. Perkataan dia itu membuatkan dia tersedar seketika.

“Dia tu, sayanglah..” jawab Tengku Elman bila menyedari pertanyaan Humaira itu berbau cemburu. kemudian dia tergelak sendiri.. itulah ayat yang tidak semperna kadang-kadangnya akan membuatkan seseorang itu salah faham!

“Oh ingatkan abang maksudkan Isabella..”

“Macam bunyi orang cemburu je?”

“Buat penat je Ira nak cemburu. Abang bukan kisah pun!”

“Siapa cakap abang tak kisah? Abang susah hati tau kalau sayang fikir yang bukan-bukan. Lagi pun sayang kena jaga kesihatan..” bebel Tengku Elman. Humaira faham benar bila encik suami mula membebel.

“OKlah Ira nak tidur. Selamat malam..” terus di tekannya butang merah. Tengku Elman pula yang terkejut dengan perbuatan Humaira. Dia belum habis bercakap lagi. Adui!!! Mesti Humaira merajuk lagi.. Di dailnya lagi nombor telefon bimbit Humaira. Namun panggilannya tidak di jawab.

 

 

Tuesday, 23 September 2014

Kau Rantai Hatiku 55

Ps/ Kepada pembaca, saya nak minta maaf kalau ada yang menunggu lama. Kalau dah musim cuti sekolah ni, saya agak bz sikit. Apa pun saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada reader yang sudi mengikuti perkembangan novel ini..

TENGKU Elman menelefon Amir. Dia mahu memberitahu hal yang berlaku pada dirinya. Dia tersepit dalam keadaan itu.

“Aku tak tahu apa nak buat. Sekarang aku terpaksa ikut rentak Isabella. Tapi dalam masa yang sama aku risaukan Humaira juga. Manalah tahu mereka mengapa-apakan Humaira lagi.”

“Jadi sekarang apa pendapat Elman. Mereka dah tahu ke yang Humaira itu adalah Ariana!” soal Amir lagi.

“Hari tu, Ira ada bagitahu yang Bella dah tahu siapa dia sebenarnya! Tapi tak pastilah sama ada Datin Melinda pun tahu hal itu?” Tengku Elman mula teringat dengan kata-kata Humaira.

“Bahaya kalau macam tu. Kalau boleh awak mesti pastikan yang Humaira ada di sisi awak. Supaya dia selamat!”

“Masalahnya sekarang, Isabella langsung tak nak berenggang dengan aku.. Aku nak bercakap dengan Humaira pun susah. Sebab itu aku minta tolong Encik Johan perhatikan Humaira untuk aku!” balas tengku Elman. dia tidak pernah lupakan Humaira. dia juga rasa terseksa kerana beberapa hari ini dia langsung tidak dapat bertegur atau mendengar suara Humaira. Ada saja helah Bella untuk menjauhkan dia dari Humaira. sehinggakan dia naik pening sebenarnya.

“Kita kena berhati-hati dengan anak beranak tu. Manalah tahu suatu hari nanti mereka akan buat apa-apa kat Humaira!” tegas sekali bunyi percakapan Amir.

“Itulah yang aku risaukan sangat. Lagi pun Humaira pun dah mula menjauhkan diri juga dari aku. Makinlah buat aku risau. Takut kalau ada apa-apa terjadi pada dia. Aku dah tak sanggup kehilangan dia lagi” Tengku Elman mula mengadu! Amir menepuk-nepuk bahu kawanya itu. Dia faham akan perasaan Tengku Elman. Memang sekarang waktu yang paling sukar bagi Tengku Elman. Tetapi dia percaya yang Tengku Elman amat tabah orangnya.

“Aku akan cuba melindungi Humaira. Kali ini aku memang tidak akan teragak-agak mengambil tindakan jika Datin Melinda buat hal lagi!”

Amir tersenyum sahaja. Memang benar, kalau Datin Melinda bertindak di luar kawalan, dialah yang akan menyiasat sendiri hal itu.

SUDAH beberapa hari Humaira cuba mengelakkan dirinya dari bertembung dengan Tengku Elman. Bukannya dia marah tetapi dia berkecil hati apabila Tengku Elman langsung tidak mahu memberitahu hal yang sebenarnya. Jadi dia memutuskan untuk tidak menjawab semua panggilan dan juga sms dari Tengku Elman dan mengelakkan dirinya dari bertembung dengan Tengku Elman di mana-mana.

 

HUMAIRA merasakan kepalanya sakit. Pada mulanya dia masih mampu bertahan. Namun apabila masuk ke tengah hari, dia merasa sakit yang amat sangat. Lalu dia meminta cuti dari Encik Johan. Encik Johan hanya meluluskan saja cutinya kali ini. Tengku Elman entah kemana. Begitu juga dengan Cik Isabella. Namun dia tak peduli. Apa yang penting sekarang dia mahu cepat-cepat sampai ke rumah. Dia mahu berehat dan tidur.

Masuk waktu pejabat, barulah Tengku Elman dan Isabella muncul. Semua pekerja hairan melihat wajah Isabella yang berseri-seri. Nampaknya dia begitu gembira sekali. Pada hal hari itu, Tengku Elman sudah memutuskan pertunangan mereka.

Melihat kelibat Tengku Elman yang baru sampai, barulah Encik Johan teringat mahu melaporkan cuti Humaira yang di isinya tadi. Dia mahu Tengku Elman yang menandatangai surat cuti itu.

Sebaik saja Encik Johan masuk ke bilik dan menutup pintu itu, terus saja Tengku Elman menyuruh Encik Johan memanggil Humaira.

“Panggil Ira masuk sekejap..” ujar Tengku Elman kepada Encik Johan.

“Tengku, Humaira tak masuk pejabat!” sememangnya itulah yang dia mahu beritahu Tengku Elman sebaik saja dia masuk ke bilik pejabat Tengku Elman.

“Tak masuk pejabat? Tapi pagi tadi, dia adakan?” soal Tengku Elman hairan.

“Dia ambil cuti setengah hari.. Waktu makan tadi dia terus balik..” jawab Encik Johan. Dia mengarahkan Encik Johan keluar dari biliknya. Tengku Elman terus mengambil telefon bimbitnya lalu mendail nombor Humaira. Namun telefon bimbit Humaira di tutup. Dia mula gelisah.

“Dia pergi mana pulak ni? Telefon pun di tutup..” gumam Tengku Elman sendirian. Dia terus bangun dari kerusinya lalu dia keluar dari bilik pejabatnya. Dia mula risau. Dia risau kalau ada apa-apa terjadi pada Humaira. Pada masa yang sama dia terserempak dengan Isabella di luar.

You nak kemana? Baru tadi kita balik ni terus nak keluar lagi?” Dalam diam Tengku Elman mengeluh perlahan. Kalau dia nak cepat, ada-ada saja hal!

“I nak keluar. Ada hal. Kenapa dengan you ni?”

“Tak adalah.. I ingat nak ajak you pergi butik.. Nak tengok pakaian pengantin.. Kak Abby dah bising-bising dah..” Isabella mengadu. Memang sudah berapa kali mereka asyik bertukar masa kerana kesibukan masing-masing.

Sorrylah. I really-really sorry.. I ada hal..” ujar Tengku Elman perlahan. Dia tidak mahu pekerjanya mendengar perbualan mereka.

“Habis bilalah you free.. Kita dah tak banyak masa lagi.. Hari perkahwinan kita semakin dekat..” Isabella sekali lagi mengingatkan Tengku Elman.

“I tahu..tapi hari ini I betul-betul tak dapat pergi temankan you.. You pilih saja apa yang you suka.. Pakaian I nanti I akan pergi sendiri ke butik Kak Abby.” Tengku Elman memujuk. Isabella mengangguk. Kelembutan suara Tengku Elman itu seperti dapat memujuk hatinya yang naik marah itu.

Tengku Elman terus memandu menuju ke rumah Pak Teh. Dia sangat risaukan Humaira. Sudah dua hari dia tidak berpeluang untuk mendekati isterinya itu. Pasti isterinya itu sedang merajuk. Palbagai persoalan yang berada dimindanya sekarang. Lalu dia menekan minyak agar pemanduannya semakin laju.

SESAMPAI sahaja dia di rumah Pak Teh, dia terus memanggil nama Huamira. Namun orang yang di harapkan tidak muncul juga. Dia kehairanan. Kereta Humaira ada terparkir di luar rumah.

Kemudian dia melihat Mak Teh yang menyambutnya di muka pintu.

“Ira mana Mak Teh?” soalnya penuh kerisauan.

Mak Teh hanya tersenyum melihat gelagat Tengku Elman.

“Oppss lupa.. Apa khabar Mak Teh?” ujar tengku Elman lagi. Dia menyambut tangan Mak Teh. Lalu di salaminya.

“Sihat… Ira ada kat bilik…”

Tengku Elman terus saja berlari anak menuju ke bilik Humaira. Dia mengetuk pintu bilik Humaira namun tidak di jawab. Lalu dia memusing tombol pintu itu. Dia melihat Humaira baring memberi belakang ke muka pintu biliknya.

Tengku Elman tersenyum sendiri bila melihat Humaira sedang berbaring di atas tilam itu. Sekurang-kurangnya dia tahu Humaira dalam keadaan selamat. Lalu kakinya melangkah ke arah katil itu. Sebelum itu dia menutup dan pintu bilik itu.

“Ira..” namun tiada sahutan dari Humaira. Nampaknya si isteri merajuk.

“Abang tau Ira marahkan abang.. Abang minta maaf..” ujar Tengku Elman. Mata Humaira yang baru tertidur beberapa minit itu automatik terbuka. Macam pernah dengar suara itu? Takkan dia datang ke sini?

Humaira tetap mendiamkan diri. Sekarang tahu pula Tengku Elman mencarinya.  Masa di pejabat bukan main lagi dirinya tidak di endahkan. Dia betul-betul sakit hati!

“Ira, abang betul-betul minta maaf..” ujar Tengku Elman lagi.

“Ada Ira cakap, Ira marahkan abang ke?” soal Humaira lagi. Dia mula menggerakkan tubuhnya.

Tengku Elman terdiam. Dia tahu pasti isterinya itu sedang merajuk.

“Kenapa tak angkat call abang?” soal Tengku Elman. Namun matanya tetap meratah setiap inci wajah yang di rinduinya itu.

“Bateri telefon habis.”

“Kenapa tak reti nak cas?” suara Tengku Elman seperti naik geram.

“Malas.”

“Malas??” nada Tengku Elman meninggi.

“Abang ni kenapa? Ira sakit kepalalah.Kalau abang nak marah Ira, lebih baik abang balik buat kerja abang kat pejabat tu. Ira tak suruh pun abang datang ke sini!” sambung Humaira lagi. Humaira sakit hati! ‘Dia ingat dia seorang saja boleh sakit hati. Aku pun boleh.’ Gumam Humaira dalam hati. Tengku Elman menarik tangan Humaira dengan kasar.

“Kita pergi klinik..” Humaira menarik tangannya.

“Tak nak! Ira dah makan ubat pun tadi..” Humaira menolak pelawaan Tengku Elman. Kalau boleh memang dia tidak mahu berdepan dengan lelaki ini lama-lama. Takut segala keegoaannya akan nipis.

“Sayang jangan degil boleh tak? sakit-sakit macam ni pun masih berdegil” ujar Tengku Elman dengan geram. Geram dengan kedegilan Humaira.

“Atau sayang merajuk dengan abang?” suaranya di rendahkan dari tadi.Dia menyentuh pipi Humaira. Rasanya dia mahu marah tetapi dia segera teringat pesan doktor. Humaira tetap diam. Sekarang giliran dia pula yang mendera perasaan suaminya. Tengku Elman jadi serba salah. Humaira membuang pandang kearah lain. Malas dia mahu melihat wajah di depannya itu. Dia takut dia akan kalah pada renungan mata Iqbal.

“Siapa nak merajuk? Tak de masa nak merajuk-rajuk ni.” Humaira cuba menjarakkan tubuhnya dari Tengku Elman namun tangan Tengku Elman yang tegap itu makin memeluknya erat.

Humaira diam. Macam kelakarlah juga kalau dia merajuk. Selama ini mana pernah dia merajuk pada suaminya itu.

“Betul tak merajuk dengan abang?”

“Taklah.. Ira malas nak merajuk. Abang bukannya takut pun kalau Ira merajuk. Tak ada faedah pun” Tengku Elman ketawa. Walaupun kata-kata Humaira kedengaran lucu tapi dia berfikir serius.

“Hisyy!! Siapa cakap abang tak takut? Siapa cakap tak ada faedah? Abang takut kalau sayang merajuk dan tinggalkan abang..” Tengku Elman menuturkan suaranya mendatar dan perlahan. Seolah-olah dia dapat bayangkan jika benar Humaira pergi tinggalkannya seperti dulu.

“Ermm.. yelah tu. Dahlah jangan fikirkan sangat.” Humaira jadi tak keruan. Betulkah apa yang di dengarnya tadi atau cuma mainan perasaannya saja.

“Sayang dah tak marah?” Tengku Elman masih tidak mahu melepaskan tubuh Humaira.

“Tak.” Jawab Humaira sepatah.

“Abang benar-benar minta maaf..”

Semakin Humaira cuba menahan rasa sakit kepalanya semakin itu dia rasa sakit sangat-sangat. Akhirnya Humaira pengsan! Tengku Elman terkejut! Dengan cepat dia mendail nombor Doktor Safrul. Selepas itu dia menjerit minta tolong. Mak Teh dan Pak Teh terkejut apabila mendengar suara Tengku Elman yang menjerit nama Humaira dengan kuat! Kedua-dua mereka menuju ke bilik Humaira.

DOKTOR Safrul selesai memeriksa Humaira. Kemudian dia mengarahkan agar Tengku Elman bercakap dengannya di luar bilik. Ada perkara yang dia mahu beritahu pasal Humaira.

“Kenapa dengan isteri saya doktor?”

“Dia ada tekanan perasaan ke?” soal doktor separuh umur itu. Dia banyak pengalaman berdepan dengan pesakit seperti itu.

“Saya pun tak tahu doktor..” jawab Tengku Elman.

“Dia tak apa-apa. Mungkin perasaan dia tertekan. Dan ingatannya masa lalu sudah berada di ruang ingatan sebab itu dia semakin keliru. Kalau boleh jangan biarkan dia bersendirian dalam waktu begini..”

Tengku Elman mengangguk.

“Terima kasih doktor..”

“Sama-sama.. Saya dah bagi senarai ubat ni.. Nanti Tengku pergi ambil ubat ini kat hospital…” pesan Doktor Safrul.

“Baiklah.. Terima kasih banyak..” balas Tengku Elman sambil bersalaman dengan Doktor Safrul.

Malam itu Tengku Elman pulang lewat ke rumahnya. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul satu pagi. Nampaknya penghuni rumah itu pun sudah nyenyak tidur. Pada mulanya memang dia tidak mahu meninggalkan Humaira sendirian. Namun atas nasihat Pak Teh dan Mak Teh, dia terpaksa akur jua.

KEESOKAN paginya Tengku Suraya sudah bersedia di meja makan. Dia menunggu Tengku Elman malam tadi. Namun memandangkan dia ada kerja pagi ini dia pun masuk tidur sebaik saja jam menunjukkan pukul sebelas malam.

 Dia melihat kelibat Tengku Elman yang menuruni anak tangga.

“El pergi mana semalam? Lambat betul El balik?” soal Tengku Suraya sebaik saja Tengku Elman duduk di depannya.

“El ada hal sikit.. Kenapa mama?” soalnya. Sambil itu tangannya mengambil roti yang sudah di sapu dengan majerin.

“Kenapa tak angkat phone?”

Battery phone El habislah mama..” pada hal sengaja dia offkan handphone kerana dia percaya pasti ada orang yang akan cuba menghubunginya.

“Patutlah Bella komplen kat mama, phone El tak boleh contact..

“Dia nak apa?” soal Tengku Elman lagi.. Perempuan itu tidak habis-habis mahu menyusahkan hidupnya.

“Dia cakap dia nak hubungi El pasal baju pengantin tu.. Tapi phone El tak dapat di hubungi..”

“Oh.. pasal tu.. Kan El suruh dia pilih dulu. Kalau dia dah rasa sesuai ambik sajalah.. El tak ada masa nak temankan dia semalam.”

Tengku Elman terus menghabiskan roti di tangannya. Segera dia teringat kepada Humaira.

“Cepatnya anak mama bersarapan?”

“El nak cepat mama. El ada hal..”

Terus saja Tengku Elman bersalaman dengan mamanya. Kemudian dia menuju ke keretanya..

SESAMPAI sahaja di rumah Pak Teh dia terus menuju ke bilik Humaira. Mak Teh yang menjemput dia bersarapan pun dia menolak kerana dia sudah bersarapan di rumahnya tadi.

Ketika dia masuk ke bilik Humaira, dia melihat Humaira masih baring. Segera dia mendekati katil itu. Dia duduk perlahan dia atas katil itu agar tidak mengejutkan Humaira.

Wajah itu di tenungnya dalam-dalam. Betapa rindunya dia mahu menatap wajah itu!! Dia sedar sudah beberapa hari dia tidak mempedulikan Humaira. Namun keadaan dia ketika itu tidak dapat elakkan. Pasti Humaira merajuk dengannya. Sebab itu dia sengaja menjauhkan diri darinya. Bukan Humaira sahaja yang terseksa dengan keadaan itu dia juga terseksa kerana terpaksa menanggung rasa rindu yang sarat di hati.

“Sayang, bangun...” tangannya mengelus-ngelus wajah Humaira yang sedang tidur itu. Seronok betul dia melihat wajah itu yang sedang enak tidur.

Kelihatan Humaira bergerak sedikit. Mungkin dia tidak selesa dengan tangan yang merayap di wajahnya.

“Sayang, bangun. Abang datang ni..” ujar Tengku Elman dengan lembut. Humaira cuba membuka matanya. Ingatkan dia bermimpi! Rupa-rupanya benarlah lelaki itu ada bersamanya di bilik itu.

“Tengku buat apa kat sini? Tengku tak pergi kerja ke?” soalnya sebaik saja matanya melihat jam dia atas meja menunjukkan pukul 8 pagi.

“Abangkan bos.. Suka hati abanglah nak masuk pejabat pukul berapa.. yang sayang ni belum bangun.. Tak nak pergi kerja ke?” usik Tengku Elman lagi. Dia perasan wajah Ira sudah merah.

“Alamak!!!” jeritnya sebaik saja matanya melihat jam di atas mejanya. Lalu dia mahu bangun. Namun dia di tahan oleh Tengku Elman.

“Sayang nak kemana?”

“Nak mandi dan pergi kerja..” jawab Humaira lagi.

“Sayang tak payah pergi kerja.. Abang pun minta cuti.. sebab abang nak temankan sayang hari ini..”

“Tapi.. kerja Ira..”

“Kerja itu tak wajib. Tapi layan suami itu wajib.. Jangan lawan cakap suami..” ugut Tengku Elman lagi. Dia mahu menghabiskan masanya bersama Humaira hari ini.

Humaira terdiam. Dia sudah tak berdaya mahu melawan cakap Tengku Elman.