Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Monday, 23 September 2013

Ada Dia Di Hati 30


Alisha terperanjat apabila telefon di hadapannya berbunyi. Siapa pula yang call dia time ni? Ketika dia asyik mengelamun ada saja gangguan.

“Helloo..” perlahan suaranya menyapa.

“Hai sayang..” Alisha menjauhkan sedikit telefon di telinganya. Kedengaran suara Zafran ceria di hujung talian. Alisha mengerling jam di pergelangan tangannya. Apa mimpi lelaki itu menelefonnya?

“Hmm.. Ada apa Encik Haicarl?” soal Alisha bersahaja. Dia mendengar rengusan. Dia memang sengaja memanggilnya Encik Haicarl.

“Abang nak ajak keluar..” kedengaran suara Zafran di hujung sana.

“Keluar? Pergi mana?”

“Pergi makan tengah hari.. Please..” suara Zafran merayu. Alisha cuba mencari alasan untuk tidak keluar dengan Zafran. Malas dia mahu berhadapan dengan muka lelaki itu. Naik menyampah!! Kalau hari-hari macam ni memang dia boleh naik gila!! Semakin dia mahu melarikan diri semakin dekat pula Zafran mengejarnya.

“I dah janji keluar makan dengan kawan..”

“Lelaki ke perempuan?” suara Zafran bernada cemburu. Entah mengapa semenjak dia bertemu semula dengan Alisha tidak dapat dia nafikan dia selalu cemburu dengan apa yang Isha buat atau dengan siapa Alisha keluar dan sebagainya. Sampaikan dia tidak dapat berfikir hanya kerana wanita yang bernama Alisha itu!!

“Perempuanlah. Kawan sepejabat..”

“Okey.. Abang tunggu Isha kat bawah sekarang! Kalau Isha tak turun, abang naik ke atas!” Zafran mengungutnya. Alisha terpempan.

“Tapi..”

“Tut..” bunyi telefon sudah di letakkan oleh Zafran. Alisha hanya merengus! Kalau dia tidak jumpa lelaki itu sudah pasti lelaki itu akan mencarinya sampai ke pejabatnya. Dia terus bangun dan mengambil beg tangannya. Pintu biliknya di buka. Ternampak pula abangnya juga baru keluar dari biliknya.

“Isha nak ke mana?” soal Amri.

“Isha nak jumpa orang..”

“Oh.. abang masuk dululah ya..”

“Okey..” Alisha terus menuju ke pintu keluar.

Sesampai sahaja dia di tingkat bawah, matanya terus statik melihat Zafran sedang setia menantinya di sisi kereta. Zafran Haicarl membuka cermin mata bila melihat Alisha berdiri di depannya.

Dia memberi salam. Alisha menjawabnya walaupun dia menunjukkan muka tidak senangnya. Namun Zafran Haicarl tetap tersenyum manis padanya.

Dia segera membukakan pintu kereta di bahagian penumpang untuk Alisha. Beberapa orang gadis yang melihat Zafran dan Alisha tersenyum suka.

“Bertuahnya kalau boyfriend aku romantic macam lelaki tu. Dahlah handsome, bergaya dan gentleman pulak tu..” ujar seorang gadis yang tidak dapat menahan perasaannya.

“Aku pun, jelous tengok lelaki yang macam tu.. Bertuah Cik Alisha kitakan?”

Mereka masing-masing memuji sikap Zafran yang mempunyai ciri-ciri lelaki idaman setiap wanita.

NAFASNYA di tarik dalam-dalam. Pandangannya di lemparkan ke luar tingkap. Hatinya bungkam, dengan perasaan yang resah dan gelisah. Menghadap wajah satu-satunya lelaki yang paling dia benci bukanlah sesuatu yang mudah. Alisha bengang!!

“Alisha..” Zafran memanggil dengan nada sedikit mengeluh. Menu di tangannya di letakkan semula di atas meja. Pandangannya pula tepat berlaga dengan mata yang bersinar garang itu. Dia tidak bodoh dan dia nampak ada api kebencian di hati Alisha melalui pandangan itu.

“Alisha.. Tolong jangan buat abang begini? Apa salah abang? Kenapa layan abang macam ni?” soal Zafran tidak puas hati. Dia ingin tahu dari mana punca keretakan hubungan mereka berdua. Lima tahun mereka terpisah, Alisha bagaikan berdendam dengan dirinya. Tetapi apa salah dan silapnya? Kalau ada besar sangatkah kesilapannya sehinggakan Alisha bersikap begitu?

“Habis you nak I layan you macam mana? Menghadap you macam raja? Bentang red carpets depan you?” tingkah Alisha sambil berpeluk tubuh. Pandangan mereka beradu tepat.

Zafran Haicarl mengeluh perlahan. Sikap dan layanan Alisha benar-benar membuatkan dia tidak senang duduk. Lama mereka berdua menyepi. Alisha dengan sikap dinginnya, dan Zafran Haicarl juga begitu. Suasana sunyi namun di dalam hati masing-masing berperang dengan perasaan yang sangat hebat. Sesekali pandangan mereka berlaga namun mulut tidak mampu mengeluarkan suara.

Zafran Haicarl memandang wajah Alisha yang masih termenung memandang keluar tingkap. Wajah itu masih cantik seperti dulu. Cuma bezanya penampilannya kali ini Alisha lebih matang dan kemas. Dengan calitan mekap yang nipis, tudung dan pakaian yang bergaya, wanita ini mampu menarik perhatian banyak mata. Namun bibirnya yang sedikit mungil itu susah mahu tersenyum. Dan bila memikirkan semua itu semakin gila dia di buatnya. Rasa cemburu meluap-luap dalam dadanya. Pasti ramai lelaki yang berminat dengan wanita itu.

“Alisha.. Please bagi tahu abang, apa salah abang? Kalau ia boleh di perbetulkan abang akan betulkan..” rayu Zafran lagi. Dia tidak tahu macam mana lagi dia mahu memujuk hati Alisha yang sudah keras itu. Bagaikan ada sesuatu yang dia buat sampaikan wanita itu terlalu membencinya.

“Apa salah you? Tanyalah pada diri sendiri! Takkan I nak bagitau apa salah you!” marah Isha lagi. Dia rasa bagaikan meletup kepala otaknya menahan marah. Kalau boleh memang dia nak telan hidup-hidup lelaki yang berdiri di depannya sekarang!

Bimbang perasaan marahnya tidak dapat di bendung, Alisha terus menolak kasar kerusi yang didudukinya tadi. Tanpa membuang masa, Alisha mahu terus berlalu. Dia tidak betah lagi menghadap muka lelaki itu lama-lama. Tolonglah dia ingin benar menjauhkan diri dari lelaki itu. Tidak sanggup dia memandang wajah yang telah membawa pergi kebahagiaan dalam hidupnya.

“Alisha!”

Langkah Alisha mati ketika lengannya di paut oleh Zafran Haicarl. Memang kasar!! Alisha menjeling tajam!

“Lepaskan tangan you itu!” ujarnya perlahan. Namun tangan Zafran tetap juga memengang lengan Alisha.

“I cakap lepaskan tangan you itu!!” jerit Alisha lagi. Zafran terpaksa mengalah apabila beberapa orang yang lalu lalang di situ melemparkan pandangan pelik!

“Abang benar-benar minta maaf. Tapi please beri peluang pada abang untuk perbetulkan keadaan. Abang tak sanggup berhadapan dengan keadaan kita macam ni!” Zafran merayu sekali lagi.

“Beri you peluang? Hei! You kat mana masa I benar-benar perlukan seorang suami di sisi? You tahu tak apa yang menimpa hidup I selama ini? Oh ya.. Sepatutnya I tak perlu bagitahu semua itu. Bukan boleh di putar balik pun masa lalu” ujar Alisha hampir saja mahu menangis bila mengenangkan keperitan hidupnya di saat lelaki itu meninggalkannya dulu.

“Abang tahu Isha sangat terseksa. Tapi abang minta, berilah peluang pada abang untuk menjelaskan perkara yang sebenarnya..” Zafran Haicarl masih tidak berputus asa. Dia nekad dia akan lakukan apa saja untuk mendapatkan Alishanya kembali. Sejak dia bertemu dengan Alisha hari itu, dia memang berazam mahu membawa Alisha kembali dalam hidupnya. Lima tahun dia menantikan saat ini. ‘Jangan harap sayang akan terlepas dari pandangan abang lagi!’ ujarnya dalam hati.

After five years?” jawab Alisha dengan cepat. Mudahnya lelaki ini mahu dia memberi peluang. Tetapi lelaki itu tidak tahu segala pahit manis yang di laluinya selama lima tahun itu. Dan hari ini, lelaki itu tiba-tiba muncul pula.

Please stay away from my life. That all!!” perlahan Alisha melahirkan kata-kata itu. Dia tidak pasti apakah perasaan Zafran Haicarl ketika mendengar permintaan itu. Tapi yang pasti Alisha juga merobek perasaannya sendiri.

“I balik dulu..” ujar Alisha sambil melangkah pergi meninggalkan Zafran Haicarl yang masih berdiri di situ. Dia tidak mahu airmatanya gugur didepan lelaki itu.

Alisha berlalu dan membuka pintu kereta. Namun tanpa di duga, Zafran menutupnya. Sedikit kasar. Alisha menoleh dan sempat dia memandang wajah Zafran.

“Alisha please jangan buat abang macam ni,” Alisha mendengar suara Zafran yang seakan merayu.

“You tak dengar ke apa yang I dah cakap tadi. Atau you nak I ulangkan. Please stay away from my life..” ulang Alisha lagi. Dia berharap sangat Zafran tidak akan merayu-rayu kepadanya lagi. Dia sendiri pun tidak percaya jika dia boleh bertahan lagi. Sekarang pun air matanya cuba di tahan dari gugur!

Zafran Haical hanya memandang Alisha yang semakin jauh. Dia rasa sangat sedih. Kenapa tiba-tiba Alisha jadi bencikan dirinya. Adakah kerana dia sudah mempunyai pengganti dirinya atau dia tidak bemaksud begitu! Arrgh!! Fikirannya jadi kusut sekarang ini.

TUBUHNYA di hempaskan di sofa. Matanya di pejamkan. Entah mengapa lelaki itu telah muncul dalam hidupnya. Sekian lama dia menyimpan segala rasa duka dihati, tetapi hari ini segalanya bagaikan berlumba-lumba mahu lompat keluar. Sesak dadanya menanggung kesedihan yang bukan sedikit. Semuanya kerana gara-gara lelaki yang bernama Zafran Haicarl itu!

Zafran Haicarl... Sekali lagi dia teringat nama yang telah menghancurkan hati dan perasaannya. Persoalannya mengapa baru sekarang dia muncul kembali dalam hidupnya. Sungguh dia tidak kuat untuk menghadapi semuanya lagi.

“Mama, kenapa mama menangis ni?” soal Akif. Dari mamanya sampai, mamanya langsung tidak bertegur dengannya. Malah mamanya duduk di kerusi itu dan termenung. Dia melihat mamanya mengesat air mata.

“Mama tak menangis sayang. Ada habuk masuk mata mama..” ujar Alisha sambil mengesat baki air matanya. Tidak mahu di kesan oleh anak kecilnya itu.

“Mari sini Akif tiup..”

“Mari sayang.. Mata mama sakitlah..” ujar Alisha lagi. Sesungguhnya dia rasa terhibur juga dengan kaletah anak lelakinya itu.

Setelah habis meniup, Akif tersenyum. Begitu juga dengan Alisha. Terbang segala masalah yang di fikirkannya sebentar tadi.

“Amboi, sukanya Akif. Buat apa tadi?” kedua mereka terkejut bila di sapa oleh Amri.

“Tak adalah babah. Akif cuma tiup mata mama?”

“Kenapa?”

“Mata mama masuk habuk. Akif tolong tiuplah. Macam mama sesalu buat kat Akif..” jawab si kecil itu. Namun babahnya melihat mamanya terdiam. Pasti ada perkara yang membuatkan Alisha diam begitu.

“Pandainya anak babah..” puji Amri lagi. Dia melihat Akif turut tersenyum. Budak-budak memang suka di puji. Lagipun Akif sahajalah penghibur mereka dalam rumah itu.

 

ZAFRAN pergi berjumpa dengan Shahrul di rumahnya. Dia sudah buntu dengan masalah yang di alaminya dengan Alisha. Ingatkan bila dia bertemu dengan Alisha kembali, dia akan dapat hidup bersama seperti dulu. Tetapi dia sudah silap perhitungan.

“Shah, aku dah jumpa Alisha” ujar Zafran kepada sahabatnya itu. Dia tahu pasti sahabatnya juga akan berasa gembira kalau mendengar berita itu.

“Dah jumpa kat mana?” soal Shahrul lagi dengan girang. Memang tidak salah tekaan Zafran tadi. Dia tersenyum hambar.

“Kat sinilah.. Tapi dia masih...”

“Kenapa? Zaf dengan dia ada masalah ke?”

“Entahlah.. Zaf nampak dia macam bencikan Zaf. Dan dalam masa yang sama Zaf masih percaya yang dia masih cintakan Zaf..”

“Biasalah tu.. Dengan apa yang berlaku selama lima tahun ni, memang wajarlah dia bersikap sedemikian. Dia masih marah lagi tu. Kau pujuklah dia baik-baik. Dengan keikhlasan kau nanti pasti dia akan memaafkan kau. Cuma kau mesti banyak bersabar. Beri dia waktu. Minta petunjuk dari Allah. Itu jangan lupa.” Shahrul menasihatinya. Zafran mengangguk!

“Aku tahu. Tapi aku tak sanggup tengok dia memandang aku dengan perasaan penuh benci. Aku betul-betul sayang dan cintakan dia. Aku tak nak kehilangan dia lagi..”

“Aku faham dengan perasan kau. Tapi kau kena banyak bersabar. Berdoa banyak-banyak. Minta tuhan bukakan pintu hatinya untuk kau.. Tapi kau jangan terlalu mendesak dia sangat.. Nanti dia bertambah benci lagi..”

“Terima kasih atas pertolongan kau selama ini.”

“Itu tak setanding masa kau tolong aku dulu-dulu. Nasib baik, punya seorang kawan yang baik macam kau. Inilah masanya aku membalas jasa baik kau.. Cuma aku nak ingatkan kau berdoalah pada DIA agar Alisha kembali ke pangkuan kau. Dah lama kamu terpisah.. mestiah dia rasa tak selesa. Janji kau jangan putus asa saja.”  

“Memang aku selalu mendoakan agar di bukakan pintu Alisha untuk menerima aku kembali. Aku tak boleh hidup tanpa dia lagi. Lima tahun ni pun aku dah rasa sangat seksa sekali. Kau pun tahukan?”  

Shahrul mengangguk. Memang dia nampak segala perjalanan hidup Zafran Haicarl sejak di tinggalkan Alisha lima tahun dulu. Dan sekarang tibalah masanya Zafran menikmati rasa bahagia. Dan dia sebenarnya berhak bahagia bukan derita seperti yang di alaminya selama ini.

SELEPAS balik dari berjumpa dengan Shahrul, Zafran terus mandi. Dia mahu melelapkan matanya. Namun setelah sejam matanya masih tidak mahu tidur. Dia terus bangun menuju ke tingkat bawah. Dia mahu membuat air milo. Mungkin selepas minum nanti matanya boleh terlelap. Dia duduk di meja dapurnya. Entah kenapa dia masih lagi teringat peristiwa siang hari tadi. Dia bena-benar terkilan dengan sikap Alisha. Kenapa Alisha sangat membenci dirinya? Sehinggakan tiada peluang langsung untuk dia mendekati wanita itu.

“Jauhnya Zaf termenung..” sapa papanya Tuan Razman.

“Eh papa.. tak adalah. Banyak kerja yang Zaf perlu fikirkan..” jawab Zafran menutup rasa di hati. Dia tidak mahu papanya merasa serba salah. Dia sudah berjanji pada dirinya yang dia akan mejaga hati dan perasaan papanya. Lagi pun sekarang kesihatan papanya tidak begitu mengizinkan.

“Zaf, papa nak balik esok..” akhirnya uan Razman memberitahu sesuatu. Zafran Haicarl terkejut.

“Hah! Cepatnya pa.. Duduklah sini lama sikit..” pujuk Zafran lagi. Dia sedar dia tidak ada masa untuk menemaninya di rumah tetapi papanya pasti faham pekerjaan seperti dia itu.

“Papa pun banyak kerja nak di buat kat sana tu.. Papa tak boleh cuti lama-lama..” balas Tuan Razman. Dia tidak mahu Zafran terfikir yang bukan-bukan. Mereka berdua sebenarnya masing-masing sibuk dengan hal kerja.

“Tapi papa.. Zaf belum puas nak duduk bersembang dengan papa..”

“Hish anak ayah ni.. Dah besar panjang nak bermanja juga dengan papa..” usik Tuan Razman lagi. Zafran hanya ketawa mendengar usikan papanya. Memang dia rindukan kemesraan seperti sekarang. Rasanya sudah lama dia tidak ketawa begitu dengan papanya.

“Ada masa nanti Zaf baliklah ke sana jumpa papa..”

“Insyaallah pa..” balas Zafran lagi. Tenang sedikit hatinya bila dia dapat bersembang dengan papanya.

 

4 comments:

  1. bestnye cte nie cpt bku kn dia xsbr nk thu ape ksdah cte dorg nnt..hhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Saya hanya cuba yang terbaik.

      Delete
  2. Kalau baca kisah ni dari awal macam tak sesuai je Alisha ni benci sangat kat Zafran.

    ReplyDelete