Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Saturday, 12 April 2014

Saat Ku Cinta 11

ZHARIF duduk di kerusinya. Matanya masih terasa mengantuk. Malam tadi dia pulang lewat. Nasib baik dia tersedar jam locengnya berbunyi pagi tadi. Kalau tidak mesti dia lambat masuk ke pejabat.

 Morning Zhar..” sapa Hana.

Good morning.. Ada apa-apa hal pagi ini?” soal Zharif sambil memandang Hana.

“Tak ada.. Sebab meeting semuanya untuk esok pagi..”

“Baguslah..” jawab Zharif pendek. Dia masih menguap. Rasa mengantuknya masih ada.

“Kau ni kenapa Zharif? Macam tak bermaya je?” soal Hana lagi. Zharif tersenyum. Dia tahu pasti Hana risau pasal dirinya. Bukannya apa dia kenal dengan Hana pun sejak mereka belajar di sekolah tinggi dulu. Kawan baiknya pula suami kepada Hana. Kekadang dia cemburu juga melihat kawannya sudah berkahwin dan bakal mempunyai cahaya mata.

“Aku balik lambat malam tadi.. Ada hal..” balas Zharif.

“Berpoya-poyalah tu sampai larut malam.. Dah tak ingat dunia..” cebik Hana lagi.

“Aku tak keluar pergi mana-mana pun. Cuma malam tadi aku balik lewat sikit dari office. Lepas tu aku terdengar seorang gadis meminta tolong.. Jadi aku tolonglah..” jawab Zharif lagi.

“Kenapa dengan gadis tu?”

“Sebenarnya pada masa itu dia di kejar oleh dua orang lelaki. Dan lelaki itu pula cuba nak merogol gadis itu. Nasib baik aku sempat sampai.. Tapi gadis itu sudah pengsan. Kedua lelaki itu pula melarikan diri..” Zharif menceritakan peristiwa yang  berlaku malam tadi.

“Huh..” ujar Hana mengurut dadanya tanda lega. Dia tidak dapat bayangkan bagai mana jika mereka sempat merogol gadis itu. Sedih betul!!

“Gadis tu tak apa-apa ke?” soal Hana lagi.

“Dia okey. Cuma mungkin dia traumalah..” jawab Zharif lagi. Hana mengurut dadanya tanda lega.

“Hei.. Macam-macam dunia sekarang. Itulah aku suruh kau kahwin.. tak nak..” rungut si Hana lagi.

“Apa kena-mengena pula dengan bab kahwin ni?”

“Saja sekadar mengingatkan kau..”

“Bukan aku tak nak kahwin tapi aku belum jumpa jodoh yang sesuai. Nanti kalau dah memang ada jodoh, aku akan cepat-cepat kahwin..” usik Zharif lagi. Hana hanya tersenyum. Bukan sekali dia mendengar gurauan seperti itu, malah untuk kali ini sudah keberapa kali Zharif berkata demikian padanya.

“Hana dan Wan, kalau boleh memang nak sangat kau bahagia Zhar. Memang susah nak jumpa calon, tapi kalau dengan izin NYA, pasti Zhar akan jumpa juga jodoh itu.”

Zharif tersenyum.

“Kalau dah ada isteri sekurang-kurangnya ada juga orang yang jaga pakaian, makan minum, dan semuanyalah macam I ni. Walau pun I sibuk bekerja, balik rumah mesti I nak masak. Sebab suami I tu liat nak makan kat luar..” beritahu Hana lagi. Dia memang masak dengan perangai suaminya sendiri. Biar sesibuk macam mana pun dia tetap akan balik kerumah untuk masak bagi makan malam. Namun dia beruntung kerana si suami ringan tulang untuk membantunya di dapur.

“Hei.. Beruntungnya Safwan dapat isteri macam kau Hana...” ujar Zharif tanpa segan. Memang selalu sangat dia mendengar gurauan seperti itu dari mulut Hana.

Zharif tidak dapat menumpukan perhatian pada kerjanya. Ingatannya asyik teringat kepada gadis yang di tolongnya malam tadi. Dia sedar gadis itu tunangan orang dan akan berkahwin tak lama lagi. Perasaan itu tiba-tiba muncul. Dia teringat dia pernah mengambil gambar beberapa bulan yang lalu. Telefon bimbit itu di bukanya. Dia mencari folder gambar.  

ZARRA tidak turun kerja hari itu. Dia masih bingung memikirkan perkara yang berlaku malam tadi. Dia hanya sempat menelefon ke pejabat bahawa hari ini dia mengambil cuti sakit.

Hadri merenung kosong. Ketika dia lalu didepan meja kerja Zarra, nampaknya masih kosong. Takkan Zarra tak turun kerja. Sedangkan kertas kerja itu di siapkan oleh Zarra malam tadi. Di sebabkan dia ada hal keluarga, dia terpaksa balik awal dan meninggalkan Zarra untuk menyiapkan kertas kerja itu.

“Bos, ini dia kertas kerja Zarra.”

“Zarra mana?”soal Hadri kehairanan.

“Zarra tak turun kerja hari ini. Dia ambil cuti sakit..” ujar Melly. Dia teringat dengan pesanan Zarra melalui telefon tadi.

“Zarra sakit? Dia sakit apa?” soal Hadri lagi. Melly menggelengkan kepalanya.

“Manalah I tahu bos. Dia call tadi cakap macam tu jer!!”

Okey, you boleh keluar dulu..” Melly terus keluar dari bilik Encik Hadri. Hadri termenung lagi. Itu semua salah dia. Dia yang menyuruh Zarra menyiapkan kertas kerja itu sehinggakan gadis itu sakit. Dia benar-benar rasa bersalah. Telefon bimbit di ambil. Terus sahaja dia mendail nombor telefon Zarra. Namun dia mengeluh hampa apabila telefon Zarra tidak aktif.

PAGI itu, Mona menelefon Ashraf. Dia mengajak Ashraf untuk bertemu. Dia langsung tak boleh melelapkan mata bila memikirkan hal yang berlaku pada Zarra malam tadi. Mahu tidak mahu, Ashraf berjanji akan pergi berjumpa dengannya di sebuah cafe sebaik sahaja dia sampai dari Langkawi.

Seperti yang di janjikan, Ashraf pergi bertemu dengan Mona di sebuah restoran. Dari jauh Mona tersenyum melihat Ashraf yang sedang mencari dirinya. Dia terus melambai kearah Ashraf agar lelaki itu tidak tercari-cari lagi.

“Ada hal apa yang penting sangat you nak bagitahu I?” soal Ashraf dingin.

Mona tersenyum. Tak sabar sungguh lelaki ini mahu tahu tujuan mereka berjumpa. Tapi kalau dia tahu hal itu, pasti dia akan terkejut! ‘Tak payah nak berlagak sangat dengan aku!’ marah Mona dalam hati.

“Begini, sebenarnya malam tadi kak Zarra balik lambat dengan seorang lelaki.” Perlahan Mona mengatur bicara. Ashraf terdiam.

“Balik lambat? Kenapa? Apa kena mengena dengan tujuan you panggil I ke mari?” keluar soalan bertalu-talu dari mulut Ashraf. Dia masih geram dengan Zarra. Malam tadi dia tidak putus-putus membuat panggilan ke telefon bimbit Zarra. Namun satu pun tiada berjawab.

“Malam tadi, Kak Zarra di rogol…” selamba sahaja Mona menuturkan kata-kata itu.tanpa rasa bersalah dia mengatakannya. Dia mahu melihat reaksi Ashraf yang pastinya terkejut mendengar berita itu.

“Apa? Di rogol? You biar betul?” soal Ashraf seakan tidak percaya. Baru sehari sahaja dia berada jauh dari Zarra, tiba-tiba dia mendengar berita yang menyedihkan dari mulut Mona itu.

“Iya betul.. Menurut lelaki yang bawa kak Zarra balik tu, dia yang tolong kak Zarra.” Jawab Mona dengan senyuman di bibirnya.

You pasti ke dengan apa yang you cakapkan ni?” Ashraf masih juga tidak mahu percaya kata-kata Mona. Manalah tahu itu hanya taktik Mona untuk memutuskan pertunangannya dengan Zarra. Mona mengangguk. Memang itu yang dia dengar sendiri perbualan mereka malam tadi.

“Kesian Kak Zarra. Tentu dia sekarang susah hati sekarang. Lagipun majlis perkahwinan korang tinggal dua minggu lagi. Jadi I bagitahu you semua tu untuk you fikirkan balik. Sama ada you nak teruskan majllis pernikahan ini ke atau tidak dengan Kak Zarra yang sudah di ragut kesuciannya..” cucuk Mona lagi. Kali ini biarlah caranya berkesan.

Ashraf mengeluh dengan perasaan yang sungguh kesal sekali. Patutlah malam tadi, Zarra langsung tak angkat panggilannya. Rupa-rupanya ada hal yang berlaku di luar pengetahuannya. Macam mana semua ini boleh terjadi? Di saat dia mahu menganyam bahagia tiba-tiba datang pula bala sebegini.

“Ash tak tahu nak buat apa? Jadi Kak Zarra kat mana sekarang?” soalnya kepada Mona. Dia mahu bertemu dengan Zarra sendiri. Dia tahu, pasti Zarra tengah bersedih sekarang. Tapi dia tidak tahu mahu menyalahkan siapa sekarang.

“Dia duduk dalam bilik saja. Mungkin dia malu nak berdepan dengan semua orang. Yelah kena rogol tu bukannya perkara yang baik. Mona tahu dia tak bersalah. Yang merogolnya itu yang bersalah..” Mona sengaja mengapi-apikan perasaaan Ashraf. Dia berharap Ashraf akan mengubah keputusannya untuk berkahwin dengan Zarra! Dan jika perkahwinan itu di batalkan, Zarra akan menanggung malu kerana dia bukan sahaja tidak jadi berkahwin tetapi dia juga menjadi mangsa rogol.

Argh!! Tiba-tiba pula dia rasa gembira dengan berita yang di dengarinya malam tadi.

“KORANG ni betul-betul tak guna!! I suruh korang gertak dia saja bukan suruh korang apa-apakan dia..” jerit Tasha.  Kedua lelaki itu hanya berdiam diri. Mereka sebenarnya tidak takut dengan suara Tasha tetapi  mereka risau kerana kes itu sudah menjadi kes polis. Mereka berdua takut sekiranya mereka di tangkap.

“Memang tak boleh di harap. Sekarang tengok apa dah jadi? Kalau pihak polis terlibat sama macam mana?” soal Tasha lagi. Lelaki upahannya itu sekadar tersenyum sinis.

“Memang kami gertak dia tapi tiba-tiba je ada orang yang tolong dia, jadi kami pun terus cabut. Itu pun nasib dapat melepaskan diri. Kalau tidak dengan Cik Tasha pun kena tangkap sekali..” jawab Bada. Dia geram kerana dari tadi ladi Tasha memekik terhadap mereka berdua.

Ashraf balik ke pejabat. Namun badannya sahaja berada di pejabat tetapi fikirannya asyik melayang mengingatkan Zarra. Dia tidak menelefon Zarra pun untuk bertanyakan hal yang menimpa tunangnya itu. Selepas sahaja dia mendengar perkara itu dari Mona, fikirannya bagaikan buntu. Dia tidak tahu berbuat apa. Macam mana kalau mama dan papanya tahu hal ini? Mereka pasti akan memutuskan pertunangan dan majlis kahwin itu akan di batalkan. Itulah yang paling dia risaukan. Dia belum bersedia dengan semua itu lagi.

Selepas sahaja Mona memberitahu hal yang sebenarnya, dia tidak keruan. Rasa marah pada diri sendiri kerana meninggalkan Zarra pada saat Zarra memerlukan dia di sisi. Kalaulah dia tidak pergi ke Langkawi pasti perkara itu tidak terjadi. Zarra tidak bersalah. Sebaliknya dia yang tidak bertanggung jawab.

Jam sudah menunjukkan pukul 6 petang. Dia dengan rasa malas terus bangkit dari tempat duduknya. Kalau pulang ke rumah terus pasti mamanya akan bertanyakan hal itu. Itu pun kalau Mona sudah beritahu kepada mamanya. Dia terus memandu ke Starbuck. Tangannya sempat menelefon kawannya yang bernama Joe. Nasib baiklah Joe pun pada masa yang sama ingin berjumpa dengan Ashraf.

“Ada apa kau nak jumpa aku ni?” soal Joe sebaik sahaja melabuhkan punggungnya di hadapan Ashraf. Ashraf yang termenung jauh terkejut. Rupa-rupanya Joe sudah pun sampai.

“Jauhnya kau termenung?” soal Joe lagi bila melihat tiada respon dari Ashraf.

“Aku pening kepala Joe..” Joe ketawa. Pelik betul dia dengan perangai Ashraf. Sebelum ini dia melihat kawannya sentiasa gembira. Siapa tak gembira kalau dapat kahwin dengan wanita yang di cintai. dia cemburu melihat Ashraf dengan pasangannya.

“Kenapa? Nak kahwin dengan Zarra pun kau pening kepala?” Joe tersengih-sengih. Hari tu bukan main lagi Ashraf gembira kerana Zarra sudah menjadi tunangnya dan mereka bakal berkahwin tak lama lagi.

“Aku ada masalah besar Joe..”

“Masalah besar.. takut pula aku dengarnya..”

Kedengaran Ashraf mengeluh. Wajahnya bagaikan keresahan. Entah apa yang di fikirkannya.

“Cuba kau ceritakan masalah kau pada aku.. Manalah tahu aku boleh tolong..” pujuk Joe lagi. Ashraf memandang wajah kawannya itu. Ashraf menceritakan masalah yang menimpanya. Ternganga Joe mendengarnya.

“Macam mana kalau orang tua kau tak setuju dengan pernikahan kamu berdua?” soal Joe lagi.

“Itulah yang aku bingung! Lagi pun mama aku macam tak suka dengan Zarra..”

“Macam mana kau tahu?”

“Aku kenallah perangai mama aku tu...” jawab Ashraf lagi.

“Harap-harap orang tua kau belum tahu sehingga tiba hari itu nanti..”

“Aku pun berharap begitu..” ujar Ashraf penuh berharap. Berharap dia masih mempunyai harapan untuk bersama Zarra. Dia segera balik kerumah bila jam sudah menunjukkan pukul 9 malam.

“ASH, mama dengan papa nak cakap sikit dengan Ash..” kedengaran Datin Melissa bersuara.

“Nak cakap apa mama? Ash penatlah.. Ash nak naik dulu..” Ashraf memberi alasan. Memang benar hari ini dia sangat penat dengan apa yang di laluinya.

“Ash??” sedikit meninggi suara Datuk Majid. Ashraf menghentikan langkahnya. Kalau papanya yang sudah bersuara dia tidak dapat berbuat apa-apa lagi.

“Ada apa lagi ni, Ash betul-betul penat tahu tak?” balas Ashraf lembut.

“Mama nak Ash putuskan pertunangan Ash dengan Zarra!”

“Mama!!”

“Mama tak nak keluarga kita malu dengan apa yang berlaku pada Zarra. Mama tetap nak Ash putuskan pertunangan itu!” ujar Datin Melissa lagi. Inilah peluang dia mahu memisahkan Zarra dengan anaknya.

“Tapi mama, majlis kami tak lama lagi. Lagi pun Ash cintakan Zarra” jawab Ashraf dengan tenang. Dalam hatinya hanya tuhan sahaja yang tahu betapa hancur harapannya untuk memiliki Zarra dalam keadaan sempurna.

“Ash sempat batalkan. Lagi pun mama sanggup bayar semua yang telah kita buat tu.. Janji Ash tak kahwin dengan Zarra!” ujar Datin Melissa. Kali ini dia harus bertegas. Mana mungkin dia mahu menjatuhkan maruah keluarga mereka dengan apa yang telah berlaku pada Zarra.

“Papa macam mana ni?” soal Ashraf kepada papanya Datuk Majid. Datuk Majid hanya membisu. Dia pun tidak tahu untuk berkata apa. Ini soal maruah keluarga mereka. Memang pada mulanya dia setuju bila Ashraf bertunang dengan Zarra. Tetapi keadaan sudah berubah. Zarra yang sekarang bukannya Zarra yang dulu. Sebagai ketua keluarga dia juga harus menjaga maruah mereka.

“Ash cintakan Zarra papa! Ash tak sanggup lukakan hati dia.”

“Tapi hati Ash tak terluka ke? Eh! Ramai lagilah perempuan di luar sana yang layak untuk di buat isteri. Nak mama tolong pilihkan?” ujar Datin Melissa lagi. Dia benar-benar geram dengan sikap anak lelakinya itu. Adakah patut dia sanggup nak kahwin dengan gadis yang sudah kena rogol! Dia tidak akan benarkan maruah keluarganya tercemar.

“Kalau Ash berdegil, Ash jangan menyesal!”

“Apa maksud papa?” soal Ashraf kehairanan. Begitu juga dengan Datin Melissa. Datuk Majid segera menyebut apa yang berada dalam fikirannya. Kata-katanya itu membuatkan Ashraf melopong rasa tidak percaya. Sampai hati papanya buat dia begitu. Tidakkah papanya tahu yang dia amat cintakan Zarra.

“Papa serius ke?” soal Ashraf lagi. Datuk Majid mengangguk. Pada mulanya memang dia bersetuju untuk menjodohkan Ashraf dengan Zarra. Tetapi mulai sekarang hatinya sudah berubah. Dia juga perlu menjaga maruah keluarga dan juga masa depan syarikatnya. Jatuhlah saham kalau bermenantukan perempuan seperti Zarra itu.

Kini Ashraf tahu kedua orang tuanya serius. Dia mengorak langkahnya. Perlahan-lahan Ashraf menuju ke biliknya. Kini fikirannya berserabut. Sayang untuk dia melepaskan Zarra. Namun dia juga sayang kepada orang tuannya. Baru kini dia sedar bahawa hidupnya banyak bergantung kepada kemewahan yang di perolehi dari kedua orang tuanya. Dia memang anak yang tidak berguna.

Ashraf mendiamkan diri. Dia tidak tahu berkata apa. Semuanya bagaikan angin lalu. Cinta sahaja kepada Zarra tidak meyakinkan dia untuk meneruskan majlis itu, sedangkan dia tidak tahu bagaimana perasaan Zarra terhadapnya. Adakah Zarra cinta kepadanya? Dia semakin bingung! Mahu berdepan dengan Zarra untuk memberitahu perkara itu, dia tidak sanggup. Dia masih cintakan Zarra. Namun untuk tidak mengikut kata orang tuanya dia tidak mahu kehilangan segala-gala yang di milikinya hari ini.

Wednesday, 9 April 2014

Kau Rantai Hatiku 42


SESAMPAI sahaja di rumah, Humaira terus masuk ke biliknya. Namun matanya sempat menampak objek yang berada di atas katilnya. Perlahan dia mendekati katilnya lalu dia menyentuk kotak itu. Entah siapa pula yang mengirimkan kotak itu kepadanya.

“Siapa punya kotak ni?” soalnya sendirian. Cepat tangannnya membuka tali yang mengikat kotak putih itu. Dalam masa yang sama dia memanggil nama Mak Teh.

“Mak Teh siapa punya kotak barang ni?” soal Humaira. Mak Teh yang mendengar suara Humaira terus saja mendapatkannya.

“Tadi ada orang bagi bungkusan itu.. Namanya Encik Johan..” Mak Teh cuba mengingati nama orang yang menghantar kotak itu.

“Encik Johan??” ujar Humaira terkejut. Yang di hairan mengapa Encik Johan memberikan bungkusan yang besar itu. Lalu dia membuka kotak itu.   

“Wow Cantiknya… Dari mana dia tahu aku suka gaun ni?” Humaira membelek gaun itu. Seingat dia hanya seorang saja yang dia jumpa ketika dia jalan-jalan tempoh hari. Tak mungkin lelaki itu mengekori kemana dia pergi hari itu. Oh tidak!! Namun matanya tertangkap sekeping kad warna merah di celahan gaun itu.

Untuk Humaira,

Pakai gaun ni untuk majlis malam ini.

Sayang dari,

TEQ..

‘TEQ?’

“Tengku Elman??”

“Dari siapa?” soal Mak Teh.

“Dari Tengku Elman. Dia suruh Ira pakai malam majlis itu nanti” jawab Humaira perlahan. Mak Teh tersenyum. Dia kenal benar dengan sikap Tengku Elman. Dulu pun dia selalu membeli pakaian untuk Humaira. Dan sekarang pun dia masih juga begitu.

“Mungkin dia tahu Humaira tak ada masa nak cari pakaian yang sesuai ke majlis itu agaknya..” ujar Mak The sambil duduk di hujung katil. Dia juga turut membelek gaun tersebut.

“Cantik. Sangat cantik. Pasti lebih cantik lagi kalau Humaira pakainya malam nanti..” sambung Mak Teh lagi.

Dalam diam Humaira menarik nafas lega. Tak perlulah dia keluar membeli pakaian yang akan di pakaikan malam ini. Lagi pun dia rasa sangat penat. Kalau boleh dia rasa mahu tidur sekejap untuk menghilangkan rasa penat. Cukuplah walau sekejap sahaja. Dia membaringkan badannya.  Baru sahaja matanya terlelap, telefon bimbitnya pula berbunyi.

“Tengku Elman?”

Tanpa sedar dia sudah menekan butang hijau untuk menjawab panggilan itu. Sementara itu, Mak Teh sudah bangun meninggalkan Humaira dengan panggilan itu. Ada kerja lagi yang perlu dia siapkan.

“Hello..”

“Hello.. Ada apa Tengku call ni?” soal Humaira tergagap-gagap.

“Tak adalah nak tanya, Ira dah terima hadiah ke belum?” soal Tengku Elman di hujung talian.

“Dah..” jawab Humaira pendek.

“Macam mana Ira suka tak hadiah tu?” Tengku Elman menyoal lagi. Walau pun dia percaya Humaira akan sukakan gaun itu, namun dia risau juga sebenarnya. Risau kalau Humaira tidak mahu memakai gaun itu malam ini.

“Suka tapi mahal sangat..” jawab Humaira jujur. Dia pernah melihat harga gaun itu di kedai tempoh hari. Tetapi dia tidak menyangka Tengku Elman sanggup membeli untuknya. Dia rasa terharu juga dengan perhatian yang di tunjukkan oleh Tengku Elman.

“Harganya tidak menjadi masalah. Tapi yang penting Ira kena pakai malam ini.. Abang tahu Ira sukakan gaun tu..” ‘Mana pula dia tahu aku sukakan gaun itu?’ bisik Humaira dalam hati. Jadi memang betullah Tengku Elman pernah mengekorinya masa itu.

“Tapi..”

“Tak ada tapi-tapi.. Malam ini Ira kena pakai gaun tu! Ini satu arahan! Kalau tidak tahulah apa dendanya melanggar cakap abang!” usik Tengku Elman lagi.

“Apa?? Mana boleh Tengku sesuka hati nak denda Ira?” soal Humaira dengan geram. Dari hari ke hari makin galak Tengku Elman membahasakan dirinya ‘abang’.

“Kenapa tak boleh? Suka hati abanglah nak denda isteri yang melanggar cakap suami!” ujar Tengku Elman lagi. Dia sudah tidak dapat menahan ketawa. Tidakkah Humaira tahu dia benar-benar rasa dunianya tidak betul kerana tidak berkesempatan untuk mengusik gadis itu. Namun sekarang dia rasa lega kerana walau pun dalam telefon dia masih dapat mengusik sigadis itu.

“Apa-apalah!!” terus sahaja Humaira menekan butang cancel. Dia memarahi dirinya.. Entah mengapa bila tidak mendengar usikan dari Tengku Elman dia merindu.. dan bila benar-benar Tengku Elman mengusik, dia jadi sakit hati!!

Telefon bimbit itu berbunyi sekali lagi. Namun Humaira membiarkan sahaja.

‘Biarlah padan muka siapa suruh suka sangat nak usik aku!!’ jawab Humaira dalam hati.

Dia terus bangun menuju ke bilik mandi. Lebih baik dia menyegarkan badannya dahulu. Lagi pun dia harus menyiapkan diri. Walau pun majlis akan berlangsung pukul 7.30 malam, namun dia harus awal sampai dari jam itu untuk menyambut para tetamu terhormat malam itu.

SEBAIK sahaja Humaira menutup pintu biliknya, dia terkejut mendengar suara Zeti yang menegurnya. Kebetulan ketika itu Zeti juga baru keluar dari bilik tidurnya.

‘Wah!! Cantiknya Kak Ira.. Kak Ira nak masuk pertandingan ratu cantik ke?” usik Zeti lagi. Membulat biji mata Humaira.

“Apa?? Zeti jangan nak mengarutlah!! Kak Ira ada majlis penting malam ni! Betul ke Kak Ira nampak okey?” soal Humaira gelisah. Dari dalam bilik tadi memang dia risau. Dia jarang menghadiri majlis yang besar seperti malam ini. Ada rasa berdebar-debar juga! Hish!! Mengada-ngadalah pulak!!

“Kak Iralah yang tercantik dan terbaik!!” ujar Zeti lagi. Memang dia suka melihat apa saja yang di pakai oleh Kak Iranya semuanya masuk. Orang cantiklah katakan. Pakai apa saja semuanya kena.

“Mak!! Tengoklah Kak Ira..” jerit Zeti lagi sambil menuruni anak tangga.

Mak Teh yang terdengar suara Zeti terus melulu menuju ke arah mereka.

“Ada apa?” soal Mak Teh cemas.

“Tara.... Cantik tak Kak Ira ni?” barulah Mak Teh mengalihkan pandangannya. Dia berasa kagum melihat kecantikan Humaira yang mengenakan gaun malam itu.

“Cantik sungguh Ira.. Pakai macam ni!” dia tersenyum. Akhirnya Humaira pasti takut dengan ugutan Tengku Elman sebab itulah dia memakai gaun yang di beli oleh Tengku sendiri. Dia tidak sengaja mendengar perbualan antara Humaira dengan Tengku Elman.

“Terima kasih Mak Teh.. Ira rasa segan pulak..”

“Apa nak di segan, kak.. Dah memang kakak tu cantik. Pasti ramai yang terpikat malam ni tengok kecantikan Kak Ira.. Kalaulah Zeti boleh ikut kakak pergi ke majlis tu, memang Zeti nak interview orang yang berminat dengan kak Ira..” Zeti mula mengusik Humaira.

“Hish kau ni.. Ada-ada sajalah nak usik kak Ira kau tu!” ujar Mak Teh pula tidak senang dengan kelakuan anak gadisnya yang suka mengusik Humaira.

“Ira nak pergi dulu, takut lambat nanti..” ujar Humaira sebaik saja matanya melihat jam di dinding masuk jam 6 petang. Dia hanya ada satu jam setengah saja untuk memastikan keadaan majlis itu berjalan dengan lancar.

“Pandu kereta tu hati-hati..” pesan Mak Teh. Humaira hanya mengangguk! Setiap kali dia keluar pasti itulah pesanan Mak Teh kepadanya. Dia bersyukur sangat-sangat kerana mempunyai keluarga angkat seperti Mak Teh itu!

SEBAIK saja Humaira bertemu dengan beberapa kakitangan yang lain, rata-rata memuji akan penampilannya malam itu. Paling teruja sekali ialah Kak Sofi. Dia memang suka melihat Humaira sejak dulu lagi. Entah kenapa pertama kali dia melihat Humaira yang baru masuk bekerja dulu, dia seperti lama mengenalinya. Adakah begitu perasaan Tengku Elman pada Humaira atau lebih lagi. Sempat lagi dia mengelamun.

Dulu pun dia rapat dengan arwah Ariana. Dan dia selalu melihat Ariana dan Tengku Elman masuk ke pejabat walau pun tidak selalu. Tetapi Ariana seorang yang peramah. Dia tidak sombong dengan pekerja bawahan mereka.

Malam itu kelam kabut Humaira dan Kak Sofi menyiapkan kerja di saat akhir sebelum majlis pelancaran itu bermula. Dia cukup bimbang jika ada perkara-perkara kecil yang terlepas dari pandangan mereka. Humaira tidak habis-habis bertanya kepada Encik Johan yang sedang memantau majlis pada malam itu. Apa yang penting hari ini mereka tidak mahu gagal untuk projek pertama yang di amanahkan oleh Tengku Elman kepada mereka.

Humaira menarik tangan Kak Sofi menuju ke pintu utama grand ballroom bagi menyambut kedatangan para tetamu. Melihat kehadiran yang sangat meriah dan di serikan dengan kerlipan flash lensa jurukamera yang hadir, Humaira dan Kak Sofi tersenyum riang. Nampaknya kemeriahan majlis malam itu mencapai tahap yang mereka inginkan.

“Hai Kak Ira..” tegur Ku Zurin. Dia berjalan bersama tunangnya. Humaira melemparkan senyuman dengan membalas teguran Ku Zurin.

“Hai.. Ingatkan Ku Zurin tak datang..” soal Humaira dengan senyuman. Mereka bersalaman dan berpelukan.

“Mestilah Zurin datang kak.. Majlis ni penting buat abang Elman. Mestilah Zurin tak nak ketinggalan..” jawab Ku Zurin sambil berbisik ke telinga Humaira.

“Ku Zurin masuklah ke dalam dulu.. Kami tengah tunggu Tengku Elman dan Cik Bella sampai..” Ku Zurin mencebik.. Dia memang tidak suka dengan Isabella.

“Kenapa muncung macam itik?” soal tunangnya Sharul.

Mereka semua ketawa.

“Bukan tak tahu Kak Bella tu suka mengada-ngada.. Nak sangat perhatianlah tu..” bebel Ku Zurin. Ketiga-tiga insan yang berdiri di situ tergelak.

Dari jauh, Humaira melihat kelibat Tengku Suraya. Dia melemparkan senyuman buat wanita separuh umur itu. Biar pun dia sudah berumur tetapi itu tidak menghalangnya untuk bergaya di majlis yang penting ini. Apalagi malam ini adalah malam yang penting buat anak lelakinya Tengku Elman Qaufar sebagai pewaris tunggal Global Bhd.

“Hai mama.. Cantiknya mama malam ini..” tegur Humaira dengan senang hati.

“Hai Ira.. Anak mama pun cantik malam ini..” tegur Tengku Suraya. Mereka berdua saling berpelukan.

“Mama??” Kak Sofi memandang wajah Humaira meminta kepastian.

“Oh.. Tengku Suraya yang meminta Ira panggil dia mama..” ujar Humaira menghilangkan kehairanan di hati Kak Sofi.

“Oh macam tu. Ingatkan saja-saja Ira nak panggil macam tu..” jawab Kak Sofi dengan senyuman.

“Mama masuklah ke dalam dulu. Tak lama lagi majlis akan bermula. Ni pun tengah tunggu Tengku Elman dengan Cik Bella saja..” terang Humaira lagi. Tengku Suraya tersenyum.

“Baiklah..” ujar Tengku Suraya lalu melangkahkan kaki masuk ke dalam.

“Boleh tahan juga kau.. Rapat dengan kerabat Tengku Elman.”

“Kebetulan saja kak..” jawab Humaira sambil tersenyum.

“Hai Ira..” tegur Dato Farid bersama dengan Datin Melinda.

“Hai Dato Farid.. Datin Melinda..” jawab Humaira dengan ramah.

‘Menyampahnya dengan perempuan ni.. Mungkin sebab itulah Isabella tak sukakan dia!’ ujar Datin Melinda dalam hati. Namun dia terpaksa juga melebarkan senyumannya pada gadis itu demi menjaga status suaminya.

“Dato Farid.. Datin Melinda.. Silalah masuk ke dalam..” ujar Kak Sofi bila menyedari Datin Melinda seperti tidak menyukai Humaira.

 ‘Datin tu macam tak suka tengok Ira ramah menyapa Dato Farid. Agaknya sebab Ira seiras isteri Tengku yang dulu!’ bisik Kak Sofi dalam hati.

Belum sempat lagi kaki Humaira lenguh berdiri, bebola matanya yang memandang tiba-tiba melekat ke arah pasangan yang sedang berjalan menghampiri mereka.

“Ira tengok tu.. Cantiknya Cik Bella, dan Tengku Elman tu!! Mereka berdua memang padankan?”

Bisikan dari Kak Sofi mengejutkan Humaira. Bukan pasangan itu yang menjadi subjek utama matanya tetapi pasangan yang berjalan di belakang Tengku Elman dan Isabella. Ini mengundang rasa kurang senang di hati Humaira. Nampaknya Azwan begitu tampan dengan suit yang di pakainya dan di sebelahnya seorang wanita yang tidak kurang cantiknya. Arghh itukan Cik Sally isterinya. Boleh pula dia terlupa yang Azwan sudah pun berkahwin. Bukannya dia cemburu tetapi dia sedih bila mengenangkan peristiwa yang berlaku terhadap dirinya. Dia benar-benar kecewa!

Mata Tengku Elman sempat melirik ke arah tempat Humaira berdiri. Dari sinar mata itu dia dapat melihat anak mata Humaira yang sedang memerhatikan lelaki di sebelah sana. Tiba-tiba dia di terpa rasa cemburu!!

‘Humaira masih mengharapkan kasih lelaki yang bernama Azwan itu ke?’ Soalnya dalam hati. ‘Ini tak boleh jadi! Humaira tidak boleh jadi kepunyaan sesiapa pun kecuali dirinya saja!’

“Selamat datang..” tegur Kak Sofi kepada pasangan itu. Sebentar tadi dia melihat wajah Humaira semacam sahaja bila melihat pasangan yang berjalan itu.

“Terima kasih..” balas Isabella sambil memeluk erat lengan Tengku Elman. Malam ini dia berasa gembira sekali apabila dia dapat berpasangan dengan Tengku Elman.

“Hai Humaira..” tegur Sally dengan ramah. Dia teringat dengan gadis yang datang ke Johor bersama Tengku Elman tempoh hari.

“Mmm Hai..” balas Humaira. Sambil itu dia tersenyum sumbing. Dia melihat Azwan merenung ke arahnya.

“Hai Humaira, remember me?” tegur satu suara di sisinya. Humaira memandang wajah yang menegurnya. Lama dia perhatikan wajah itu.

“Oh..Hai.. Encik Jamal right?” soal Humaira lagi. Lelaki itu tersenyum taktala si gadis itu masih ingat akan dirinya. Sebentar tadi dia sedikit bimbang kerana mungkin gadis itu tidak ingat akan dirinya.

“Ingat pun..” Jamal tersenyum lagi.

You look gergous toninght..” Dia memuji kecantikan gadis yang berdiri di hadapannya ini.

Thank you..” Humaira buat-buat tersenyum. Malam ini dia terpaksa juga tersenyum kepada tetamu yang datang kerana tidak mahu mereka tahu apa yang dia rasakan ketika ini.

“Elman.. cuba you tengok mesra sungguh Humaira dengan Jamal.. I fikir Jamal berminat dengan Humaira..” suara girang Isabella kedengaran. Tengku Elman Qaufar terkejut. Namun dia berjaya mengawal perasaannya itu.

“Mana?” soal Tengku Elman pendek. Pada hal dalam hati sudah membahang rasa cemburu. Memang malam ini Humaira sangat cantik dengan pakaian yang di pakainya. Dan tidak hairanlah kalau ada lelaki lain yang cuba cucuk jarum! Tanpa sedar kakinya sudah melangkah ke arah dua insan di situ.

“Tengku Elman..” panggil Jamal bila melihat Tengku Elman mendekati mereka.

“Jamal..”

Mereka berdua terus bersalaman. Tengku Elman tidak menyangka Jamal akan hadir pada majlis malam ini.

“I ingat you tak datang..” ujar Tengku Elman lagi.

“Mestilah I datang.. Isabella yang jemput I..” jawab Jamal dengan cepat. Sambil itu matanya tetap melirik ke arah Humaira.

Sorrylah.. Maybe I terlupa.. Nasib baik ada Isabella..” jawab Tebgku Elman sambil tergelak. Malu dengan Jamal kerana dia terlupa untuk menjemputnya datang pada malam ini.

Its okey, dapat juga I jumpa dengan dia...”

Who?

“Your personal assistant. Humaira..” bisik Jamal ke telinga Tengku Elman. Telinga Tengku Elman terasa bahangnya.

 “Dia wanita paling cantik malam ini, and I never seen a beautiful woman in my life like her!!”

Berdesing telinga Tengku Elman ketika mendengar pujian dari mulut Jamal. Terasa ingin saja dia menghayunkan tumbukan ke wajah Jamal. ‘Dasar buaya darat.. Asal nampak perempuan yang cantik saja pasti ingin di godanya. Kalau perempuan lain dia tidak kisah. Tapi bukan Huamira. Dia isteri aku!!’jeritnya dalam hati.

“Sayang.. Are you okey?” soal Bella bila melihat wajah Tengku Elman yang seperti menahan perasaan. entah apa yang di bualkan antara Jamal dan Tengku Elman tadi.

I am okey.. Don’t worry..” jawab Tengku Elman.

Pada masa yang sama juga pengacara mengumumkan majlis akan bermula sebentar lagi. Tengku Elman terus menuju ke tempat duduk yang dikhaskan untuknya dan diikuti oleh Isabella. Biar pun hatinya tidak tenteram, dia terpaksa menyabarkan hatinya.. Nasib baik mereka bertemu di majlis seperti ini. Kalau di luar dia tidak janji akan dapat mengawal perasaannya!

Tuesday, 1 April 2014

Kau Rantai Hatiku 41




ISABELLA tersenyum gembira apabila dia berjaya mengajak Tengku Elman pergi membeli belah tengah hari itu. Dia mahu Tengku Elman kagum dengan kecantikannya pada malam perasmian majlis itu. Dia tidak mahu kalah dengan sesiapa sahaja pada malam itu. Dia mahu kelihatan cantik dan memukau pada malam yang penting itu.

Tengku Elman yang sedang menunggu Isabella sedang membelek majalah di tangannya. Dia berasa bosan kerana terpaksa menunggu Isabella yang memang terkenal dengan sikapnya yang cerewet ketika membeli barang. Kalau Isabella itu bukan tunangnya sudah lama dia pergi meninggalkan tempat itu.

“Sayang ini cantik tak?” kedengaran suara Isabella menerjah di telinga Tengku Elman. Tengku Elman menoleh.

“Mmmm Cantik!!” balasnya pula. Isabella tersenyum suka. Dia sudah mengangak yang Tengku Elman akan sukakan pilihannya tadi. Dan dia juga benar-benar berpuas hati dengan gaun malam yang agak seksi itu. Malam itu nanti pastinya dia akan menjadi tumpuan para tetamu. Rasanya dia tidak sabar menunggu malam itu.

“Kalau sayang dah cakap cantik, Bella ambil yang inilah..” jawab Isabella lagi. Tengku Elman hanya mengangguk. Dia tiada ‘mood’ untuk menemani Isabella keluar petang itu. Fikirannya hanya melayang kepada Humaira.

Setelah berpuas hati dengan gaun yang dibelinya, mereka terus keluar dari butik itu.

“You masih lagi nak shopping lagi ke?” soal Tengku Elman. Dia melihat Isabella masih lagi melihat-lihat persekitaran seperti tidak mahu balik lagi.

“I rasa nak shopping lagi. Dah lama I tak ada masa shopping macam ni. Lebih-lebih lagi pergi shopping dengan you..”

“I kena balik ke pejabat.. Ada banyak kerja yang perlu I siapkan..”

“Takkan you tak boleh temankan I? Asyik-asyik kerja.. Ni mesti alasan you je kan?”

“Bella.. Pleaselah.. I betul-betul banyak kerja.. Lain kali lagi I temankan you pergi shopping. Tapi buat masa sekarang, I betul-betul busy.. You pun tahukan ada banyak perkara yang kena siapkan dengan cepat sebelum majlis itu nanti..”

“Okeylah.. kalau macam tu.. tapi you janjikan akan temankan I shopping lain kali..” Tengku Elman mengangguk.

Tengku Elman pula terus sahaja pulang ke pejabatnya. Manakala Isabella masih lagi mahu membeli belah.

“Hai Bella..” sapa satu suara dari belakang. Isabella menoleh. Dia memerhati wajah yang berdiri di depannya. Trisha? Apa yang dia buat kat sini?

“Oh Hai Trisha..” jawab Isabella sambil tersenyum yang tidak ikhlas.

“You sorang saja ke?” soal Trisha lagi bila melihat Isabella seorang diri di depannya.

“I seoranglah..” jawab Isabella tidak senang hati. Kalaulah Tengku Elman berada di sisinya pasti dia akan tersenyum puas hati kepada perempuan itu.

“Hai.. Tengku Elman mana? Dulu bukan main berkepit lagi you dengan dia, sampai kami pun tak ada chance nak dekat Tengku Elman..” ujar Trisha separuh menyindir. Isabella semakin panas hati. Pantang baginya kalau ada orang yang menyindirnya pasal Tengku Elman. Perempuan ni mungkin tak tahu yang dia dengan Tengku Elman sudah bertunang dan akan berkahwin tak lama lagi.

“Hei Trisha, dengar sini baik-baik. I dengan Tengku Elman sudah bertunang, dan akan kahwin tak lama lagi. Jadi I harap you tu patut menerima hakikat yang I memang di takdirkan untuk lelaki yang bernama Tengku Elman..”

“Oh iya ke? Congratulation!! Jangan dia kahwin dengan orang lain tu sudahlah.. You juga yang gigit jari..” balas Trisha lagi. Dia tidak hairan pun kalau Isabella sudah bertunang dengan Tengku Elman. Dia masih ingat lagi ketika mereka sama-sama menuntut di London dulu, mereka berdua memang tak dapat berenggang. Isabella pula sanggup bergaduh dengan mana-mana wanita yang di nampaknya bercakap dengan Tengku Elman. Dia juga tidak terkecuali.

“Jaga sikit mulut you tu.. Walau dengan apa cara sekali pun, I tetap akan berkahwin dengan Tengku Elman.. dan Tengku Elman tetap akan jadi milik I..” kini giliran Isabella pula yang menjawab. Trisha hanya tersenyum. Perempuan ini memang tidak pernah berubah!

“Okey I pun nak cow dulu.. Pastikan jangan lupa beri kad jemputan pada I. I pasti akan datang di hari pernikahan you all berdua.”

Isabella merengus sendirian. Ada-ada saja insan yang cemburukan dia dengan Tengku Elman. Dia terus sahaja mengmabil keputusan untuk pulang ke rumah. Kalau dia terus berjalan-jalan nanti ada pulak masalah lain yang timbul. Cukuplah dengan pertemuannya tidak sengaja dengan Trisha tadi sudah membuatkan dia hilang pertimbangan.

 

SALLY berasa gembira kerana dapat berjumpa dengan Tengku Elman Qaufar. Dia ingatkan semasa di Johor hari itulah kali terakhir dia akan berjumpa dengan lelaki itu. Namun kerana tuntutan kerja, kini dia berpeluang berjumpa semula dengan Tengku Elman Qaufar.

“Hi Tengku, kita jumpa lagi..”

“Ya Hi.. Macam mana perjalanan you hari ini?” soal Tengku Elman pada Sally.

I baru sampai dan terus datang ke sini..” jawab Sally dengan senyuman yang mekar di bibirnya.

Husband you tak ikut ke?” soal Tengku Elman Qaufar.

“Dia akan datang pada hari majlis pelancaran itu nanti. Sekarang dia masih sibuk dengan kerjanya..” jawab Sally sambil tersenyum. Berada di samping lelaki itu walau pun sekejap membuatkan dia berasa bangga. Bukan mudah untuk mendekati lelaki yang penuh karisma segak dan bergaya seperti Tengku Elman Qaufar. Silap-silap dia akan di serang oleh tunang lelaki itu.

‘Oh nasib baiklah Azwan tak datang awal’ bisik hati Tengku Elman. Kalau tidak pasti hatinya tidak akan senang bila mengingatkan Humaira yang masih lagi bersedih dengan perpisahan mereka. Tengku Elman memandang jam di tangan. Sudah masuk waktu makan tengah hari.

“Oh ya.. Okey apa kata kita keluar makan? Lagipun dah tengah hari ni! Atau you diet?” usik Tengku Elman Qaufar. Sally ketawa. Lucu betul kata Tengku Elman. Tetapi memang Tengku Elman tidak silap. Dia jarang mengambil makanan berat di waktu tengah hari. Tetapi hari ini, dia tidak mahu terlepas peluang. Bukan selalu dia dapat berdampingan dengan lelaki yang gah pada nama dan rupanya itu.

“Okey jugalah tu.. I tak nak dietlah hari ni.. Lagi pun rasa penat sikit juga…” ujar Sally dengan mesra.

Belum sempat mereka bangun menuju ke pintu, tiba-tiba pintu di buka dari luar. Kelihatan Isabella memengang tombol pintu itu.

“Sayang.. you nak pergi mana?” soal Isabella. Dia ternampak seorang perempuan bersama tunangnya dalam billik itu. Baru dia teringat tadi dia di maklumkan oleh Erin tentang kedatangan Sally dari Johor sedang bersama Tengku Elman dalam pejabatnya.

“Oh ya,, Bella.. Kenalkan ini Sally wakil dari Johor.. Ini Isabella tunang I merangkap pembantu I sekarang ini..” Tengku Elman Qaufar memperkenalkan mereka berdua.

Isabella menghulurkan tangannya untuk bersalam dengan Sally. Sekali sekala Sally menjeling ke arah Isabella. ‘Bertuah betul perempuan ini dapat tunang yang kacak dan kaya seperti Tengku Elman ini’ bisik hati Sally. kalaulah dia belum lagi berkahwin dengan Azwan pasti dia tidak akan melepaskan peluang keemasan ini.

Ketika ketiga-tiga insan itu keluar dari bilik pejabat Tengku Elman, Humaira hanya memandang dari jauh. Entah mengapa hatinya tiba-tiba jadi sakit. Cemburukah dia terhadap Tengku Elman yang kelihatan mesra dengan kedua wanita itu? Biar pun dia tahu hakikatnya bahawa Isabella tunang kepada Tengku Elman dan Sally pula isteri kepada Azwan. Arghhh!!!

‘Aku benci pada hati yang pandai cemburukan dia’ bisik hati Humaira sambil mengurut dadanya. Dia rasa seperti sesak nafas. Apakah petanda ini menunjukkan dia sudah jatuh hati pada lelaki itu. Oh tidak! Lelaki itu sudah menjadi tunang orang. Hish!! Perasaan apa yang tiba-tiba datang kepadanya pula? Perasaan yang tidak di undang tapi sungguh dia tidak meminta perasaan itu datang padanya.

Entah mengapa Humaira rasa cemburu apabila melihat Tengku Elman sedang tersenyum pada kedua wanita itu. Dia mula berperang dengan perasaan sendiri. Bagaimana penerimaan Tengku Elman jika dia tahu dirinya mempunyai perasaan yang luar biasa.. Selama ini dia selalu menidakkan perasaan yang hadir dalam dirinya. Arghh!! Dia rasa sangat keliru!!

KETIKA berada di meja makan hanya kedengaran Sally dan Tengku Elman sahaja yang berborak. Manakala Isabella hanya menjadi pendengar sahaja. Sekali sekala terdengar gelakan manja dari Sally membuatkan hati Isabella semakin membengkak. Tengku Elman Qaufar pula membuatkan diri seperti tidak wujud di antara mereka bertiga.

Selepas makan, mereka bertiga beredar. Sally suka kerana Tengku Elman sentiasa memberi perhatian kepadanya.

“Bella, you balik dululah ya. I nak hantarkan Sally balik ke hotel. Lagipun I tahu mesti Sally penat.”

“Sayang, takkan nak tinggalkan I kat sini. Kan ke tadi I naik kereta you..” soal Isabella dengan mimik mukanya. ‘Mana boleh dia nak biarkan Tengku Elman dengan Sally! Ingatkan dengan Humaira saja dia kisah. Rupanya dengan perempuan ini lagilah. Rupanya pandai menggoda. Takut pula kalau Tengku Elman tiba-tiba berubah hati!’

Sally mencebik mukanya. ‘Jelouslah tu!’ bisiknya dalam hati. ‘Tapi memang pun siapalah yang berani biarkan perempuan lain dengan tunang yang sekacak Tengku Elman ini! Itulah lumrahnya’

“Okey.. you ikutlah I sekali. Nanti baru kita balik office sama..” Tengku Elman memberi keputusan. Isabella tersenyum lebar. ‘Padan muka kau.. ya nak sangat menggedik dekat tunang aku!’ ujarnya dalam hati. Tengku Elman terus menghantar Sally ke hotel kemudian dia dan Isabella balik ke pejabat.

SEKALI sekala terdengar suara keluhan dari bibir Humaira. Kak Sofi dapat melihat wajah Humaira yang agak cengkung sedikit. Memanglah dia tahu beberapa hari ini mereka sibuk untuk membuat persiapan majlis pelancaran produk baru. Akhirnya kakinya tetap juga melangkah mendekati Humaira.

“Akak tengok Ira macam letih je..”

“Memang letih.. Hari-hari Ira kena balik lambat..”

“Balik lambat?” soal Kak Sofi hairan. Setahu dia semua pekerja lain balik awal seperti biasa.

“Memanglah.. Ira balik lambat tiap-tiap hari. Ni pun Ira belum sempat beli apa-apa lagi tau unutk di pakai malam ini..” Humaira mula mengadu. Dia rasa hanya pada Kak Sofi saja dia dapat meluahkan perasaannya.

“Oh kesiannya.. Akak tak tahu pula Ira selalu balik lambat.. Jadi Ira nak pakai apa untuk pakaian malam ini?” soal Kak Sofi lagi. Memang dia nak tahu apa yang Humaira mahu pakai kerana malam ini dia akan menemani Humaira untuk berdiri di depan pintu menyambut tetamu.

“Entahlah kak.. Kalau Ira tak sempat membeli petang ini, Ira pakai kebaya sajalah..” jawab Humaira selamba.

“Hah!! Ira jangan nak bergurau?” kata Kak Sofi terkejut. Dia terkejut mendengar jawapan dari Humaira.

“Bergurau apanya kak? Betullah cakap Ira.. Pakai baju kebaya pun nampak elegan kalau kena dengan majlis...” Humaira tergelak. Dia sudah menjangka yang Kak Sofi akan terkejut mendengar jawapannya.

“Sebenarnya orang macam Ira ni, pakai apa pun nampak cantik!!” balas Kak Sofi lagi.

“Kakak yang bergurau!!” ujar Humaira lagi.

“Kakak seriuslah Ira. Mana tahu malam nanti, tengok-tengok Ira yang menonjol walau pun pakai baju kebaya!” kedua mereka ketawa! Pada masa yang sama, Tengku Elman terdengar gurauan dari Humaira dengan Kak Sofi.

‘Abang akan pastikan isteri abang paling cantik malam ini!!’ ujar Tengku Elman dalam hati.

PAGI ini adalah waktu terakhir mereka membuat persiapan. Humaira ingat kalau dia selesai membuat kerja itu nanti dia mahu pulang ke rumah secepat mungkin dan keluar unutk membeli pakaian yang akan di pakaikan malam ini. Namun entah sempat ke tidak dia pergi membeli pakaian itu nanti.

Dia berhenti apabila lampu isyarat menunjukkan merah. Entah mengapa dia teringat kembali akan gelagat Tengku Elman yang hari ini langsung tidak bertegur dengan dirinya. Tiba-tiba timbul pula rasa cemburu.

‘Hish kenapa dengan aku ni? Sepatutnya aku gembira kerana dia tidak menganggu aku seperti selalu. Tetapi pelik pula rasa perasaan ini bila tidak mendengar suara usikannya.. Apakah aku dah jatuh cinta dengan lelaki itu..’

‘Kenapa kau nak jatuh cinta pada tunang orang? Dulu kau juga yang selalu cakap tak sukakan dia!’ bisik satu suara di telinganya.

‘Tak aku tak sukakan dia!! Aku bencikan dia!!’

‘Benci konon! Kalau benci kenapa kau rasa tak selesa bila dia langsung tak tegur kau? Kenapa pula timbul rasa cemburu di hati kau bila ternampak dia bersama wanita lain?’

‘Tidak aku memang tak sukakan dia. Aku bencikan dia! Aku memang tak sukakan dia!!’

‘Kau boleh tipu orang lain. Tapi kau tak boleh tipu hati kau sendiri.. sebab hati kau lebih mengenali peribadi kau..’

Humaira tersentak. Bunyi hon kereta di belakang mengejutkan dia. Lalu dia mengucap!! Rupa-rupanya itu hanya khayalannya sahaja. Cepat-cepat dia menekan minyak lalu menuju ke rumah.