Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Wednesday, 16 July 2014

Kau Rantai Hatiku 51


HARI Sabtu itu Humaira datang awal ke rumah Arin. Dia mahu membantu apa yang patut. Lagipun ini majlis istimewa kawan baiknya. Mak Teh dan Pak Teh pun turut sama!

Tengku Elman Qaufar rasa berdebar-debar. Bagaimana penampilan Humaira nanti. Humaira pula rasa tidak selesa apabila Arin menyuruh mak andam menyolek wajahnya.

“Kau ni buang tabiat ke?” soalnya kepada Arin. Dari tadi lagi dia melihat Arin tersenyum manis. Tahulah hari ini dia akan bertunang. Tapi tak payahlah dirinya juga di solek.

“Mana ada!! Arin cuma nak lihat wajah kawan Arin ni cantik di hari pertunangan Arin. Itu aje.” Humaira memuncungkan mulutnya. Arin ni memang suka nak kenakan dirinya.

“Malu aku tau!! Nanti orang ingat aku yang bertunang..” jawabnya selamba.Arin tergelak! Lucu betul dengan wajah Humaira.

“Eleh dia dah ada laki pun. Ada hati nak menggatal juga!” balas Arin lagi sambil tergelak.

“Yelah suka hati kaulah..”

“Eh, kau nak kemana?” soal Arin apabila melihat Humaira menuju ke muka pintu..

“Ira nak keluarlah.. Kenapa?”

“Tak ada apa-apa.. Tapi Arin memang puji Ira cantik sungguh malam ni..” Humaira tersenyum gembira mendengar pujian dari kawannya. Humaira melangkah keluar dari bilik Arin. Tengku Elman sudah sedia menunggunya di luar. Dia melemparkan senyuman pada Humaira. Pasti Humaira tidak tahu yang ini semua sudah dirancangnya dengan Arin.

“Cantiknya isteri abang!” puji Tengku Elman.

“Betul ke?”

Tengku Elman mengangguk.

“Ira malulah. Nanti orang ingat Ira yang bertunang!” cebik Humaira lagi. Tengku Elman mencuit pipi Humaira. Nasib baiklah mereka berada di suatu tempat yang tersorok. Memanglah mereka suami isteri, tapi mereka kena berjaga-jaga. Manalah tahu ada orang yang tidak berkenaan ternampak mereka berdua.

“Ni mesti abang punya kerjakan?” soal Humaira apabila melihat senyuman manis dari bibir Tengku Elman.

“Hisshh!! Tak baik tau tuduh abang macam tu! Kan Arin tu kawan baik sayang! Mestilah dia nak sayang kelihatan cantik di hari bahagia dia. Dan abang kelihatan kacak di hari bahagia kawan abang!” sempat lagi Tengku Elman mencuit pipi Humaira.

“Mm.. Yelah tu! Kalau ada orang yang tersangkut kat Ira nanti macam mana?” kali ini Humaira sengaja mengusik si suami. Tengku Elman tersentak!!

“Langkah mayat abang dulu! Abang tak akan benarkan sesiapa yang berani usik isteri abang!” jawab Tengku Elman dengan tegas. Ya memang siapa yang berani mendekati Humaira perlu minta izin dia dahulu.

Humaira tersenyum. Dia rasa bahagia sekali.

“Amboi-amboi korang berdua ni, sempat lagi berasmara dana kat sni ya!” kedengaran suara Arin yang baru keluar dari bilik persalinan.

Malam itu majlis pertunangan Arin dengan Amir berjalan dengan lancar. Ada tetamu yang keliru mana satu yang bertunang sebenarnya. Tengku Elman yang mendengar hanya tersenyum. Dia tidak menyangka Humaira sangat cantik malam itu. Dia sengaja membelikan pakaian yang di pakai Humaira malam itu. Dia memberitahu Arin agar Humaira mengenakan pakaian itu. Seperti yang di janjikan Arin buat seperti yang di suruh.

SELESAI majlis pertunangan itu, Tengku Elman membawa Humaira ke apartment yang pernah menjadi tempat tinggal mereka berdua suatu masa dulu. Apartment itu adalah hadiah yang di berikan oleh Dato Farid sempena perkahwinan mereka berdua. Jika ada masa lapang dia dan Humaira akan menghabiskan masa di apartment itu. Namun selepas pemergian Humaira, apartment itu di sewakan kepada kawannya. Namun bila dia mengetahui ‘Ariananya’ masih hidup dia menyuruh kawannya berpindah dari apartment itu, dan dia mahu mengubah suai suasana rumah itu seperti dulu.

“Inilah rumah kita..” Tengku Elman memberitahu.

“Rumah kita?” soal Humaira lagi. Patutlah dia rasa macam kenal je dengan rumah itu. Pernah sekali Tengku Elman membawanya ke sana.

“Ya.. Abang nak Humaira tinggal di sini..”

“Tapi Ira lebih suka tinggal dengan Mak Teh..”

“Itu abang tau.. Bukannya setiap masa. Kalau abang jemput Ira, kita lepak kat rumah ni. Lagipun abang masih risaukan keselamatan Ira... Kalau kita berada di luar nanti, takut ada orang nampak! Abang tak nak ada apa-apa berlaku pada Ira nanti!!” terang Tengku Elman. Namun matanya tetap menatap wajah yang berada di depannya itu.

“Oh macam tu.. Ira faham..” jawab Humaira lagi. Bagaimana dia mahu mengelak dari tidak berjumpa dengan lelaki ini apabila Mak Teh dan Pak Teh sentiasa menyuruhnya bersama Tengku Elman ke mana saja! Memang gila rasanya. Kalau sebelum dia mengetahui hubungannya dengan Tengku Elman pastinya dia akan membantah apa yang Tengku Elman buat.

“Masih ingat tak, kali pertama abang bawa Ira datang sini?” soal Tengku Elman tiba-tiba.

Humaira mengangguk.

“Mana Ira boleh lupa..” jawab Humaira perlahan. Terbayang dia ketika itu. Dia benar-benar rasa takut bila melihat perangai Tengku Elman.

“Abang nyaris-nyaris tak dapat kawal diri masa tu. Abang minta maaf..” ujar Tengku Elman dengan lembut.

“Ira yang sepatutnya minta maaf.. Ira tak tahu siapa diri Ira yang sebenarnya. Sehingga sekarang Ira masih tak pecaya yang Tengku ni suami Ira..” terbeliak biji mata Tengku elman bila mendengar Humaira menyebut nama ‘Tengku’.

“Ira panggil apa tadi? Tengku?? Ni memang nak kena ni..” gertak Tengku Elman. Baru Humaira menyedari kesilapannya. Pantang betul kalau dia menyebut panggilan lain selain abang.

Oppp Sorry... Sorry bang.. Ira tak sengaja.. Susah betul nak sebut..” Humaira menampar perlahan mulutnya yang selalu terlepas menyebut nama ‘Tengku’.

“Bukannya susah sangat.. sebut macam ni. Abang!” Humaira ketawa. Lucu betul muka Tengku Elman ketika menyebut perkataan ‘abang’.

“Tapi di luar Ira kena panggil abang ni Tengku.. Ini untuk keselamatan Ira..” Humaira hanya mengangguk.

 “Masuklah.. Ini bilik kita dulu..” kali ini Tengku Elman membawa Humaira masuk ke kamar tidur.

“Sayang kalau ini bilik kita, mestilah ada baju sayang di dalamnya. Kalau tak percaya pergilah buka almari pakaian itu. Abang tak pernah usik pun pakaian sayang di dalamnya. Cuma dah lama tak di cuci saja..”

Humaira terus menuju ke ruang almari pakaian. Cepat sahaja tangannya membuka almari itu. Benar kata Tengku Elman, terdapat pakaian wanita di dalamnya. Satu persatu pakaian itu di selak. Namun apabila dia menutup pintu almari itu, dia terkejut apabila melihat Tengku Elman berdiri rapat dengannya sambil memegang beg plastic.

“Nah, abang dah belikan Ira apa yang patut..”

“Beli apa?” soal Humaira terkejut.

“Takkan abang nak Ira pakai pakaian yang lama tak di cuci dalam almari tu. Nanti Ira naik gatal. Abang juga yang susah!” ujar Tengku Elman dengan senyuman nakalnya.

“Hish kesitu pulak. Abang tu yang gatal. Bukan Ira..” jawab Humaira dengan pantas.

“Abang nak mandi dulu. Tapi kalau sayang nak ikut pun boleh!”

“Hah!! Macam tu pun boleh?” jerit Humaira. terkejut mendengar ajakan berani dari Tengku Elman.

“Apa salahnya.. Lagipun kitakan suami isteri..”

AWAL pagi Tengku Elman bangun. Dia mahu menyediakan sarapan untuk isteri tercinta. Menurut kata doktor yang merawat Humaira, Tengku Elman perlu melakukan perkara yang selalu mereka buat ketika mereka hidup bersama dulu. Dia menyediakan makanan kegemaran Humaira. Nasib baiklah dia sempat menyuruh Encik Johan menyediakan bahan-bahan yang sepatutnya.

“Hi sayang.. Good morning!

Good morning” jawab Humaira yang berdiri di muka pintu bilik. Namun dia sendiri terkejut apabila melihat Tengku Elman sedang menyediakan sarapan pagi. Alangkah malunya dia kerana pagi ini dia tertidur balik selepas sembahyang subuh pagi tadi. Entah mengapa badannya rasa penat. Mungkin kerana dia membantu Arin di majlis pertunangannya semalam.

“Maaflah, Ira terlanjur tidur pagi ni..” kata Humaira sambil menguap. Tangannya sempat menutup mulutnya yang terbuka luas.

“Tak apalah. Abang tau sayang penat sebab itu abang tak nak kejutkan sayang. Apa kata sayang pergi mandi dulu. Nanti kita sarapan bersama. Tak sabar rasanya abang nak bersarapan dengan isteri abang ni..” ujar Tengku Elman. Humaira hanya tersenyum. Nampaknya hari ini dia akan menghabiskan banyak masa bersama Tengku Elman. Lagi pun hari ini hari minggu.

“Baiklah tuan putera. Adinda mahu mandi dulu. Jangan lupa sediakan sarapan pagi yang paling enak untuk adinda ya!” usik Humaira. Tengku Elman hanya ketawa. Nampaknya sudah ada perubahan pada sikap isterinya itu. Dia benar-benar rindukan saat-saat bahagia bersama isterinya dulu.

SELESAI mandi, Humaira terpandang lagi gaun yang di belikan oleh Tengku Elman. Selepas dia menyikat rambutnya dan mempastikan wajahnya elok, dia pun keluar dari biliknya.

Sarapan itu sudah terhidang sepenuhnya di atas meja. Namun tubuh Tengku Elman tiada di situ. Kemana dia pergi agaknya. Takkan aku mandi lama sangat!

Sedang asyik dia mengelamun, terdengar seperti pintu di buka dari luar. Rupa-rupanya Tengku Elman. Humaira melihat Tengku Elman sedang menyembunyikan sesuatu di belakangnya.

“Abang pergi mana?”

“Abang nak berikan Ira bunga..” sambil itu, Tengku Elman menghulurkan bunga mawar putih yang pernah menjadi bunga kegemaran si isteri pada masa dulu.

Humaira menerima bunga itu sambil tersenyum. Lalu dia menghidu bunga itu.

“Terima kasih abang..”

“Sama-sama..” ujar Tengku Elman sambil mencium dahi Humaira.

“Jomlah kita sarapan. Abang dah lapar ni..”

“Jomlah..” balas Humaira lagi. Lalu dia memeluk lengan si suaminya. Dia benar-benar rasa gembira kerana Tengku Elman melayannya dengan baik. Biar pun ingatannya belum lagi pulih, tetapi sekurang-kurangnya dia tahu yang lelaki itu amat menyayanginya suatu masa dulu.

SELEPAS bersarapan, Humaira mengemas meja dan mencuci perkakas yang mereka gunakan tadi.

“Hari ini sayang nak kemana-mana tak?” soal Tengku Elman.

“Rasanya tak kemana-mana pun. Abang?”

Tengku Elman pun menggeleng kepalanya. Kalau boleh dia mahu menghabiskan masanya bersama-sama Humaira di dalam rumah ini sahaja.

“Apa kata kita habiskan satu hari ini di dalam rumah ini saja. Lagi pun abang malas nak keluar. Petang nanti baru abang hantar Ira pulang” Humaira hanya mengangguk!

“Habis tu kita nak buat apa?” soal Humaira lagi. Dia bimbang juga kalau-kalau si suaminya mahu berbuat lebih-lebih. Lagipun dia belum bersedia lagi!

“Kita menonton. Lagipun abang ada simpan beberapa video semasa hari perkahwinan kita, masa bulan madu kita.. Manalah tahu selepas itu Ira boleh ingat sikit-sikit tentang abang..” ujar Tengku Elman sambil mengharap. Mengharap ingatan Humaira kembali semula.

“Bagus juga idea itu” jawab Humaira sambil tersenyum lega! Kemudian terfikir lagi. Apa salahnya jika tengah hari nanti dia pula yang memasak untuk lelaki yang sentiasa disisinya itu.

“Tengah hari nanti Ira masak ya..”

“Sayang nak masak apa?” soal Tengku Elman. Manalah tahu Humaira memerlukan bahan-bahan lain untuk memasak.

“Apa yang abang suka makan?”

Tengku Elman terus memberitahu apa yang ingin dia makan. Sudah lama rasanya dia tidak merasa air tangan si isteri. Biar pun si isteri tidak ingat apa makanan kegemarannya, dia tidak marah kerana bukan salah si isteri tidak ingat. Dia juga harus bertolak ansur dalam semua perkara supaya ingatan isterinya tidak terlalu terganggu.

Petang itu, Tengku Elman menghantar Humaira pulang ke rumah Mak Teh dan Pak Teh. Wajah Tengku Elman kelihatan sangat gembira. Pak Teh dan Mak Teh juga turut gembira melihat wajah Tengku Elman yang sangat gembira.

Tuesday, 8 July 2014

Kau Rantai Hatiku 50


PAGI-pagi lagi Tengku Elman sudah keluar dari rumah. Dia rasa tidak sabar nak berjumpa dengan Humaira. Dia kelihatan segak pagi ini.

“Hai El nak pergi mana segak macam ni?” soal Tengku Suraya. Hari ini hari minggu. Setahunya anak lelakinya itu jarang mahu keluar terutama di awal pagi begini. Tapi pagi ini dia begitu segak sekali.

“El nak jumpa kawan ma.. Kalau El dah kahwin nanti susah El nak keluar macam ni.. Asyik berkepit je kot!” ujar Tengku Elman dengan nada bergurau. Tengku Suraya tersenyum mendengar kata-kata Tengku Elman. Benar juga mungkin Bella tak akan bagi anaknya itu keluar awal pagi begini terutamanya hari minggu begini.

“El pergi dululah ma.. Nanti El lambat pulak!” ujar Tengku Elman mematikan khayalan mamanya Tengku Suraya.

“Baik. Hati-hati memandu..” pesan Tengku Suraya lagi. Tengku Elman mengangguk. Dia terus menuju ke keretanya. Hari ini dia sudah merancang untuk membawa Humaira keluar. Namun pertama sekali dia mahu membeli bunga. Dia singgah di kedai bunga untuk membeli bunga.

“Tengku Elmankan?” soal penjual bunga kepadanya.

“Mmm..”

“Ni mesti nak beli bunga untuk Cik Isabella..”

“Mmmm..tidak. I nak beli bunga untuk orang lain..” jawab Tengku Elman. Berubah wajah si penjual. Tapi dia tidak hairan. Lelaki tampan dan kaya macam Tengku Elman memang sudah di ketahui perangainya. Sudah bertunang pun itu tiada apa-apa makna padanya.

“Encik nak bunga apa?” soal si penjual. Tengku Elman tersenyum. Di mahukan bunga mawar merah dengan putih seratus tiga kuntum. 

Tengku Elman memberhentikan keretanya didepan rumah Pak Teh. Dia melihat Humaira asyik menyusun barang di belakang pintu masuk rumah. Kusyuk benar isterinya tiu membuat kerja sehinggakan kedatangannya tidak di sedari. Dia mengulum senyum.

“Hai sayang...” Tengku Elman menegur. Suaranya betul-betul di menerjah di telinga Humaira. Humaira yang terkejut mengangkat tangan kerana di sergah begitu.

“Apa ni sayang.. Sayang nak bersilat dengan abang ke?” usik Tengku Elman lagi.

“Apalah abang ni. Lain kali masuk beri salam. Bukannya dengan menyergah Ira macam ni! Buat terkejut orang saja tau.” Humaira merungut. Namun Tengku Elman sudah memaut pinggangnya.

“Abang janganlah buat macam ni? Malu tau! Nanti orang nampak”

Humaira menepis. Dia tidak senang di perlakukan begitu. Bukannya dia tidak suka tapi perbuatan itu tidak manis di pandang.Tengku Elman ni pun satu tak tengok pada tempat. Geram juga hatinya pada sang suami.

“Alah.. Kak Ira malu-malu kucinglah pulak? Zeti buat tak nampak aja.. ” usik Zeti yang berada tidak jauh dari mereka. Terbeliak biji mata Humaira mendengar komen Zeti. Dia mencubit Tengku Elman yang mentertawakannya.

“Huh.. Sukalah tu.. Gatal! Miang!”

“Nah bunga untuk Ira..” ujar Tengku Elman. Humaira menyambut bunga dari Tengku Elman sambil tersenyum. Tak sangka awal pagi begini dia dapat bunga.

“Wah!! Romantiknya abang. Siap bagi bunga lagi kat Kak Ira..” uasik Zeti lagi. Semakin merahkan wajah Humaira ketika ini.

Humaira terus masuk ke dalam rumah. Tengku Elman mengikutnya dari belakang dengan hati yang riang. Dia gembira dapat mengusik si isteri pagi-pagi begini.

“Kenapa datang?” soal Humaira. Dia sedar itu bukan soalan yang baik untuk seorang lelaki yang bernama suaminya itu.

“Tak boleh ke abang datang jenguk sayang?” jawab Tengku Elman.

“Boleh siapa cakap tak boleh?” Tengku Elman tersengih. Dia gembira mendengar kata-kata itu dari Humaira. Ingatkan tadi Humaira betul-betul tak suka dengan kedatangannya.

“Sayang jom kita keluar.” soal Tengku Elman lagi.

“Nak pergi mana?” soal Humaira lagi.

“Sayang nak pergi mana?” balas Tengku Elman lagi.

“Entahlah! Abang dah sarapan ke belum?” soal Humaira lagi.

“Dah.” Humaira mengangguk.

“Kalau macam tu, sayang pergi bersiap dulu. Abang tunggu di sini..” ujar Tengku Elman dengan mesra.

“Baiklah. Abang tunggu tau!”

TENGKU Elman terus sahaja membawa Humaira ke taman Syurga. Sudah lama di berhasrat mahu membawa Humaira ke tempat yang di binanya itu. Namun dia akan menjadi orang kebanyakan. Pakaiannya agak sempoi dan menggunakan kaca mata hitam agar orang ramai tidak mengenalinya. Di sebabkan wajahnya pernah keluar di sebuah majalah, dia terpaksa menjaga reputasinya.

“Kita nak pergi mana?” soal Huamira ketika dalam perjalanan.

“Nak bawa Ira ke Time square”

“Abang, boleh ke bawa Ira ke sana?” Tengku Elman memandang wajah Humaira yang berada di sebelahnya. Dia kehairanan.

“Kenapa tak boleh pula? Ada benda special yang abang nak tunjukkan..”

“Benda special?”

“Mana boleh abang cakap. Nanti tak surprise!!” balas Tengku Elman sambil tersenyum.

“Tapi macam mana kalau kita terserempak dengan mereka yang mengenali kita? Terutamanya Isabella?” soal Humaira lagi. Dia bimbang kalau terserempak dengan orang yang mengenali mereka terutamanya Isabella. kalau bukan Isabella mungkin kawan rapat atau saudara mara sebelah Isabella. siapa tahu?

“Lagi baguskan. Ada juga alasan abang nak bagi kat dia! Dah jangan banyak fikir sangat. Nanti sakit kepala pula!” tangan Tengku Elman mencuit pipi Humaira.

“Abang!!” jerit Humaira sambil memukul lengan Tengku Elman. Tengku Elman tersenyum gembira. Dia suka mengusik Humaira. Dia sendiri pun tidak tahu apa akan terjadi sekiranya mereka terserempak dengan mana-mana orang yang mengenali mereka.

TENGKU Elman berpimpinan tangan dengan Humaira. Walaupun si isteri agak malu-malu, namun Tengku Elman memang pandai memujuk. Sambil berjalan dia bercerita tentang apa yang mereka impikan. Kini Tengku Elman sedaya upaya memenuhi impian mereka. Humaira tersenyum kegembiraan.

Ketika berselisih dengan orang ramai, ada juga mereka yang perasan dengan wajah Tengku Elman. Maklumlah lelaki itu pernah masuk dalam majalah bersama wajah tunangnya sekali. Namun gelagat mereka tidak di pedulikan.

“Kita nak pergi mana lagi ni?” soal Humaira lagi. Dia hairan melihat gelagat suaminya itu.

“Itu rahsia. Tapi abang nak bawa sayang ke tempat yang romantic dan sunyi dari pandangan orang. Agar kita berdua dapat merasai makan malam yang romantic.”

Terbeliak mata Humaira mendengar pengakuan suaminya itu. Suaminya itu jenis orang yang romantic. Memang dia sangat bertuah kerana di kurniakan seorang suami yang penyanyang dan romantic. Tak padan dengan rupanya.

“Jangan pandang abang macam tu. Tergoda abang tau..”

Humaira tersenyum malu. Dia masih rasa malu dengan Tengku Elman walau pun sudah berapa kali Tengku Elman mengusiknya. Tengku Elman suka bila melihat wajah isterinya yang malu-malu itu. Hari itu mereka manghabiskan masa bersama tanpa mempedulikan mata-mata yang memandang mereka. apa yang penting mereka berdua rasa sangat bahagia dan gembira.

MALAM itu Humaira mengenakan pakaian yang sungguh cantik. Ada gaun khas yang di belikan Tengku Elman untuknya. Dia memakai sahaja gaun labuh itu atas permintaan suaminya. Sudah pasti suaminya mahu dia kelihatan cantik malam itu.

Keluar dari bilik itu, memang benar Tengku Elman terpegun seketika bila melihat Humaira memakai gaun yang di belinya itu. Memang muat pada potongan badan Humaira. Rupanya tidak susah dia membeli barang untuk isterinya. Sebab apa yang dia berkenan memang padan pada tubuh isterinya itu.

Tengku Elman memimpin isterinya memasuki sebuah restoran yang sangat mewah. Humaira hanya mengikut Tengku Elman. Tangannya tidak pernah lepas dari genggaman tangan Tengku Elman. Apalah yang di takutkan oleh suaminya itu. Dia hanya tersenyum sendiri mengenangkan kelakuan Tengku Elman ketika dari rumah tadi.

Humaira begitu rasa teruja ketika dia dibawa masuk kedalam restoran yang bertaraf dunia. Matanya melilau serata sudut dan celah restoran bertaraf antarabangsa itu. Tidak percaya dia sekarang berada di restoran yang cukup mewah sekali. Tidak sangka betul!

Sekali dipandang, mereka tak ubah seperti pasangan yang sedang hangat bercinta sahaja lagaknya. Wajahnya didekatkan kewajah isterinya dan dengan selamba dia mengucup pipi mulus itu. Jantung Humaira sudah berdebaran. Beraninya suami dia!!! Namun dia cuba meredakan kegelisahan dihatinya. Maruah suami wajib dijaga sebaik mungkin. Dalam masa yang sama, dia juga tidak mahu memalukan suaminya dihadapan orang ramai.

Tengku Elman memutuskan untuk mengambil tempat di suatu sudut yang agak terlindung dari orang ramai. Tangan dilepaskan dari pinggang Humaira kemudian dia menarik kerusi untuk isterinya.

Have a seat sayang!” pelawanya penuh romantis.

Thanks!” ucap Humaira sepatah. Segan betul dibuatnya. Suaminya tak pernah habis dengan kejutan romantiknya. Sebuah senyuman menawan dihadiahkan buat si suami. Tengku Elman tergoda. Senyuman isterinya dibalas dengan senyuman kacaknya.

Anything for you dear!” desis Tengku Elman di telinga isterinya. Tubuhnya dilabuhkan bertentangan dengan Humaira. Dia kembali merenung penuh cinta wajah cantik isterinya yang menunduk. Sejuk hatinya apabila terpandangkan seraut wajah suci isterinya.

“Hrmmm... sayang abang nak makan apa malam ni?” soal Tengku Elman dengan suara perhatian. Humaira mendongak. Wajah tampan suaminya yang tersenyum menggoda padanya direnung.

“Err... abang pulak?” soalan suaminya dijawab dengan soalan pulak. Tengku Elman angkat kening.

“Abang?” Tengku ELman sambil jari telujuk menunjuk pada dadanya. Humaira mengangguk.

“Hrmm... Kalau abang cakap, abang nak makan sayang! Boleh?” soal Tengku Elman nakal. Dikenyitkan mata kanan dengan senyuman yang bisa mencairkan hati mana-mana saja gadis yang memandang. Mata Humaira membulat. Main-main pulak dia ni!

“Abang ni main-main pulak..”

“Abang seriuslah sayang..” tak habis-habis lagi Tengku Elman mengusik isterinya. Walaupun terlambat merasa kemesraan dari isterinya namun dia bersyukur kerana dia masih di beri peluang untuk menikmati suasana itu. Bahagia rasanya bila Humaira sudah perlahan-lahan menerima dia dalam hidupnya.

 

Friday, 13 June 2014

Kau Rantai Hatiku 49


PAGI Isnin memanglah pagi yang sangat sibuk. Maklumlah sudah tiga hari bercuti. Lagi pun hari Jumaat yang lepas merupakan hari cuti umum.

Good morning everyone!” sapa Tengku Elman dengan senyuman. Suara itu membuatkan para pekerjanya memaling ke arahnya. Pagi ini Tengku Elman nampak sangat segak, tampan dan juga gembira. Senyuman lebar terukir di bibir. Tetapi mereka tidak tahu apakah sebabnya. Mahu bertanya seganlah pulak!

Good morning Tengku..” balas mereka serentak.

“Gembira benar nampaknya Tengku pagi ni. Ada apa-apa ke?” soal salah seorang dari mereka.

“Salah ke? Tapi kalau korang soal macam tu, memang I happy sangat. Sebabnya.. Tak payah nak cerita kat korang semua..” Kemudian Tengku Elman terus masuk ke bilik pejabatnya.

“Kenapa Tengku berseri-seri sejak akhir-akhir ini?”

“Apa nak di hairankan itukan seri pengantin! Bukan perempuan je yang berseri kalau dah nak kahwin.” ujar Kak Sofi. Namun mereka suka dengan penampilan Tengku Elman yang sekarang. Lebih ceria dan gembira wajahnya. Walau pun mereka tidak tahu apakah sebabnya, namun mereka suka!

“Aaalah. Betul juga cakap Kak Sofi. Orang dah nak kahwin, mestilah wajahnya berseri-seri.” jawab Aya lagi. Humaira sekadar mendengar saja perbualan rakan sekerjanya. Dia tahu ada di antara mereka tidak sukakan dirinya. Tetapi mereka tidak tahu hakikat yang sebenarnya. Yang dia sendiri pun masih dalam keadaan terkejut. Bukan mudah bagi dirinya untuk menerima bahawa Tengku Elman itu sebenarnya adalah suaminya!

KIRA-kira pukul sepuluh, Tengku Elman keluar dari biliknya. Kebetulan pada masa itu, dia terserempak dengan Isabella. Sebentar tadi dia tidak melihat kelibat Humaira pun di meja kerjanya.

“Bella, I nak kidnap Ira. Boleh ke?” soalnya selamba.

You nak kidnap Ira? For what?” soal Bella kehairanan. Sejak bila pula Tengku Elman pandai meminta izin nak culik Humaira.

This is my own business.”

I know, but what the reason? Ini waktu kerja bukannya waktu di luar pejabat!” ujar Bella dengan geram!

“That why I tell you it is my own business. And I already ask for permission! Understand!!” jawab Tengku Elman dengan geram! Tengku Elman menunggu Humaira di luar pintu pejabat.

“Ira, Tengku Elman nak bawa you keluar.” Jerit Bella bila melihat Humaira yang baru balik dari tandas.

For what?

“Entahlah. Tanya kat dia sendiri!” balas Bella dengan kasar.

“Okeylah saya keluar dulu..” terus sahaja Humaira mengambil beg tangannya. Kalau lama-lama di situ pasti akan terjadi perang.

Di dalam lif, Humaira masih membisu. Dia masih terbayang-bayang wajah Bella yang tidak sukakan dia keluar dengan Tengku Elman. Yang menjadi persoalan, kemana Tengku Elman nak bawa dia pergi?

“Kita nak pergi mana?” soal Humaira memecah kesunyian di dalam lif itu. Masih lama lagi untuk sampai ke tingkat bawah.

“Abang nak bawa sayang jalan-jalan” balas Tengku Elman sambil menggenggam tangan Humaira. Rasa rindu pula untuk menatap wajah Humaira. Matanya memang statik melihat wajah itu.

“Abang, ini bukan lawak tau! Ira tanya betul-betul!” geram juga Humaira dengan perangai lelaki itu. suka sangat nak menyakatnya. Mungkin begitulah perangai Tengku Elman dahulu.

“Okey sayang, kita nak pergi ke suatu tempat. Tapi abang tak boleh bagitau sekarang..” balas Tengku Elman sambil mengengitkan matanya.

“Abang tak takut ke kalau ada orang nampak abang pengang tangan Ira?” soal Humaira seperti orang bodoh.

“Nak takut apa? Irakan isteri abang. Halal apa? Mereka boleh buat apa? Lagi pun siapa yang nampak?” ujar Tengku Elman lagi.

“Kalau orang tak nampak. Guard yang jaga itu nampak” sambil itu Humaira menunjukkan ke arah cctvnya. Tengku Elman hanya tersenyum. Dia tahu itu salah satu helah isterinya.

“Sekarang, isteri abang makin bijak tau! Ni yang buat abang naik geram!” ujar Tengku Elman menarik hidung Humaira. Kebetulan pintu lif terbuka. Humaira cepat-cepat menampar tangan Tengku Elman. Dia tidak mahu ada timbul gossip mereka bermesra di dalam lif.

“Selamat pagi Tengku!” ucap Epy. Dia mahu masuk kedalam lif untuk turun ke bawah.

Ketika lif sampai di tingkat bawah, cepat-cepat Humaira melangkah keluar. Cepat-cepat Tengku Elman mengejarnya dari belakang. Laju betul si isterinya itu berjalan. Risau kalau orang nampak mereka konon! Tengku Elman tersenyum suka. Sekarang hobi barunya pula suka mengusik Humaira.

TENGKU Elman memandu menuju ke hospital. Segala urusan dia serahkan kepada Encik Johan. Dan hari ini adalah hari pertama untuk temujanji dengan doktor pakar.

Biar pun Humaira agak hairan apakah tujuan Tengku Elman membawanya kesana, tetapi dia tetap mengikut juga langkah Tengku Elman.

Bila Humaira masuk ke sebuah bilik itu, matanya sempat menangkap tanda nama yang ada di muka pintu bilik itu. Doktor Safrul menyambut mereka dengan senyuman. Kedatangan mereka sudah di maklumkan oleh Encik Johan kepadanya.

Tengku Elman bersalaman dengan Doktor Safrul. Humaira hanya menjadi pendengar dan sekadar memerhati. Selesai berbincang dan menjalani beberapa rawatan, Tengku Elman terus membawa Humaira balik. Namun dia sempat singgah ke kedai makan dahulu.

Kebetulan pada masa itu, Dato Farid juga ada di sana. Lalu Tengku Elman mempelawa Dato Farid bersama. Selepas makan barulah Tengku Elman membawa Humaira masuk ke pejabat semula.

Mereka masuk ke dalam bangunan bersama. Nasib baik mereka tidak perlu tunggu lama untuk lif terbuka. Sebaik saja lif terbuka, kelihatan Yusof keluar dari lif. Lelaki itu agak terkejut melihat Humaira dan Tengku Elman bersama.

“Hai Ira....lambat masuk hari ni” tegur Yusof sambil memandang wajah Humaira.

“Kami baru balik jumpa client....You ada masalah ke kalau kami masuk lambat?” Tengku Elman bersuara. Dia tak suka cara Yusof memandang wajah Humaira. Dia rasa cemburu. Gila tak cemburu kalau ada lelaki lain mengurat isteri sendiri.

“T...tak.....sorry, Tengku....saya tak tahu yang Humaira ni keluar dengan Tengku” cepat-cepat Yusof  beredar tanpa menoleh ke belakang.

Humaira mengerling ke arah Tengku Elman yang nampak agak serius. Tanpa menghiraukan perasaan Tengku Elman, Humaira terus masuk diikuti oleh Tengku Elman. Terus tangannya menekan angka 15.

“Abang tahu yang si mamat tu dah lama sukakan Ira, I don't like it!” tiba-tiba Tengku Elman bersuara tanpa memandang wajah Humaira. Humaira mula gusar, tambah pula hanya mereka berdua dalam lif ketika ini.

“Itu hak dia.. Saya tak ada kuasa nak menghalang dan saya tak pernah melayan dia lebih dari kawan sekerja” balasHumaira. Risau juga kalau Tengku Elman mengambil apa-apa tindakan terhadap Yusof. Lelaki itu tidak bersalah dan dia seorang pekerja yang baik yang banyak menolongnya berkaitan dengan kerja dan jawatan yang sedang di pegangnya.

Sampai di tingkat 10, pintu lif terbuka. Masuk seorang gadis yang mengenakan skirt berwarna hitam dengan dipadankan dengan jaket merah. Gadis itu segera mengukir senyum sebaik saja melihat wajah Tengku Elman di dalam lif. Sengaja dia mendekatkan diri pada lelaki itu. Humaira menjarakkan diri, tidak mahu dekat dengan gadis itu.

“Selamat petang, Tengku” tegur gadis itu bila senyumannya tidak dibalas oleh Tengku Elman. Sempat lagi mengerling tajam pada Humaira. Cemburu bila melihat Humaira bersama Tengku Elman berdua di dalam lif.

“Selamat petang, Iris. Cantik you hari ni” balas Tengku Elman. Sengaja memuji gadis itu semata-mata mahu mengelak cerita yang bakal disebarkan oleh gadis itu terhadap Humaira. Lagi pun semua orang tahu bahawa Tengku Elman itu tunang Isabella!

“Terima kasih” tersipu-sipu malu Iris bila di puji. Setelah Iris keluar di tingkat 10, Tengku Elman memandang Humaira.

“Ingat kalau mereka ada tanya apa-apa, jangan cakap apa-apa. Cakap jumpa klien saja. Faham!” pesan Tengku Elman kepada Humaira.

“Ira faham.. Ini rahsia kita..” usik Humaira lagi. Kedua mereka ketawa. Memandangkan tiada orang yang masuk ke dalam lif bersama mereka, kesempatan itu di gunakan oleh Tengku Elman menggengam jari jemari Humaira. Hati Humaira terasa tenang melihat Tengku Elman ketawa bersamanya. Risau juga kalau lelaki itu berterusan bermasam mukanya.

Tengku Elman sengaja mendekati Humaira, tangan isterinya itu di capai dan digenggam seketika. Semakin Humaira cuba menarik tangannya, semakin kuat pula Tengku Elman mengenggam tangannya. Akhirnya dia terpaksa merelakan tangannya terus digenggam oleh Tengku Elman. Bibir lelaki itu tersenyum dan kalau boleh dia ingin terus mengenggam tangan itu. Pintu lif terbuka di tingkat 15 dan Humaira cepat-cepat menarik tangannya. Tengku Elman terpaksa melepaskan tangan Humaira kerana saat itu juga Badrul yang memegang jawatan sebagai dispatch sedang berdiri di pintu lif sambil merenung tajam ke arah mereka berdua. Mungkinkah dia melihat apa yang berlaku di dalam lif itu?

PETANG itu, Humaira pergi berjumpa dengan Arin. Kata sahabatnya ada hal penting yang mahu di khabarkan kepadanya.

“Aku tak sangka pulak yang Tengku Elman tu suami aku. Aku macam bermimpi saja. Patutlah selepas dia balik dari berjumpa dengan Pak Teh hari itu dia berubah.” Humaira mula mengadu pada Arin. Arin hanya tersenyum sahaja mendengar kata-kata Humaira. Dia pada mulanya pun terkejut bila mendapat tahu Tengku Elman sebenarnya suami Humaira. Apalagi Humaira.

“Aku tahu mesti kau tak percaya. Tapi Tengku Elman lagilah. Bertahun-tahun dia hidup menderita selepas kehilangan kau, Ira. Tup-tup tahu isteri dia masih hidup lagi.. Itulah keajaiban namanya.. Siapa sangkakan?”

“Tapi aku langsung tak ingat apa-apa. Aku jadi kekok dan malu dengan Tengku Elman.”

“Kenapa pula? Diakan suami Ira..”

“Mestilah dengan sikap aku selama ini dengan dia memang aku tak tahu macam mana nak berdepan dengan dia..”

“Itu kau jangan risau. Aku percaya dia akan mencari doktor yang terbaik untuk merawat kau. Apa pun kau juga kena bekerja sama dengan dia. Apa pun dia suami Ira. Ira kena ingat tu..” Arin memberi nasihat kepadanya.

“Okey, aku akan berusaha mengingati kisah lama kami.”

“Tak payahlah kau sedih sangat. Ni aku nak bagi tahu, aku akan bertunang hari Sabtu ni. Aku harap Ira tak ada pelan lain..” terang Arin lagi

“Bertunang? Sabtu depan? Dengan siapa?” soal Humaira terkejut. Mungkin kerana kesibukannya akhir-akhir ini membuatkan dia lupa hal-hal lain.

“Iya hari Sabtu depan. Dengan Amir. Kenapa? Ira ada rancangan lain ke?” tiba-tiba Arin pula yang terkejut. Dia risau sebenarnya. Risau kalau-kalau Humaira ada rancangan lain. Nanti rosaklah pelan mereka!

“Tak adalah.. Tak sangka pula jodoh korang cepat. Tapi bagus juga” balas Humaira sambil tersenyum. Dia tidak menyangka pertemuan Arin dengan Amir membawa mereka hingga ke hari ini.

“Ni aku nak suruh kau pakai gaun ni malam pertunangan aku nanti..” ujar Arin sambil menunjukkan gaun kepada Humaira.

“Kau beli untuk aku?” soal Humaira hairan. Dia melihat betapa cantiknya gaun yang berada di tangan Arin.

“Cantiknya..” sambung Humaira lagi.

“Mestilah.. Aku sanggup buat apa saja untuk kau. Sebab kau adalah sahabat aku yang paling baik..” ujar Arin sambil memeluk bahu Humaira.

“Ada-ada sajalah kau ni. Jadi nilah berita yang Arin nak sampaikan pada Ira?” soal Humaira lagi. Arin mengangguk. Takkan dia lupa pada Humaira sahabat yang selalu bersusah payah dengannya. Mereka bagaikan adik beradik. Lagipun keluarga mereka juga rapat dengan Humaira.

“Yalah..”

Akhirnya Humaira memeluk Arin. Dia tak sangka jodoh kawannya sudah sampai. Dan Amir memang seorang lelaki yang bertuah kerana lelaki itu adalah cinta pertama Arin!

 

Tuesday, 27 May 2014

Kau Rantai Hatiku 48


SEBAIK saja Tengku Elman membuka pintu masuk, Tengku Suraya sudah sedia menunggu. Tiga hari dua malam anaknya itu pun langsung tidak memberitahu kemana perginya. Dia bukan main risau lagi. Yang menghairankan telefon bimbit anaknya juga tidak dapat di hubungi.. Matanya juga tidak dapat tidur lena. Dia risau jika ada apa-apa berlaku pada Tengku Elman satu-satu anaknya.

“El pergi mana? Bella call El pun tak dapat. Dia mengadu pada mama yang El tutup telifon” bebel Tengku Suraya lagi. Dia pun geram dengan sikap anaknya itu. Tengku Elman hanya tersenyum. Dia tidak kisah kalau Tengku Suraya membebel. Apa yang penting dia tahu apa nak di buat sekarang.

“El tak pergi manalah mama. El pergi ke rumah tepi pantai. El nak tenangkan fikiran. El nak hilangkan rasa penat El pada projek pertama El tu. Salah ke?” ujar Tengku Elman bertubi-tubi.

“Tapi kenapa El tak cakap dengan Bella. Sampai dia terfikir yang bukan-bukan pasal El..” kedengaran keluh kesal di bibir Tengku Suraya.

“Mama, tak kan semua benda El kena bagitahu. Lagipun El hanya nak tenangkan fikiran. El tak mahu di ganggu. Itu pun salah ke?” soal Tengku Elman lagi. Geram juga dia dengan sikap Isabella yang suka membuatkan mamanya risau!

“Hish susah nak cakap dengan anak mama. Sepatutnya El kena faham perasaan Bella. Dia betul-betul sayangkan El. Lagipun El kan tunang dia. Sebab itulah dia ambil berat pasal El. Itu pun salah ke?” soal Tengku Suraya lagi. Dia hairan melihat perubahan sikap Tengku Elman sejak akhir-akhir ini.

“Huh!! El penatlah ma.. El nak masuk bilik dulu…”

“Tengok mama cakap sikit je dah nak merajuk..” usik Tengku Suraya apabila dia mendengar keluhan dari bibir anaknya itu.

“El tak merajuk. Tapi El penat ni…El betul-betul penat ma..”

“Yelah-yelah naik mandi dulu nanti kita makan malam bersama…” kesian pulak Tengku Suraya mendengar rintihan Tengku Elman. Betul juga mungkin benar Tengku Elman pergi ke rumah pantai itu unutk menenangkan fikirannya. Yelah semenjak balik dari luar negara, Tengku Elman tidak sempat berehat pun.

“Baiklah ma.. El naik dulu..”

Tengku Elman terus naik ke biliknya. Dia terus mandi. Sebentar nanti di mahu makan malam bersama mamanya.

SELEPAS makan malam, Tengku Elman mengambil angin di luar rumahnya. Tiba-tiba ada sebuah kereta berhenti didepan pagar rumahnya.

“Bella.” dia menyebut nama gadis itu. Kelihatan Bella menekan loceng namun tidak jadi sebaik saja melihat kelibat Tengku Elman.

“Buat apa you datang màlam-malam ke sini?” soal Tengku Leman sebaik sahaja dia berdiri di depan Isabella.

I datang nak jumpa you. Habis you langsung tak àngkat call I. You pergi mana sebenàrnya?” soal Bella lagi. Sudah beberapa hari dia tidak dapat menghubungi lelaki itu. Malah dia mula berfikir yang bukan-bukan pula!

Sorry.. I cuma nak tenangkan fikiran. Dan I tak nak di ganggu” jawab Tengku Elman tenang. Dia tidak mahu Isabella memikirkan yang bukan-bukan.

“Apa yang you fikir sampai you nak tenangkan fikiran segala?” soal Bella mula naik geram. Sikap Tengku Elman yang agak dingin itu sangat memilukan hatinya.

“Tak ada apa.. Cuma I perlukan rehat. You tak payah risau. I okey je.. Bukan I dah ada di depan you sekarang?” Isabella terdiam sebentar.

“Kalau macam tu I balik dulu.. I risaukan you sebab itu I datang ke mari.”

“Terima kasih sebab risaukan I..”

“Jangan cakap macam tu.. You tu tunang I. Tak lama lagi kita akan kahwin. Jadi dah taggung jawab I jaga you..” Isabella memberi penjelasan. Dia tidak mahu Tengku Elman tersalah anggap niat baiknya itu.

“I nak baliklah..” Isabella terus berlalu. Asalkan dia sudah dapat bertemu dengan Tengku Elman pun dia sudah lega. Terjawab juga segala kerunsingannya dua tiga hari ini.

“Hati-hati balik tu..”

“Okey, jumpa di pejabat esok..”

“Selamat malam..”

Bila kereta Isabella berlalu dari situ, barulah Tengku Elman Qaufar masuk kedalam rumah. Namun dia terejut apabila mendengar suara mamanya menegurnya.

“Siapa tu?” soal Tengku Suraya.

“Bella..”

“Bella? Buat apa dia datang ke sini dan kenapa tak jemput dia masuk?”

“Dia pun nak cepat. Sebab itu El tak jemput masuk..”

“Tengok tu, sanggup dia datang kesini nak bejumpa dengan El..” bebel Tengku Suraya lagi. Entah dia sendiri tidak tahu nasihat yang macam mana lagi dia mahu berikan kepada anaknya itu agar dapat menerima Isabella dalam hidupnya. Kesian gadis itu. Dia sangat bai dan dia sebagai seorang ibu pasti mahukan yang terbaik buat anaknya.

“El tau..  Okeylah ma, El nak naik tidur.. Esok El nak kerja lagi...” Tengku Elman mengejutkan lamunan Tengku Suraya.

“Okeylah.. Pasti El dah penat sangat. Lagi pun esok El kena kerja.”

“Selamat malam ma..”

“Selamat malam..”

Tengku Elman terus melangkahkan kakinya menuju ke biliknya. Namun matanya tetap juga tidak mahu lelap. Biar pun dia sedikit penat memandu petang tadi. Lalu tangannya mencapai kameranya. Di dalamnya ada banyak gambar Humaira yang di ambilnya. Biar pun pada mulanya Humaira malu-malu dengan dirinya. Namun dia suka. Itulah sifat yang membuatkan dia rindukannya.

 Satu persatu butang di tekan untuk melihat gambar Humaira. Kadang-kadang dia tersenyum sendiri bila melihat gambar Humaira yang lucu itu.

Tengku Elman cuba mendail nombor Humaira. Baru beberapa jam saja dia terpisah dengan Humaira dia mula berasa rindu. Nasib baik panggilannya itu berjawab. Tengku Elman tersenyum. Mungkin Humaira juga merindukan dirinya seperti mana dia rindukan Humaira.

“Assalamualaikum,” jawab Humaira perlahan.

“Waalaikumusalam. Tengah buat apa?” lembut suara Tengku Elman mendebarkan dada Humaira. Dalam tidak sedar dia senyum sendiri.

“Tengah baring-baring. Dah nak tidur,” Humaira mengiringkan badan ke kanan.

“Ooh… awalnya. Abang kacau ke?” soal Tengku Elman lagi.

“Tak adalah. Abang tengah buat apa?”

“Tengah baring-baring juga. Mata ni tak boleh nak lelap,” ujar Tengku Elman. Dia kemudiannya terdiam. Di corong telefon hanya kedengaran deruan nafas masing-masing. Serius, Humaira merasakan yang dia sekarang seperti sedang bercinta.

“Kenapa abang?”

“Errmm… Abang rindulah. I miss you very-very much!” ucapan Tengku Elman mambuatkan Humaira tergelak kecil.

“Mmm ye ker? Tapi Ira tak rindukan abang pun..” usik Humaira. ‘Siapa kata Ira tak rindukan abang? Ira pun rindu juga!’

“Yer ker.. Kalau macam tu, abang nak merajuklah..” balas Tengku Elman.

“Hishh!! Abang merajuklah sorang-sorang. Ira tak nak pujuk..” usik Humaira lagi.

“Sampai hati sayang..” ujar Tengku Elman. Tanpa di sedari, perbualan itu di dengar oleh Tengku Suraya. Dengan siapa pula anaknya berbual mesra di corong telefon. Berabang pulak dia bahasakan dirinya.Sedangkan tadi Isabella baru balik.

I think you should rest now. Good night. Assalamualaikum…” Tengku Elman sudah mahu mematikan perbualan.

“Waalaikumusalam. Good night, abang,” selepas itu talian terus dimatikan. Humaira merenung telefon bimbit. Dia tersenyum sendirian. Macam orang jatuh cinta pun ada juga. Tak apalah bukannya salah pun jatuh cinta pada suaminya sendiri juga.

Selepas menelefon, barulah Tengku Elman dapat melelapkan mata. Dia berharap semoga Humaira dapat berada di sisinya buat selama-lamanya. Cintanya hanya untuk Ariana Humaira.

BELLA masuk kedalam rumah dengan bernyanyi kecil. Keadaan itu membuatkan Datin Melinda dan Dato Farid kehairanan.

Dua tiga hari sebelum ini anak gadis itu nampak muram sahaja. Maklumlah tunangnya menyepikan diri. Mestilah dia risau kalau ada apa-apa terjadi pada tunangnya. Tengku Elman pun satu. Kalau nak pergi mana-mana beritahulah.. tidaklah anak gadisnya itu bermuram durja begitu sekali.

“Gembira benar anak mummy..” tegur Datin Melinda.

“Mestilah Bella gembira.. Tadi Bella pergi ke rumah El… Dia ada di rumah..”

“Habis dia kemana dua tiga hari ni? Sampai buat anak mummy moyok semacam je?” soal Datin Melinda.

“Dia pergi jalan-jalan. Dia nak berehat dan melapangkan fikiran. Sebab itu dia tutup telifon sebab tak nak di ganggu.. Bella pula yang terfikir yang bukan-bukan” jawab Bella sambil tersenyum. Dia jadi malu sendiri apabila dia sering memikirkan yang bukan-bukan. Mungkin betul juga kata Tengku Elman yang dia kuat cemburu!

“Oh, baguslah kalau macam tu..”

“Hishh awak ni.. Itukan soal orang lelaki. Kalau dia rasa penat bekerja mestilah dia nak melapangkan fikiran dan berehat. Dia kan baru lepas melancarkan majlis pelancaran hari itu.. Mestilah dia nak ambil angin” ujar Dato Farid lagi.

Akhirnya mereka semua menuju ke bilik untuk tidur.