Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Tuesday, 17 January 2017

Kau Rantai Hatiku 60

Pertama sekali , saya ingin minta maaf sbab dah lama menyepi..                                                BAB 60
TENGKU Elman terpaksa juga bertemu dengan Isabella petang itu. Dia tidak mahu Isabella membuat perkara yang di luar jangkaannya. Dia meninggalkan Ariana Humaira bersama Mak Teh. Masalahnya harus selesai hari ini juga. Dia tidak peduli lagi tentang perasaan Isabella. Dan dia sudah membuat keputusan yang nekad!
“Jadi you nak cancelkan majlis perkahwinan kita..” soal Bella. Tengku Elman memandang wajah Isabella. Memang dia rasa bersalah. Tetapi dia tidak dapat memaksa dirinya untuk menikahi perempuan itu.
“I minta maaf.. I tak dapat meneruskan rancangan kita ini..”
“Atas sebab apa?”
“Sebab I tak pernah cintakan Bella. Hati dan cinta I hanya untuk Ariana..”
“You memang kejamkan.. Sampai hati you buat I macam ni.. Malukan I serta keluarga I dengan perbuatan you ini..”  jerit Isabella lagi. Dia tidak peduli dengan perasaan Tengku Elman ketika ini.
“Kan I minta maaf.. I tahu I bersalah. Tapi I tak dapat nak teruskan majlis perkahwinan kita ini.. I cintakan Ariana..”
“Tak bolehkah you berikan sedikit kasih sayang you tu untuk I? I tak minta banyak.. El.. Cuma sedikit kasih sayang..” rayu Isabella lagi.
“Lagi satu, I sanggup jadi madu Kak Ari kalau you sanggup berikan I peluang untuk I buktikan cinta I pada you..”
“Tapi I tak sanggup menduakan Ari.. Biar pun Ari bersetuju untuk hidup bermadu dengan Bella, tapi I tak janji yang I akan berlaku adil. Dan akhirnya kita akan saling bermusuhan..” dengan tenang Tengku Elman memberikan alasan yang kukuh. Kalau boleh dia memang tidak mahu menyakiti hati Isabella. Dia juga tidak mahu kehilangan Ariana. Tetapi dia harus bijak mengambil keputusan.
Sekali lagi Tengku Elman melepaskan keluhan.
TELEFON bimbit milik Tengku Elman Qaufar berbunyi. Di skrin tertera nama Inspektor Amir. Lalu dia menjawab. Ada perkara penting yang di beritahu oleh Inspektor Amir. Setelah panggilan di matikan Tengku Elman memberitahu berita yang baru di sampaikan oleh Inspektor Amir tadi.
“Pihak polis dah jumpa orang yang langgar Ari” ujar Tengku Elman perlahan.
“Siapa?” soal Dato Farid.
“Seorang lelaki. Sebenarnya dia di upah untuk melanggar Ari” jawab Tengku Elman. Entah siapa yang mengupah lelaki itu untuk melanggar wanita yang amat di cintainya itu. Kalau dia dapat hish.. taulah apa dia nak buat..
“Pihak polis belum dapat siasat lagi ke?” ujar Dato Farid.
“Nampaknya mereka akan dapat bukti tidak lama lagi. Lepas ni baru kita tahu siapa dalang semua ini!” tegas Tengku Elman lagi.
Datin Melinda jadi serba tidak kena. ‘Sial, kenapa budak upahannya itu tidak dapat melarikan diri. Kan dia sudah pesan, kalau dah buat kerja itu dia mahu bukti di lupuskan dan dia harus melarikan diri’ bisiknya dalam hati.
“Awak kenapa Mel? Gelisah semacam je? Ada apa-apa yang tak kena ke?” soal Dato Farid. Dia hairan dari tadi lagi mereka rancak berbual mengenai siasatan polis, isterinya hanya mendiamkan diri. Biasanya dialah orang yang paling kecoh sekali.
“Tak ada apa-apalah bang.. Mel pening kepala. Mel nak masuk rehat sekejap..” dalih Datin Melinda. Dia tidak betah mahu tinggal lama-lama bersama dengan mereka.
Di dalam bilik, dia segera mengambil telefon bimbitnya. Di dailnya nombor budak upahannya itu.
“Hello..”
“Helloo.. Botak?”
“Ya Datin?”
“Asal budak you kena tangkap? Kan I dah cakap hari tu, lepas buat kerja pergilah bersembunyi buat sementara waktu. Ni tidak, kau biarkan pihak polis dapat tangkap anak buah you tu..”
“Kami pun tak tahu benda ni boleh berlaku Datin. Datin tak boleh salahkan kami saja” jawab Botak.
“Mmm yalah.. Kamu pun hati-hati tau..” pesan Datin Melinda.
Kemudian kedengaran pintu di buka dari luar bilik. Mungkin Dato Farid ikut serta mahu merehatkan badannya.
“Mel cakap ngan siapa tadi?” soalnya kehairanan. Pada hal tadi isterinya itu cakap dia pening kepala. Dan sebentar tadi dia terdengar isterinya seperti bercakap dengan seseorang.
“Dengan kawan Mel.. Mereka bertanya khabar tentang Ariana..” Datin Melinda berpura-pura. Dia tidak tahu apa alasan yang sebaiknya.
“Cepat betul berita macam tu tersebar. Abang pun tak sabar nak tunggu Ariana sedar semula. Kesian dengan Elman. Hari-hari dia menemani Ariana kat hospital tu..”
‘Huh.. Lega. Nasib baik dia tidak mendengar perbualannya dengan Botak tadi.’
“Abang memang pentingkan anak awak je.. Habis anak Mel abang langsung tak ambil peduli!” Datin Melinda pura-pura merajuk.
“Siapa cakap abang tak peduli, tapi sekarang Ariana lebih memerlukan perhatian dari abang. Dan sebagai seorang ayah, abang memang bertanggung jawab ke atasnya.”
Dato Farid segera berbaring di tempatnya. Dia rasa sangat letih hari ini. Pelbagai peristiwa yang berlaku.
ISABELLA menjadi sakit hati. Dia mahu membunuh perempuan yang di anggapnya merampas Tengku Elman Qaufar darinya. Dia menuju ke hospital di mana Ariana Humaira di tempatkan. Sejak kemalangan itu Ariana Humaira koma. Sudah dua minggu keadaannya begitu.
Dia memasuki bilik Ariana setelah memastikan tiada orang yang menjaganya. Biasalah bilik itu tidak pernah kosong dengan penemannya. Namun kali ini nasibnya baik apabila dia memerhati tiada seorang pun berada dalam biliknya itu.
 Perlahan-lahan dia berjalan menuju kearah katil yang menempatkan Ariana.
“Aku mahu kau mati. Sepatutnya kau dah mati masa lima tahun yang lalu. Kalau kau mati tiada siapa yang berebut Elman dengan aku. Aku pun hairan apa yang membuatkan Elman tergila-gilakan kau. Padahal kalau dibandingkan aku lebih cantik dan bergaya dari kau. Tapi dia tetap pilih kau. Jadi sekarang kau tak ada pilihan lagi. Aku akan tamatkan riwayat kau sekarang supaya tiada siapa yangberani berebut Elman dari aku!!”
Isabella ketawa terbahak-bahak. Dia memengang hos oksigen yang berada di wajah Ariana. Baru saja dia mahu membukanya, dia terkejut mendengar namanya di panggil.
“Isabella!!” jerit Tengku Elman. Suaranya menggegarkan seluruh ruang dalam bilik itu.
Kelihatan wajah Tengku Elman yang sangat marah ketika itu. Cepat saja dia mendekati Isabella dan menarik kasar tangan itu supaya menjauhi katil Ariana.
“Hei apa kau buat kat sini hah?? Kau jangan berani nak dekat dengan Ariana!!” ujarnya sedaya upaya menahan rasa marahnya. Dia baru saja meninggalkan Ariana di bilik itu kerana ingin berjumpa dengan Doktor Faizal. Bila dia baru hendak membuka pintu dia melihat Isabella sedang mencabut hos oksigen yang di sambungkan ke mulut Ariana.
“Kau nak bunuh Ariana ke?” soalnya.
Wajah Isabella kelihatan pucat. Mana tidaknya Tengku Elman tidak pernah memarahi dia seperti sekarang ini. Biasanya dia hanya marah yang biasa tetapi kali ini berbeza sekali.
“Ti..Ti..Tidak...” jawabnya sambil tergugup-gugup.
Bunyi karbulator itu membuatkan Tengku Elman menoleh. Kelihatan Ariana seperti sesak bernafas. Segera dia mendekatinya. Menyambungkan semula hos yang di cabut oleh Isabella sebentar tadi.
Isabella terus melarikan diri apabila melihat Tengku Elman mendekati Ariana. Tengku Elman baru menyedari Isabella mahu melarikan diri. Untuk  menjejakinya dia tidak sempat kerana dia harus memanggil doktor untuk memeriksa Ariana. Nyawa Ariana lebih penting sekarang. Hal Isabella itu di ketepikan. Butang kecemasan di tekan.
Berlari-lari Doktor Faizal menuju ke bilik Ariana bersama dengan jururawatnya. Ada panggilan kecemasan datang dari bilik tersebut.
“Apa yang berlaku?” soal Doktor Faizal kepada Tengku Elman Qaufar.
‘Tadi, Isabella datang, masa I jumpa you tadi. Lepas tu dia cabut hos oksigen tu. Kebetulan masa tu I baru nak masuk kebilik ni.. Kemudian dia terkejut. Lepas tu dia larikan diri. Ariana pula macam tak cukup oksigen. Cuba you check dia” Tengku Elman memberi penerangan. Dia mahu Doktor Faizal menyelamatkan nyawa Ariana. Dia tidak mahu kehilangan Ariana lagi.
“Okey I akan periksa dia.. You jangan risau okey..” ujar Doktor Faizal selaku sahabatnya.
Memang Doktor Faizal bersimpati dengan apa yang di alami oleh sahabatnya Tengku Elman Qaufar. Siapa sangka selepas lima tahun dia kembali bertemu dengan isterinya tetapi dalam sekelip mata saja dia di duga dengan keadaan yang begini pula.
“I tunggu di luar.”
Tengku Elman Qaufar terus keluar dari bilik wad itu. Dia mahu membiarkan Doktor Faizal merawat Ariana. Telefon bimbitnya di ambil dari poketnya, lalu dia menelefon Inspektor Amir.
Dato Farid terus sampai sebaik saja Tengku Elman menelefonnya dan memberitahu apa yang terjadi. Dia juga risau tentang keadaan Isabella yang kini amat membimbangkan. Sudah seminggu dia tidak pulang ke rumah. Entah kemana pula dia pergi. Dan sekarang dia di kejutkan dengan berita Isabella cuba membunuh Ariana!!
“Macam mana dengan Ariana?” soal Dato Farid.
“Dia dah okey pa..”
“Macam mana hal ini boleh berlaku?”
“Elman pun tak tahu, masa tu Elman pergi ke bilik Doktor Faizal bertanyakan tahap kesihatan Ariana. Apabila Elman balik ke bilik, tiba-tiba Elman ternampak Isabella mencabut hos oksigen dari mulut Ari. Apa lagi terus Elman menegurnya. Kemudian Isabella melarikan diri. Tapi jangan risau, Elman dah call Inspektor Amir. Dan sekarang pihak polis sedang mencari dia.”
“Risau papa dibuatnya. Entah dia dah tak betul agaknya. Ini dah kira kes cubaan membunuh ni..”
“Jangan risau pa.. Tak lama lagi mesti pihak polis dapat cari dia” Tengku Elman Qaufar memujuk Dato Farid. Ayah mana yang tidak risaukan keselamatan anaknya. Ditambahkan lagi dengan pelbagai peristiwa yang berlaku.
“Terima kasih sebab jaga Ariana”
“Itu papa jangan risau. Sudah memang tanggung jawab Elman. Dan kali ini Elman tidak akan terlepas pandang lagi. Elman mahu jaga Ari sampai sembuh..” itulah janjinya pada dirinya sendiri. Dia tidak mahu terlepas pandang lagi. Takut perkara yang sama akan berulang lagi.
“Kita semua berdoa supaya dia cepat sedar. Papa pun tak sabar nak peluk dia. Papa rindukan dia. Sebab dialah satu-satunya anak papa.”
Tengku Elman mengangguk.
“Elman lagilah pa.. Tapi Elman rasa bersyukur sangat kerana di beri peluang untuk hidup kembali bersama Ariana.
ISABELLA mencari hotel murah untuk didiaminya. Dia tahu sekarang pihak polis giat mencarinya. Ketika dalam perjalanan sini pun dia ternampak polis sedang membuat sekatan jalan raya. Mesti Tengku Elman membuat laporan tentangnya. Sial!!! Gara-gara perempuan yang bernama Ariana Humaira itu, Tengku Elman Qaufar langsung tidak mempedulikan perasaannya. Malah semakin hari semakin menyakitinya lagi.
Telefon bimbitnya berbunyi. Di lihat nama si pemanggil. Mummy!!!
Terus dia mengangkatnya.
“Helloo..”
“Helloo sayang kat mana tu?” soal Datin Melinda. Sebentar tadi dia mendengar Tengku Elman memberitahu bahawa, Isabella cuba membunuh Ariana. Dia rasa risau lalu dia menelefon anak kesayangannya itu.
“Mummy.. tolong Bell mummy.. Bell takut sangat.”
“Awak dekat mana ni sayang?”
“Bella menginap di hotel murah je mummy. Nak hotel mahal nanti polis senang cari Bell.”
“Okey macam mana mummy nak jumpa Bell ni?”
“Tak payahlah mummy nanti orang tau dekat mana Bell tinggal..”
“Masalahnya mummy risau dengan Bell.. Mummy tak boleh biarkan Bell sendirian..” ujar Datin Melinda risau. Mana tak risaunya apabila dia mendengar berita terbaru, Isabella cuba membunuh Ariana di hospital.
“Mummy jangan risau. Bell boleh jaga diri, ya mummy. Okeylah nanti apa-apa hal Bell akan call”
“Janji dengan mummy..”
“Okey mummy Bell janji akan call nanti.”
Talian segera di putuskan.
“Awak call siapa?”
Datin Melinda terkejut mendengar suara suaminya Dato Farid bertanya. Entah sejak bila pula suaminya ada di belakangnya.
“Bella..”
“Dapat call dia?”
“Dapat. Mel baru cakap dengan dia” jawab Datin Melinda.
“Dia ada kat mana?” soal Dato Farid lagi.
“Mel tak tahu.. Dia tak nak cakap.”
Sekali lagi Dato Farid mengeluh kasar.
‘Apa nak jadi dengan budak tu. Mungkin dia dah hilang akal.’
Dia terus melangkahkan kakinya meninggalkan isterinya di situ. Dia sudah tiada hati untuk bertanya lebih lanjut tentang Isabella. Kalau dulu memang dia manjakan Isabella seperti anaknya sendiri. Tetapi entah kenapa sejak dia tahu Ariana masih hidup dia bagaikan terlupa dengan anak tirinya itu.
KETIKA pihak polis mahu membawa Datin Melinda pergi, sempat juga Datin Melinda meminta maaf dari Tengku Elman. Kini dia mengaku bersalah kerana berniat mahu membunuh Ariana lima tahun yang lepas. Kini dia di berkas untuk di bawa ke pangadilan.
Sesiapa saja yang melihat keadaan Datin Melinda pada masa ini memang akan berasa kesian. Tetapi sikapnya yang kejam itu rata-rata membuatkan orang hilang simpati padanya. Terutama sekali Tengku Elman dan Dato Farid.
Datin Melinda mendekati Tengku Elman.
“Tengku Elman, Auntie nak minta maaf..” ujarnya perlahan. Walau pun dia sedar kesilapannya memang susah untuk di maafkan. Dia tetap memohon maaf pada Tengku Elman.
 “Tolonglah maafkan Auntie. Auntie tahu Auntie banyak buat salah. Dan sekarang Auntie dah sedar akan kesilapan Auntie..” ujar Datin Melinda dengan tangisan yang tiada kesudahannya.
“Sabar nak, sabar. Ingat Allah banyak-banyak.” Lembut Dato Farid memujuk Tengku Elman sambil menepuk–nepuk bahunya.
“Elman..” Tengku Elman terus merenggangkan pelukan Dato Farid sebaik sahaja mendengar suara Datin Melinda memanggilnya. Wajah Datin Melinda juga kelihatan murung.
“Auntie betul-betul minta maaf Elman..”
“Perlu ke saya nak maafkan Auntie. Kerana sikap Auntie yang tak peri kemanusiaan, Auntie telah membunuh satu nyawa yang sepatutnya hidup di dunia ini. Nyawa yang sepatutnya menjadi penyeri dalam rumah ini. Auntie tahu tak, walaupun Ariana masih hidup, tetapi anak dalam kandungannya telah mati kerana tidak dapat di selamatkan. Macam mana saya nak maafkan perbuatan Auntie tu?” jelas Tengku Elman lagi!
“Apa yang El cakap ni?”
Tubuh Tengku Elman itu digoncang oleh Dato Farid.
“Papa, sebenarnya Ariana mengandung masa tu..” Dato Farid, Tengku Suraya ternganga. Kakinya menjadi lembik tiba-tiba. Dia memang terkejut mendengar berita ini. Apa salah dan dosa Ariana sampai Datin Melinda sanggup membunuh menantunya yang baik itu.
“Apa?? Ariana mengandung masa tu? Kenapa papa tak pernah tau?” soal Dato Farid.
“Memang tiada siapa yang tahu Ariana mengandung. Sebab pada masa sebelum kejadian itu, Ariana pernah menelefon bahwa dia mahu memberi satu kejutan. Tetapi Mak Teh dan Pak Teh telah di beritahu oleh doktor bahawa Ariana kehilangan bayi dalam kandungan itu. Dan yang sedihnya sekarang Ariana tidak tahu yang dia pernah mengandung!” ujar Tengku Elman penuh kesal. Kesal kerana semua itu berlaku tanpa pengetahuannya.
“Auntie tak tahu Ariana mengandung pun. Auntie minta maaf..” ujar Datin Melinda lagi. Menyesal sekarang pun tiada gunanya lagi. Dia sudah terlanjur dan melakukan jenayah!
“Walaupun auntie tak tahu dia mengandung Auntie tetap mahu bunuh diakan? Apa salah Ariana dan saya pada Auntie. Cuba cakap? Apa salah kami pada auntie sampai auntie sanggup membunuh anak perempuan suami Auntie sendiri?”
Semua yang ada di situ diam dan terpaku mendengar kata-kata Tengku Elman Qaufar.
“Elman maafkan Auntie walaupun dengan kemaafan itu tidak dapat mengembalikan keadaan seperti sedia kala..” jawab Tengku Elman Qaufar dengan penuh kesal. Dia hairan mengapa di dalam dunia ini masih ada manusia yang kejam seperti Datin Melinda dengan Isabella. Kerana harta, mereka jadi tamak. Kerana sikap tamak itu mereka sanggup lakukan apa saja termasuklah membunuh.
“Hidup Elman sangat menderita selama ini. Hancur dan musnah sebab manusia keji macam auntie ini.. Elman pun tak tahu nak cakap apa jenis manusia seperti Auntie ini. Apa dosa kami pada auntie? Cakap? Apa dosa kami pada auntie?” marah Tengku Elman lagi. Kalau di ikutkan hatinya mahu saja dia menumbuk wajah Datin Melinda itu bila dia merasa kesakitannya yang di tanggung oleh Ari dan juga dirinya.
“Dahlah Elman.. Elman marah macam mana sekali pun takkan dapat merubah segalanya. Papa pun kesal dengan apa yang terjadi pada Elman dan Ariana. Papa lagilah menyesal kahwin dengan perempuan yang hampir membunuh anak perempuan papa sendiri!”
Datin Melinda terus memandang wajah Dato Farid. Inilah kali pertama dia mendengar kata-kata yang sangat menyedihkan hatinya. Tetapi dia sendiri juga yang memulakan semua ini. Dan semua itu telah pun berlaku!
“Abang, Mel minta maaf.. Mel menyesal bang! Abang tolong Mel bang!! Mel sayangkan abang juga..” rayu Datin Melinda. Dia menangis. Langsung dia tidak pedulikan pada mata yang memandangnya. Sekarang bukanlah masanya untuk dia meninggikan egonya seperti selalu!
“Bawa dia pergi sebelum apa-apa berlaku..” ujar Dato Farid sambil tangannya mengarahkan kedua polis wanita itu membawa Datin Melinda pergi. Hatinya hancur dan luluh. Dia rasa sangat mneyesal kerana berkahwin dengan wanita yang di sangkakan dapat menjaganya dengan baik!!

Kedua anggota polis wanita itu membawa Datin Melinda masuk ke dalam kereta peronda polis. Biar pun Datin Melinda meronta-ronta agar dia di lepaskan, namun dia tidak mampu melawan kudrat dua anggota polis wanita tersebut. Akhirnya kereta polis itu membawa Datin Melinda pergi ke balai.                                                               

Tuesday, 5 July 2016

Kau Rantai hatiku 59

WAKTU pejabat sudah habis. Humaira sudah bersiap-siap untuk pulang ke rumah. Kalau boleh dia tidak mahu bertembung dengan Tengku Elman. Dia terus menuju ke tempat letak keretanya. Sebelum dia sempat membuka pintu kereta, kedengaran Tengku Elman memanggilnya.
“Ira..” lambat laun Humaira menoleh. Dia dapat melihat Tengku Elman sedang mengejarnya dari belakang.
“Ada apa Tengku?” soal Humaira. Matanya melorot kearah Tengku Elman yang menghampirinya. terpaksa juga dia memanggil nama formal.
“Abang hantarkan Ira balik.” ujar Tengku Elman. Malam tadi dia langsung tidaka dapat melelapkan mata. Jenguh juga dia memikirkan masalahnya dengan Humaira.
“Tak payah susah-susah Tengku, saya boleh balik sendiri..” jawab Humaira dingin. Dia memang jenis yang tak suka menyusahkan orang lain. Lagi pun keretanya elok di pakai.
“Tapi abang risaukan Ira tu” ujar Tengku Elman sambil merenung tajam ke arah Humaira. Sejak beberapa hari ini, kelihatan Humaira asyik megelakkan diri darinya. Tapi dia tidak dapat menyalahkan Humaira. Mungkin dia dalam keadaan tertekan pada masa ini. Yelah dia juga bakal melangsungkan hari perkahwinannya dengan Bella. Dan walaupun seribu kali, dia mengatakan cintanya hanya untuk Humaira, gadis itu tetap tidak percaya. Dia juga tertekan apabila Humaira asyik mengelakkan diri darinya.
“Jangan risau saya taulah jaga diri saya sendiri. Lagipun saya ni bukannya budak-budak.”
“Tapi abang tetap risaukan keselamatan Ira. Abang rasa tak sedap hatilah..”
“Tak apalah Ira tau jaga diri..” Humaira memberi jaminan.
“Sayang jangan degil boleh tak?” tegas Tengku Elman lagi. Sekali-sekala dia geram juga dengan kedegilan Humaira. Melihat kesungguhan Tengku Elman merayu kepadanya, Humaira mengalah.
“Mmm ya lah.. Kereta Ira siapa bawa pulak?” soalnya lagi.
“Nanti abang suruh Encik Johan hantarkan ke rumah Ira. Tak apa Ira tunggu kat sini dulu abang nak  jumpa Encik Johan sekejap.”
“Tunggu tau.. Jangan kemana-mana!!” ujar Tengku Elman sebelum berlalu pergi.
“Okey.. Ira tunggu kat sini.” jawab Ira.
Tengku Elman Qaufar terus masuk ke pejabat semula. Dia harus berjumpa dengan Encik Johan untuk memberitahu supaya menghantar kereta Humaira sampai ke rumahnya. Selepas dia menemui Encik Johan dia terus berlari untuk mendapatkan Humaira. Namun ketika dia menghampiri kawasan itu tiba-tiba sebuah kereta melanggar Ira yang baru hendak melintas jalan.
Berdentum bunyi kereta itu kerana melanggar objek di depannya. Terpana Tengku Elman Qaufar  seketika. Sekujur tubuh Humaira sudah terlentang di atas jalan raya. Dia terus memanggil nama Humaira sambil meluru ke arah tubuh itu.
“Ira!!!!!!!!!!” dia segera memangku kepala Ira.
“Ya Allah Sayang...!!” jerit Tengku Elman saat melihat Humaira sudah terlentang di atas jalan raya. Isterinya sedang kesakitan. Darah merah pekat mengalir keluar dari mulut dan juga kepalanya.
“Abang... Tolong bang, sakit...” adu Humaira. Dia sudah tidak tertahan lagi. Begitu perit dia rasakan saat ini. Orang ramai yang berada di situ berkumpul mengerumuni mereka.
“Sayang… Bangunlah sayang…. Tolonglah bangun… Jangan tinggalkan abang…” raung Tengku Elman. Tapi Humaira masih begitu.
“Sayang… Jangan buat abang macam ni… Sayang… tolonglah bangun,,” rayu Tengku Elman pada tubuh kaku itu. 
“Sabarlah Tengku...” ucap Encik Johan yang turut berada di situ. Dia juga turut terkejut dengan keadaan itu.
“Macam mana dengan isteri saya ni Encik Johan?” soal Tengku Elman kebingungan.
“Kita bawa ke hospital..” Saran Encik Johan.Tengku Elman terdiam. Ya ALLAH… Selamatkanlah isteriku… Ya ALLAH..
“Ini kena bawa ke hospital segera ni...” ucap salah seorang mereka.
“Mari saya bawakan ke hospital...” Encik Johan menawarkan bantuan kepada Tengku Elman. dalam keadaan begini, Tengku Elman memang tidak mampu memandu kereta menuju ke hospital.
“Cepat angkat isteri Tengku, kereta ada di situ...” arah Encik Johan sambil menunjukkan di mana keretanya berada. Nasib baik keretanya tidak berada jauh dari tempat kejadian.
Tengku Elman mengangkat Humaira sambil dibantu oleh Encik Johan yang menawarkan bantuan tersebut ke kereta miliknya. Selepas itu, Encik Johan terus membawa mereka ke hospital yang berhampiran iaitu Hospital Besar Kuala Lumpur.
Tengku Elman cuba mengingati nombor plat kereta yang melanggar Ira tadi. Dia akan buat laporan polis. Tetapi sebelum itu dia harus menghantar Humaira ke hospital. Itu yang paling penting sekali.
Tiba-tiba dia teringat apa yang di cakapkan oleh Pak Teh dan Mak Teh tempoh hari. Baru dia teringat akan nombor plat kereta dan warnanya itu seperti di kenalinya.
Kali ini kamu tak akan terlepas dari melakukan jenayah. Datin Melinda, tak sangka kamu kejam rupanya. Sudah dua kali kamu cuba membunuh isteriku.
SESAMPAI di hospital, Humaira di masukkan ke bilik kecemasan.
“Doktor tolonglah saya. Berikan rawatan yang terbaik untuk isteri saya. Saya sanggup bayar berapa saja kos dia..” rayu Tengku Elman kepada doctor yang masuk kedalam bilik kecemasan itu.
“Encik jangan risau. Itu memang kewajipan kami. Kami akan cuba yang terbaik. Jangan risau. Cuma berdoa pada DIA yang maha pengasih..”
Tengku Elman mengangguk! Benar juga kata doktor itu. Semuanya terserah pada yang maha esa. Tengku Elman mendail nombor orang yang terdekat terutama sekali Pak Teh dan Mak Teh. Mungkin juga mereka tengah risau kerana sepatutnya jam ini Humaira sudah sampai ke rumah.
Tidak lama kemudian kelihatan Mak Teh dan Pak Teh sudah sampai.
“Macam mana keadaan Ira?”
“Dia masih kat dalam tu. El risau Pak Teh, Mak Teh..” jawabnya perlahan. Dialah yang paling risau sekali. Mana mungkin dia akan mampu kehilangan Humaira buat kedua kalinya.
“Jangan risau.. kita banyak-banyakkanlah berdoa ya..” ujar Pak Teh. Bukan sahaja Tengku Elman sahaja yang merasa risau. Malah mereka sekelaurga juga rasa begitu.
“Elman takut kehilangan dia..” jawab Tengku Elman dengan suara yang sudah serak. Dia rasa mahu menangis ketika ini. Dugaan apakah yang tiada kesudahan buat Humaira?
“Macam mana boleh jadi macam ni?” soal Pak Teh.
“Entahlah.. Elman ingat ada orang cuba nak bunuh Ira..”
“Apa!! Ada orang cuba nak bunuh Ira? Tapi kenapa?” soal Pak Teh semakin risau. Apa yag ditakuti kini sudah berlaku.
“Entahlah...” jawab Tengku Elman pendek.
“Mesti ada perkara yang Tengku tak tahu kot! Apa sebab orang itu melanggar Ira..” usul Pak Teh perlahan. Kebimbangannya selama ini akhirnya terjadi jua. Sudah pasti Datin Melinda yang punya angkara. Mungkin Datin Melinda sudah tahu yang Ariana yang sebenarnya masih hidup. Akhirnya dia mengeluh sekali lagi. Melihat keriasaauan di wajah Pak Teh, Tengku Elman serba salah.
“Sebenarnya hari tu Isabella gaduh dengan Ira. Dia marahkan Ira penyebab kami putus tunang. Sebab itulah saya tawarkan diri untuk menghantar dia pulang tadi. Saya suruh dia tunggu kat luar sekejap. Tapi bila Ira nak lintas jalan, tiba-tiba datang sebuah kereta itu terus melanggar Ira. Saya tak sempat nak buat apa-apa. Laporan polis pun saya belum buat.” terang Tengku Elman.
“Tak apalah kalau macam tu biar kami berdua jaga dia. Kamu pergilah buat laporan polis.” Pak Teh memberi cadangan.
“Tapi, Elman nak tunggu sampai Ira keluar dari bilik kecemasan ni.”
KEMUDIAN Dato Farid sampai. Apa lagi terkejutlah dia melihat Pak Teh dan Mak Teh turut berada di sana.
“Pak Teh??” nama itu disebut sebaik saja melihat wajah yang berada di hadapannya ini.
“Ya Dato.. Dato Apa khabar?” ujar Pak Teh sambil tersenyum. Sudah lima tahun mereka tidak bertemu. Namun wajah itu masih tidak berubah. Begitu juga dengan sikap Dato Farid. Masih ramah seperti dulu. Tetapi adakah bekas majikannya itu akan memaafkannya kerana selama tahun ini mereka menyembunyikan anak perempuannya?
“Sihat. Kamu berdua macam mana? Sihat?” balas Dato Farid lagi. Betapa gembiranya dia bila dapat berjumpa dengan Pak Teh dan Mak Teh.
“Kami sihat.. Datin Melinda tak ikut Dato sekali ke?” soal Pak Teh apabila dia menyedari Datin Melinda tiada di situ.
“Tak. Saya terus bergegas ke sini bila menerima panggilan dari Tengku Elman tadi. Macam mana kamu boleh berada di sini.? Dan siapa pula yang sakit ni?” dia menyoal sambil memandang Tengku Elman. Sebentar tadi dia cepat-cepat menuju ke hospital apabila menerima panggilan dari Tengku Elman. Disangkanya Tengku Elman mengalami kecelakaan.
“Sebenarnya.. Ari atau Ariana. Dia tu anak papa, isteri Elman..” ujar Tengku Elman. Memang dia tahu sukar untuk Dato Farid percaya akan kata-katanya. Sama macam dia mula-mula tahu akan kebenarannya itu. Namun sekaranglah masa yang sesuai untuk dia memberitahu hal itu kepada bapa mertuanya.
“Apa ni? Papa tak faham.. Ariana mana pula ni?” soal Dato Farid. Memang dia pernah berjumpa dengan gadis yang serupa dengan anaknya. Bukan sekali malah beberapa kali.
“Betul Dato.. Ariana anak Dato masih hidup..” Pak Teh mencelah. Dia harus memberitahu hal yang sebenarnya. Sudah lima tahun mereka menyimpan rahsia ini dan sekaranglah masa yang sesuai.
“Masih hidup? Mana mungkin.. Dia terlibat dalam kemalangan jalan raya yang melibatkan letupan berlaku pada kenderaannya. Dan kini awak cakap Ariana masih hidup? Apa ni?” kedengaran suara Dato Farid agak tegang.
“Betul papa.. Pada mulanya Elman pun tak percaya. Setelah Pak Teh dan Mak Teh ceritakan segalanya barulah Elman percaya” kina giliran Tengku Elman pula mebela Pak Teh dan Mak Teh.
“Betul ke anak papa masih hidup?” soal Dato Farid masih dengan rasa tidak percayanya.
“Betul papa..”
“Syukur alhamdulilah..” ada air mata yang bergenang di pipinya. Siapa tidak gembira mendengar anaknya yang di sangkakan mati itu sebenarnya masih hidup.
“Tapi kenapa dia tak kenal papa masa itu?” teringat kembali bagaimana telatah gadis yang mirip wajah anaknya itu.
“Dia mengalami amnesia. Selepas kemalangan itu dia langsung tak ingat apa-apa tentang masa lampaunya. Malah dia langsung tidak kenal siapa dirinya yang sebenarnya. Dengan Elman pun dia tidak kenal..”
“Tapi kenapa dia ada dengan kamu Pak Teh? Apa yang berlaku sebenarnya..”
“Saya minta maaf Dato.. Saya dan isteri tidak sengaja..”
“Sampai hati kamu sembunyikan dia dari saya yang ayah kandungnya.. Selama ini saya sangka satu-satunya anak kami sudah meninggal” ada nada kesal di hujung suaranya Dato Farid.
“Sebenar ada penyebab Pak Teh berbuat demikian” kemudian Tengku Elman menceritakan apa yang berlaku kepada Ariana. Dan sehingga sekarang mereka tidak tahu apa motif Datin Melinda berbuat demikian.
“Saya minta maaf Dato..” Pak Teh meminta maaf dia atas apa yang terjadi. Dato Farid menarik nafas lega. Dia sendiri terkejut mendengar pengakuan Pak Teh sebentar tadi.
“Tak apalah.. Sepatutnya saya berterima kasih kerana menyelamatkan nyawa dan menjaga Ariana selama lima tahun ni. Saya sungguh tak sangka.. Datin Melinda bersikap macam tu. Sanggup dia nak bunuh anak saya yang saya sayang tu..”
KU Zurin tergesa-gesa menuju ke hospitàl sebaik sahaja dia menerima panggilan dari Tengku Elman. Dalam hati dia juga tertanya-tanya kenapa abang sepupunya itu tiba-tiba menelefon. Setiba di hospital, dia melihat Tengku Elman sedang berada didalam kegelisahan. Dia melihat di sana ada Dato Farid dan bekas pekerja di rumah Dato Farid dulu. Kalau semua orang yang berada di situ dia kenal, siapa pula yang berada di dalm bilik kecemasan itu?
“Siapa yang sakit ni? Kak Bella ke?” soal Ku Zurin. Cuma dia perasan Isabella dan Datin Melinda saja yang tidak berada di situ.
Tengku Elman menoleh.
“Bukan Kak Bella..”
“Habis tu, Datin Melinda?” soal Ku Zurin lagi.
“Pun bukan..”
“Habis tu siapa?”
“Kak Ari..” jawab Tengku Elman pendek. Dia tahu pasti Ku Zurin akan terkejut mendengar sebaris nama itu.
“Kak Ari? Abang jangan nak bergurau? Kak Ari kan dah..” belum habis lagi Ku Zurin menghabiskan ayatnya. Namun percakapannya terus di potong oleh Tengku Elman.
“Dia masih hidup lagi..” pintas Tengku Elman. Apalagi, makin terkejut Ku Zurin mendengarnya. Mungkinkah abang sepupunya itu bermimpi di siang hari.
“Masih hidup?? Macam mana perkara ini boleh berlaku?” soal Ku Zurin yang masih berada dalam  keadaan terperanjat! Dia memang terkejut apabila mendapat tahu yang Kak Ari masih hidup. Namun dia tetap mengucapkan syukur kerana dia juga rindukan Kak Arinya.
“Abang pun tak percaya.. Pada mulanya abang anggap, Humaira itu orang lain..”
“Jadi selama ini, Kak Ira tu Kak Arilah ya?” ujar Ku Zurin lagi.
“Ya.. Kak Ira itu sebenarnya Kak Ari..”
“Tapi kenapa dia tak ingat wajah kita ni?”
“Sebab dia mengidap penyakit amnesia..”
“Oh.. kesiannya Kak Ari..”
“Begitulah ceritanya…”
Ku Zurin terus tersenyum. Dia sangat bersyukur kerana orang yang di sangka mati selama ini sebenarnya masih hidup. Tidak sabar rasanya dia mahu mendakap tubuh itu untuk meleraikan perasaan rindunya.
Amir dan Arin juga sampai di sana. Ruangan menunggu itu seakan sesak kerana di penuhi oleh saudara dan sahabat rapat Tengku Elman.
“Macam mana dengan Ira?” soal Arin sebaik saja dia melihat wajah Tengku Elman yang masih sugul. Dia tadi sangat terkejut apabila menerima panggila dari Amir yang mengatakan sahabatnya Humaira kecelakaan. Kemudia dia menyuruh Amir menjemput untuk pergi ke hospital. Kedai kainnya di tutup awal hari itu. Macam mana dia mahu bekerja jika dia berasa susah hati mengenangkan keadaan Huamira.
“Belum keluar lagi dari bilik kecemasan. Saya risau sangat ni! El tak boleh nak kehilangan dia sekali lagi..” ujar Tengku Elman dengan nada sedih. Amir mendekati dan memeluknya.
“Bawa bersabar.. Amir percaya Humaira akan selamat. Tapi apa yang penting, nanti El buat laporan polis. Biar polis yang uruskan kes ini.” Amir menasihati Tengku Elman.
“El nak tunggu Ira keluar dari bilik kecemasan dulu. Nanti barulah El pergi buat laporan polis.
TIDAK lama kemudian doktor yang merawat Humaira pun keluar dari bilik kecemasan. Semua mereka membuang pandang ke arah dokotr itu.
“Siapa ahli keluarga pesakit?”
“Saya suami dia..” cepat sahaja Tengku Elman mengakuinya.
“Saya nak bagitahu sesuatu. Pesakit dalam keadaan stabil. Cuma dia perlu berehat sebab kami dah beri dia ubat sedative. Tapi jangan lama-lama sangat jumpa pesakit.”
Semua mereka mengucap syukur dan tersenyum lega. Apa yang penting sekarang, Humaira selamat.
“Baiklah Doktor. Terima kasih”
“Sama-sama..”
Kemudian kelihatan beberapa jururawat menyorong katil beroda menuju ke bilik pesakit. Selesai semuanya barulah mereka di benarkan untuk melawat pesakit.
DATIN Melinda masih sibuk dalam dibilik pejabatnya. Telefon bimbitnya berdering. Dia tersenyum senang. Mungkin  ada berita baik yang mahu disampaikan oleh orang suruhannya. Mana tahu Humaira dah mati di langgar oleh budak suruhannya. Tidak sabar dia menunggu berita gembira itu. Segera dia mengangkatnya.
“Hello Rajai..”
“Hello.. Datin..” jawab suara dihujung sana.
“Ya.. Macam mana dengan kerja yang saya suruh kamu buat tu?” soal Datin Melinda tanpa sabar.
“Minta maaf Datin.. Kami dah buat kerja tu tapi tak taulah sama ada perempuan tu masih hidup atau dah mati..” jawab orang suruhannya itu.
“Apa!!! Sial.. Itu kerja senang pun korang tak boleh buat!!” bentak Datin Melinda. Sakit hatinya apabila mendengar orang suruhannya tidak dapat membuat kerja yang di berikan. Tak apa dia akan cari jalan lain. Namun dia harus bertindak cepat. Dia tidak mahu ada pihak yang menghidu perbuatannya.
DATIN Melinda berjalan ke hulu ke hilir. Dia resah dan gelisah. Semenjak dia menerima panggilan telefon tadi dia marahkan dirinya sendiri. Mengapa mereka yang buat kerja itu terlalu cuai! Dan sekarang mereka pasti tahu yang Ariana sebenarnya masih hidup. Kebetulan tadi dia terdengar Dato Farid menerima panggilan telefon dari seseorang. Lalu dia mengekori Dato Farid. Apabila dia sampai di hospital, dia melihat Tengku Elman bersama dua orang yang sangat di kenalinya. Dan orang itu sudah lama keluar dari rumahnya. Cepat-cepat dia pergi dari situ kerana dia mengangak akan ada beberapa orang lain lagi yang akan sampai.
“Habislah kita kali ini Bella..” ujar Datin Melinda lagi.
“Kenapa mummy? Apa yang berlaku?” soal Bella lagi. Dia melihat mummy sangat risau. Dari tadi dia melihat mummynya berjalan ulang-alik. Sampai dia sendiri pun pening kepalanya.
“Betul Bella tak tahu apa yang berlaku?” soal Datin Melinda dengan perasaan geram. Entah kenapa hari ini dia merasakan hidupnya seperti kelam kabut.
“Betullah mummy. Mana Bella tahu apa yang berlaku..” jawab Isabella dengan hati yang tertanya-tanya.
“Mereka dah tahu yang Ariana masih hidup!”
“Hah!! Macam mana ini boleh berlaku?”
“Ariana kemalangan. Daddy awak pun belum balikkan?”
“Belum..”
“Habislah.. mesti mereka akan cancelkan majlis perkahwinan itu nanti..”
“Bella tak akan biarkan Elman buat macam tu!!” ujar Isabella geram. Tinggal seminggu lagi tempoh majllis perkahwinan mereka!
“Habis apa kita nak buat?” soal Datin Melinda lagi. Namun perbualan mereka terhenti apabila terdengar bunyi orang membuka pintu utama. Pasti Dato Farid sudah pulang!
Jam dinding sudah menunjukkan pukul sepuluh malam. Nampak sangat wajah Dato Farid keletihan. Cepat-cepat Datin Melinda menghampiri suaminya itu.
“Abang dari mana tadi? Sekarang baru balik?” soal Datin Melinda dengan lembut. Pada hal dalam hati dia masih gelisah.
“Abang dari hospital! Anak kawan abang accident!” tenang sahaja Dato Farid menjawab. Dia masih teringat pesan Tengku Elman sebentar tadi. Biar pun dia rasa sukar untuk percaya tetapi itulah hakikatnya. Datin Melinda yang menyebabkab dia hampir-hampir kehilangan anak tunggalnya.
“Kesiannya.. teruk ke dia bang?” soal Datin Melinda dengan serius.
“Teruklah juga.. masuk ICU. Dahlah abang nak mandi. Nak berehat.. Abang penatlah..”
“Okey.. Abang naiklah dulu.. Mel sediakan air susu untuk abang..” ujar Datin Melinda lagi. Namun dalam hatinya dia memang gelisah. Gelisah bila memikirkan apa yang di beritahu Dato Farid sebentar tadi.
Kemudian, Dato Farid terus melangkah menaiki anak tangga satu persatu. Isabella sudah lama meninggalkan ruang tamu.

Ketika berada di dapur, Datin sekali lagi menghubungi si Botak. Namun panggilannya langsung tidak berjawab. Kemana pula dia pergi ni? soal Datin Melinda dalam hati. Dahlah sekarang dia betul-betul perlukan pertolongan dari lelaki itu!

Thursday, 16 April 2015

Kau Rantai Hatiku 58

DATO Farid hairan melihat perubahan sikap Isabella. Asal duduk saja mesti dia termenung. Seperti dia ada masalah. Mahu di tanya nanti takut dia tersinggung pulak! Semenjak dia kehilangan anak perempuannya, Isabella di jaga bagaikan anak sendiri malah lebih dari itu. Ketika Ariana masih hidup dulu pun dia selalu melebihkan Isabella dari Ariana. Mungkin itu balasan tuhan terhadapnya. Kasih sayangnya kurang di berikan kepada Ariana yang merupakan anak kandungnya sendiri.

Air matanya berguguran lagi bila mengenangkan peristiwa lalu.. Nak menyesal pun tiada gunanya lagi. Alangkah indahnya jika dia msih lagi berpeluang untuk menjalani kehidupan bersama anak perempuannya seperti dulu. Masa itu dia tidak akan sia-siakan seperti mana yang dia lakukan sebelum ini. Kesedihan melanda hatinya lagi.

BERITA yang di bawa oleh penyiasatnya tadi benar-benar menghancurkan hatinya. Datin Melinda tidak menyangka Tengku Elman Qaufar sanggup membawa perempuan yang amat di bencinya bercuti ke rumah persendirian di tepi pantai itu. Mungkin itulah penyebab yang membuatkan Tengku Elman memutuskan pertunangan dengan Isabella.

“Jahanam kau Elman. Kau nak mainkan perasaan anak aku.. Kau tunggulah balasannya nanti!!” bentak Datin Melinda. dia benar-benar rasa marah.

Dia segera bertemu dengan anaknya Isabella. Berita ini harus di beritahu kepada Isabella.

“Bell, awak tahu tak Tengku Elman pergi mana dua hari ini?”

“Tak mummy. Lagi pun sejak hari tu Bell jarang jumpa dia lagi. Kalau jumpa pun Elman asyik mengelak saja..” dia mengadu kepada ibunya.

“Dia bawa Humaira pergi ke rumah tepi pantai tu..” ujar Datin Melinda. Dia tahu pasti Isabella terkejut mendengar berita yang di sampaikan itu,

“Apa???!!” terbeliak mata Isabella mendengar berita yang beritahu oleh mummynya tadi.

“Dari mana mummy tahu?”

Mummy upah penyiasat persendirian ekori mereka.”

Wow.. mummy.. Memang best.!!”

So sekarang jangan risau. Suatu hari nanti Tengku Elman tetap jadi milik Isabella.”

“Terima kasih mummy kerana memahami perasaan Bell..”

Mereka berdua berpelukan. Selepas ini Datin Melinda sudah punya rancangan. Dia akan memisahkan pasangan itu. Dia tidak mahu melihat Isabella dalam kesedihan.

MALAM ini sudah pukul sepuluh. Malam itu rasa sunyi dan sepi. Tiba-tiba Humaira teringatkan Tengku Elman. Dia terus mencapai telefon bimbitnya. Memberi salam ketika mendengar suaranya di hujung talian. Salam bersambut penuh ceria.

“Abang tengah buat apa tu?”

“Tengah bercakap dengan isteri abang.” suara mesra Tengku Elman mengusik.

Humaira ketawa.

“Mimpi apa telefon abang ni? Seingat abang, jarang Humaira nak telefon kecuali kalau perlu sahaja,” ujar Tengku Elman.

Humaira sedar akan hakikat itu, namun masih juga tidak mahu mengalah.

“Abang tak ingat Ira?” soal Humaira manja.

“Abang tak ingat?” Tengku Elman mengulang kata-kata Humaira seolah-olah inginkan kepastian.

“Setahu abang, sesaat pun abang tak pernah lupa.” balas Tengku Elman.

Humaira terdiam. Terharu mendengar kata-kata Tengku Elman. Betapa lelaki itu begitu. Selalu jujur dengan berterus terang tentang perasaannya.

“Habis tu, kenapa abang tak telefon Ira?” Humaira mula melunakkan suaranya dengan nada yang seakan merajuk.

“Malam ini, memang abang sengaja nanti Ira yang telefon abang. Dan sepatutnya abang yang tanya Ira. Ira benar-benar ingat abang ke tak?” ucap Tengku Elman selamba.

Humaira kehilangan kata. Hatinya jadi resah dan tidak menentu. Mujurlah Tengku Elman tidak berada di depannya. Kalau tidak malulah dia di usik oleh Tengku Elman.

“Mengapa diam?” Tengku Elman menyoal tiba-tiba. Memecah sepi antara mereka. Namun Humaira tetap berdiam diri. Itulah siapa suruh tangannya menggatal mendail nombor Tengku Elman. Dan sekarang, dia tidak tahu apa nak cakap.

Hello anybody home?” Tengku Elman mula berlawak. Humaira ketawa.

Humaira juga mendengar Tengku Elman ketawa. Humaira lega. Kadang-kadang dia pura-pura marah dan merajuk kerana dia tahu Tengku Elman pasti tidak akan membiarkan rajuknya berpanjangan. Kalau mereka bersama, pasti Tengku Elman akan menariknya ke dalam pelukannya. Memujuk dan membelai penuh mesra.

“Ira rindukan abang ke?”

“MMmmm…”

“Kalau rindu tunggu sekejap..”

Seraya itu bunyi ketukan di pintu bilik itu mengejutkan Humaira. Humaira menoleh.. Takkan secepat itu dia datang? Malunya.. sekarang Tengku Elman sudah benar-benar berada di depannya.

“Masuk..”

Memang betul Tengku Elman yang terpacak berdiri di depan pintu. Humaira mengurut dadanya. Dia betul-betul rasa terkejut.

“Rindukan abang ker?” suara romantik kedengaran dari bibir Tengku Elman. Humaira tidak dapat berkata apa-apa. Cuma dia mengangguk sahaja. Tengku Elman terus memeluk tubuh Humaira. Dia juga merasakan perasaan yang sama.

Malam itu Tengku Elman lewat pulang ke rumah mamanya.

HARI ini, Isabella awal pergi ke rumah Tengku Elman. Hari ini rancangannya harus berjaya. Dia mahu membawa Tengku Suraya bersama mereka agar Tengku Elman tidak dapat mengelak darinya.

Good morning Auntie…”

“Assallamuailikumm.. Awal Bella sampai..” balas Tengku suraya. Pada hal dalam hati dia pun hairan juga kenapa Isabella awal pagi sudah tercengat di depan rumahnya..

“Elman dah bangun ke Auntie?”

“Dah kot. Mungkin tengah bersiap nak pergi pejabat.. Kenapa?”

Isabella tersenyum. Dia mula dengan rancangannya. Dia berharap kali ini rancangannya akan berjaya.

SEKALI-sekali matanya melirik ke arah jam tangannya. Tadi dia terlelap sekejap. Namun dia terbangun kerana terkejut. Orang yang di tunggu tak muncul-muncul lagi. Cakap nak jumpa kat sini. Tapi orangnya tak sampai-sampai lagi. Dia pergi kemana? Kalau tak jadi jumpa cakaplah. Marah Ira dalam hati.

Humaira bangkit dari tempat duduknya. Sudah dua jam dia menunggu Tengku Elman di apartment itu, namun batang hidung Tengku Elman masih belum kelihatan. Dia mengambil beg tangannya dan menuju ke muka pintu. Humaira yang sudah penat menunggu berniat mahu pergi. Namun dia terkejut apabila ada orang membuka pintu dari luar. Sudah berapa lama dia menjadi penunggu di apartment itu. Marah benar rasa hatinya.

Namun Tengku Elman menahannya. Kalau selalu dia di biarkan begini, lebih baik dia pergi. Lelah rasanya menunggu orang yang tak kunjung tiba.

“Sayang...Sayang nak kemana?” panggil Tengku Elman. Dia tahu dia sudah terlewat dua jam dan membiarkan Humaira menunggunya. Namun dia sudah berusaha untuk melepaskan diri dari Isabella dan mamanya sebentar tadi. Sehinggakan dia menyuruh Encik Johan yang menghantarnya kerana bimbang mereka dapat mencarinya.

“Ira nak balik..”

“Sayang abang merajuk ye..” Tengku Elman menyentuh pipi Humaira. Humaira mengelak. Dia masih rasa sakit hati biar pun dia tidak dapat melawan rasa rindu.

‘Ingat dia tidak ada perasaan ke?’ marah Humaira dalam hati.

“Sayang, say something? Please!! Abang betul-betul minta maaf..” ujar Tengku Elman dengan bersungguh-sungguh. Dia sudah membuatkan si jantung hatinya itu merajuk. Dia rasa bersalah sangat kerana beberapa hari ini dia sudah mengabaikan Humaira, tetapi semua itu ada alasannya.

“Ira nak balik jelah. Lagi pun abang ada banyak kerja nak buatkan?” akhirnya Humaira bersuara.

“Sayang marahkan abang ke?” Tengku Elman terasa dengan sikap dingin Humaira. Dia tahu dia bersalah, tetapi dia sudah minta maaf. Humaira menggeleng. Dia tidak seharusnya mementingkan diri sendiri. Pada hal dia tahu Isabella sakit dan memerlukan bantuan suaminya Tengku Elman. Tapi dia tidak dapat mengelak dari perasaan cemburunya.

“Apakah hubungan kita akan terus begini?” tanya Humaira dingin. Humaira mengeluh. Dalam diam dia mula protes pada jadual kerja Tengku Elman yang padat. Minggu ini saja mereka hanya bertemu tiga kali.

“Abang tahu sudah berapa lama Ira menunggu?” tanya Humaira tajam. Tengku Elman melepaskan keluhan. Seraya itu tangannya mencari tapak tangan Humaira. Dia tahu Humaira lama menunggunya.

“Abang dah berusaha untuk melepaskan diri dari mama dan Bella tadi. Sampaikan abang telefon Encik Johan supaya menghantar abang ke sini. Abang minta maaf kerana membiarkan Ira tunggu abang kat sini..” Humaira hanya mengeluh resah. Perlahan dia menyuarakan.

“Mulai sekarang Ira tak akan menunggu abang lagi. Lagi pun abang akan kahwin tak lama lagi. Memang patut pun abang kena buat persiapan untuk hari yang berbahagia itu..” ujar Humaira sambil berusaha melepaskan tangannya yang di genggam oleh Tengku Elman. Kali ini dia tidak akan mengharapkan apa-apa dari lelaki itu. Dia sedar mungkin Tengku Elman juga terpaksa memilih dalam hal ini. Tersentap juga jiwa Tengku Elman mendengar kata-kata dari Humaira. Kali ini dia akan berjuang sendirian. Dia tidak akan melepaskan Humaira lagi. Tidak akan membenarkan sesiapa pun yang menyakiti hati perempuan kesayangannya itu.

“Abang, sayang dan cintakan Ira seorang saja. Hanya Ira saja satu-satunya wanita yang bertakta di hati abang. Tak kan sayang tak percayakan abang?” ujar Tengku Elman sambil memeluk Humaira dari belakang. Humaira menarik nafas lega. Dia tahu suaminya Tengku Elman amat sayangkan dirinya. Kalau tidak masakan si suaminya itu sanggup menolak cinta Isabella. Namun sebagai seorang wanita dan juga isteri kebimbangannya itu tetap ada.

Akhirnya mereka bertengkar. Tengku Elman rasa tersinggung dengan ucapan Humaira. Dia sudah berusaha menyisihkan waktunya untuk bertemu Humaira. Tapi sepertinya Humaira tidak memahaminya. Hari ini dia sangat penat untuk bertengkar. Dia membiarkan Humaira pergi. Humaira hanya menahan emosinya dan juga pergi membawa hatinya yang sangat sedih.

Malam itu Tengku Elman cuba menghubungi telefon bimbit Humaira namun satu panggilan pun tidak di jawab. Dia jadi marah pada dirinya sendiri. Dia seperti gagal untuk mengawal perasaannya petang tadi. Bukankah doktor yang merawat Humaira sering berpesan agar dia bersabar dengan karenah Humaira kerana ada perkara yang tidak dapat di terima oleh Humaira.

Gambar Humaira yang di simpannya di dalam telefon bimbit itu di tatap.

‘Maafkan abang sayang.. Abang terlalu mengikut perasaan sehinggakan sayang pergi tinggalkan abang macam tu saja. Tapi percayalah cinta abang hanya untuk sayang..’

Tengku Elman memejamkan mata. Dia tidak dapat membayangkan andainya Humaira pergi jauh darinya lagi. Sungguh dia tidak sanggup.