Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Tuesday, 1 April 2014

Kau Rantai Hatiku 41




ISABELLA tersenyum gembira apabila dia berjaya mengajak Tengku Elman pergi membeli belah tengah hari itu. Dia mahu Tengku Elman kagum dengan kecantikannya pada malam perasmian majlis itu. Dia tidak mahu kalah dengan sesiapa sahaja pada malam itu. Dia mahu kelihatan cantik dan memukau pada malam yang penting itu.

Tengku Elman yang sedang menunggu Isabella sedang membelek majalah di tangannya. Dia berasa bosan kerana terpaksa menunggu Isabella yang memang terkenal dengan sikapnya yang cerewet ketika membeli barang. Kalau Isabella itu bukan tunangnya sudah lama dia pergi meninggalkan tempat itu.

“Sayang ini cantik tak?” kedengaran suara Isabella menerjah di telinga Tengku Elman. Tengku Elman menoleh.

“Mmmm Cantik!!” balasnya pula. Isabella tersenyum suka. Dia sudah mengangak yang Tengku Elman akan sukakan pilihannya tadi. Dan dia juga benar-benar berpuas hati dengan gaun malam yang agak seksi itu. Malam itu nanti pastinya dia akan menjadi tumpuan para tetamu. Rasanya dia tidak sabar menunggu malam itu.

“Kalau sayang dah cakap cantik, Bella ambil yang inilah..” jawab Isabella lagi. Tengku Elman hanya mengangguk. Dia tiada ‘mood’ untuk menemani Isabella keluar petang itu. Fikirannya hanya melayang kepada Humaira.

Setelah berpuas hati dengan gaun yang dibelinya, mereka terus keluar dari butik itu.

“You masih lagi nak shopping lagi ke?” soal Tengku Elman. Dia melihat Isabella masih lagi melihat-lihat persekitaran seperti tidak mahu balik lagi.

“I rasa nak shopping lagi. Dah lama I tak ada masa shopping macam ni. Lebih-lebih lagi pergi shopping dengan you..”

“I kena balik ke pejabat.. Ada banyak kerja yang perlu I siapkan..”

“Takkan you tak boleh temankan I? Asyik-asyik kerja.. Ni mesti alasan you je kan?”

“Bella.. Pleaselah.. I betul-betul banyak kerja.. Lain kali lagi I temankan you pergi shopping. Tapi buat masa sekarang, I betul-betul busy.. You pun tahukan ada banyak perkara yang kena siapkan dengan cepat sebelum majlis itu nanti..”

“Okeylah.. kalau macam tu.. tapi you janjikan akan temankan I shopping lain kali..” Tengku Elman mengangguk.

Tengku Elman pula terus sahaja pulang ke pejabatnya. Manakala Isabella masih lagi mahu membeli belah.

“Hai Bella..” sapa satu suara dari belakang. Isabella menoleh. Dia memerhati wajah yang berdiri di depannya. Trisha? Apa yang dia buat kat sini?

“Oh Hai Trisha..” jawab Isabella sambil tersenyum yang tidak ikhlas.

“You sorang saja ke?” soal Trisha lagi bila melihat Isabella seorang diri di depannya.

“I seoranglah..” jawab Isabella tidak senang hati. Kalaulah Tengku Elman berada di sisinya pasti dia akan tersenyum puas hati kepada perempuan itu.

“Hai.. Tengku Elman mana? Dulu bukan main berkepit lagi you dengan dia, sampai kami pun tak ada chance nak dekat Tengku Elman..” ujar Trisha separuh menyindir. Isabella semakin panas hati. Pantang baginya kalau ada orang yang menyindirnya pasal Tengku Elman. Perempuan ni mungkin tak tahu yang dia dengan Tengku Elman sudah bertunang dan akan berkahwin tak lama lagi.

“Hei Trisha, dengar sini baik-baik. I dengan Tengku Elman sudah bertunang, dan akan kahwin tak lama lagi. Jadi I harap you tu patut menerima hakikat yang I memang di takdirkan untuk lelaki yang bernama Tengku Elman..”

“Oh iya ke? Congratulation!! Jangan dia kahwin dengan orang lain tu sudahlah.. You juga yang gigit jari..” balas Trisha lagi. Dia tidak hairan pun kalau Isabella sudah bertunang dengan Tengku Elman. Dia masih ingat lagi ketika mereka sama-sama menuntut di London dulu, mereka berdua memang tak dapat berenggang. Isabella pula sanggup bergaduh dengan mana-mana wanita yang di nampaknya bercakap dengan Tengku Elman. Dia juga tidak terkecuali.

“Jaga sikit mulut you tu.. Walau dengan apa cara sekali pun, I tetap akan berkahwin dengan Tengku Elman.. dan Tengku Elman tetap akan jadi milik I..” kini giliran Isabella pula yang menjawab. Trisha hanya tersenyum. Perempuan ini memang tidak pernah berubah!

“Okey I pun nak cow dulu.. Pastikan jangan lupa beri kad jemputan pada I. I pasti akan datang di hari pernikahan you all berdua.”

Isabella merengus sendirian. Ada-ada saja insan yang cemburukan dia dengan Tengku Elman. Dia terus sahaja mengmabil keputusan untuk pulang ke rumah. Kalau dia terus berjalan-jalan nanti ada pulak masalah lain yang timbul. Cukuplah dengan pertemuannya tidak sengaja dengan Trisha tadi sudah membuatkan dia hilang pertimbangan.

 

SALLY berasa gembira kerana dapat berjumpa dengan Tengku Elman Qaufar. Dia ingatkan semasa di Johor hari itulah kali terakhir dia akan berjumpa dengan lelaki itu. Namun kerana tuntutan kerja, kini dia berpeluang berjumpa semula dengan Tengku Elman Qaufar.

“Hi Tengku, kita jumpa lagi..”

“Ya Hi.. Macam mana perjalanan you hari ini?” soal Tengku Elman pada Sally.

I baru sampai dan terus datang ke sini..” jawab Sally dengan senyuman yang mekar di bibirnya.

Husband you tak ikut ke?” soal Tengku Elman Qaufar.

“Dia akan datang pada hari majlis pelancaran itu nanti. Sekarang dia masih sibuk dengan kerjanya..” jawab Sally sambil tersenyum. Berada di samping lelaki itu walau pun sekejap membuatkan dia berasa bangga. Bukan mudah untuk mendekati lelaki yang penuh karisma segak dan bergaya seperti Tengku Elman Qaufar. Silap-silap dia akan di serang oleh tunang lelaki itu.

‘Oh nasib baiklah Azwan tak datang awal’ bisik hati Tengku Elman. Kalau tidak pasti hatinya tidak akan senang bila mengingatkan Humaira yang masih lagi bersedih dengan perpisahan mereka. Tengku Elman memandang jam di tangan. Sudah masuk waktu makan tengah hari.

“Oh ya.. Okey apa kata kita keluar makan? Lagipun dah tengah hari ni! Atau you diet?” usik Tengku Elman Qaufar. Sally ketawa. Lucu betul kata Tengku Elman. Tetapi memang Tengku Elman tidak silap. Dia jarang mengambil makanan berat di waktu tengah hari. Tetapi hari ini, dia tidak mahu terlepas peluang. Bukan selalu dia dapat berdampingan dengan lelaki yang gah pada nama dan rupanya itu.

“Okey jugalah tu.. I tak nak dietlah hari ni.. Lagi pun rasa penat sikit juga…” ujar Sally dengan mesra.

Belum sempat mereka bangun menuju ke pintu, tiba-tiba pintu di buka dari luar. Kelihatan Isabella memengang tombol pintu itu.

“Sayang.. you nak pergi mana?” soal Isabella. Dia ternampak seorang perempuan bersama tunangnya dalam billik itu. Baru dia teringat tadi dia di maklumkan oleh Erin tentang kedatangan Sally dari Johor sedang bersama Tengku Elman dalam pejabatnya.

“Oh ya,, Bella.. Kenalkan ini Sally wakil dari Johor.. Ini Isabella tunang I merangkap pembantu I sekarang ini..” Tengku Elman Qaufar memperkenalkan mereka berdua.

Isabella menghulurkan tangannya untuk bersalam dengan Sally. Sekali sekala Sally menjeling ke arah Isabella. ‘Bertuah betul perempuan ini dapat tunang yang kacak dan kaya seperti Tengku Elman ini’ bisik hati Sally. kalaulah dia belum lagi berkahwin dengan Azwan pasti dia tidak akan melepaskan peluang keemasan ini.

Ketika ketiga-tiga insan itu keluar dari bilik pejabat Tengku Elman, Humaira hanya memandang dari jauh. Entah mengapa hatinya tiba-tiba jadi sakit. Cemburukah dia terhadap Tengku Elman yang kelihatan mesra dengan kedua wanita itu? Biar pun dia tahu hakikatnya bahawa Isabella tunang kepada Tengku Elman dan Sally pula isteri kepada Azwan. Arghhh!!!

‘Aku benci pada hati yang pandai cemburukan dia’ bisik hati Humaira sambil mengurut dadanya. Dia rasa seperti sesak nafas. Apakah petanda ini menunjukkan dia sudah jatuh hati pada lelaki itu. Oh tidak! Lelaki itu sudah menjadi tunang orang. Hish!! Perasaan apa yang tiba-tiba datang kepadanya pula? Perasaan yang tidak di undang tapi sungguh dia tidak meminta perasaan itu datang padanya.

Entah mengapa Humaira rasa cemburu apabila melihat Tengku Elman sedang tersenyum pada kedua wanita itu. Dia mula berperang dengan perasaan sendiri. Bagaimana penerimaan Tengku Elman jika dia tahu dirinya mempunyai perasaan yang luar biasa.. Selama ini dia selalu menidakkan perasaan yang hadir dalam dirinya. Arghh!! Dia rasa sangat keliru!!

KETIKA berada di meja makan hanya kedengaran Sally dan Tengku Elman sahaja yang berborak. Manakala Isabella hanya menjadi pendengar sahaja. Sekali sekala terdengar gelakan manja dari Sally membuatkan hati Isabella semakin membengkak. Tengku Elman Qaufar pula membuatkan diri seperti tidak wujud di antara mereka bertiga.

Selepas makan, mereka bertiga beredar. Sally suka kerana Tengku Elman sentiasa memberi perhatian kepadanya.

“Bella, you balik dululah ya. I nak hantarkan Sally balik ke hotel. Lagipun I tahu mesti Sally penat.”

“Sayang, takkan nak tinggalkan I kat sini. Kan ke tadi I naik kereta you..” soal Isabella dengan mimik mukanya. ‘Mana boleh dia nak biarkan Tengku Elman dengan Sally! Ingatkan dengan Humaira saja dia kisah. Rupanya dengan perempuan ini lagilah. Rupanya pandai menggoda. Takut pula kalau Tengku Elman tiba-tiba berubah hati!’

Sally mencebik mukanya. ‘Jelouslah tu!’ bisiknya dalam hati. ‘Tapi memang pun siapalah yang berani biarkan perempuan lain dengan tunang yang sekacak Tengku Elman ini! Itulah lumrahnya’

“Okey.. you ikutlah I sekali. Nanti baru kita balik office sama..” Tengku Elman memberi keputusan. Isabella tersenyum lebar. ‘Padan muka kau.. ya nak sangat menggedik dekat tunang aku!’ ujarnya dalam hati. Tengku Elman terus menghantar Sally ke hotel kemudian dia dan Isabella balik ke pejabat.

SEKALI sekala terdengar suara keluhan dari bibir Humaira. Kak Sofi dapat melihat wajah Humaira yang agak cengkung sedikit. Memanglah dia tahu beberapa hari ini mereka sibuk untuk membuat persiapan majlis pelancaran produk baru. Akhirnya kakinya tetap juga melangkah mendekati Humaira.

“Akak tengok Ira macam letih je..”

“Memang letih.. Hari-hari Ira kena balik lambat..”

“Balik lambat?” soal Kak Sofi hairan. Setahu dia semua pekerja lain balik awal seperti biasa.

“Memanglah.. Ira balik lambat tiap-tiap hari. Ni pun Ira belum sempat beli apa-apa lagi tau unutk di pakai malam ini..” Humaira mula mengadu. Dia rasa hanya pada Kak Sofi saja dia dapat meluahkan perasaannya.

“Oh kesiannya.. Akak tak tahu pula Ira selalu balik lambat.. Jadi Ira nak pakai apa untuk pakaian malam ini?” soal Kak Sofi lagi. Memang dia nak tahu apa yang Humaira mahu pakai kerana malam ini dia akan menemani Humaira untuk berdiri di depan pintu menyambut tetamu.

“Entahlah kak.. Kalau Ira tak sempat membeli petang ini, Ira pakai kebaya sajalah..” jawab Humaira selamba.

“Hah!! Ira jangan nak bergurau?” kata Kak Sofi terkejut. Dia terkejut mendengar jawapan dari Humaira.

“Bergurau apanya kak? Betullah cakap Ira.. Pakai baju kebaya pun nampak elegan kalau kena dengan majlis...” Humaira tergelak. Dia sudah menjangka yang Kak Sofi akan terkejut mendengar jawapannya.

“Sebenarnya orang macam Ira ni, pakai apa pun nampak cantik!!” balas Kak Sofi lagi.

“Kakak yang bergurau!!” ujar Humaira lagi.

“Kakak seriuslah Ira. Mana tahu malam nanti, tengok-tengok Ira yang menonjol walau pun pakai baju kebaya!” kedua mereka ketawa! Pada masa yang sama, Tengku Elman terdengar gurauan dari Humaira dengan Kak Sofi.

‘Abang akan pastikan isteri abang paling cantik malam ini!!’ ujar Tengku Elman dalam hati.

PAGI ini adalah waktu terakhir mereka membuat persiapan. Humaira ingat kalau dia selesai membuat kerja itu nanti dia mahu pulang ke rumah secepat mungkin dan keluar unutk membeli pakaian yang akan di pakaikan malam ini. Namun entah sempat ke tidak dia pergi membeli pakaian itu nanti.

Dia berhenti apabila lampu isyarat menunjukkan merah. Entah mengapa dia teringat kembali akan gelagat Tengku Elman yang hari ini langsung tidak bertegur dengan dirinya. Tiba-tiba timbul pula rasa cemburu.

‘Hish kenapa dengan aku ni? Sepatutnya aku gembira kerana dia tidak menganggu aku seperti selalu. Tetapi pelik pula rasa perasaan ini bila tidak mendengar suara usikannya.. Apakah aku dah jatuh cinta dengan lelaki itu..’

‘Kenapa kau nak jatuh cinta pada tunang orang? Dulu kau juga yang selalu cakap tak sukakan dia!’ bisik satu suara di telinganya.

‘Tak aku tak sukakan dia!! Aku bencikan dia!!’

‘Benci konon! Kalau benci kenapa kau rasa tak selesa bila dia langsung tak tegur kau? Kenapa pula timbul rasa cemburu di hati kau bila ternampak dia bersama wanita lain?’

‘Tidak aku memang tak sukakan dia. Aku bencikan dia! Aku memang tak sukakan dia!!’

‘Kau boleh tipu orang lain. Tapi kau tak boleh tipu hati kau sendiri.. sebab hati kau lebih mengenali peribadi kau..’

Humaira tersentak. Bunyi hon kereta di belakang mengejutkan dia. Lalu dia mengucap!! Rupa-rupanya itu hanya khayalannya sahaja. Cepat-cepat dia menekan minyak lalu menuju ke rumah.

9 comments:

  1. Replies
    1. tq.. kerana sudi mengikuti siri novel yang tak seberapa ini..

      Delete
  2. I like it...waiting 4 the nxt chapter

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tq.. kerna sudi follow cerita ni..

      Delete
  3. assalamulaikum. sally nak mengorat tengku elman pula ya. suaminya nak tinggal kat mana. Nak perang dengan isabella ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. salamm... tq.. biasalah... orang macam Sally memang macam tu.. nak dapat yang lebih lagi. pada hal suami dia dah cukup baik..

      Delete
  4. Best... biar la dorang nak perang ap k.... asal dorang tak kacau humaira n TEQ... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. yelah biarlah dua orang tu bergaduh.. janji tak ganggu Humaira dan TEQ...

      Delete
  5. akak.. bila next en3 kluar? jgn lah lame sngt... rindu tau ngan dorang... :)

    ReplyDelete