Pesanan kepada pembaca,

Sila beri komen anda, segala komen anda amatlah saya hargai. komen anda akan menjadikan saya lebih berusaha untuk membuatkan cerita yang lebih menarik. Tetapi saya minta maaf seandainya cerita dalam penulisan ini tidak berapa menarik kerana saya baru berjinak-jinak dalam bidang penulisan ini. Akhir kata saya iringi dengan ucapan ribuan terima kasih kepada pengunjung blog saya ini.

Friday, 8 February 2013

Kau Rantai Hatiku 30



HARI minggu ini, Azwan terpaksa menemani Sally untuk memilih pakaian di hari pernikahan mereka. Walau pun dia tidak gembira namun dia terpaksa juga menemani Sally ke butik pengantin. Dia duduk menantikan Sally untuk memilih pakaiannya.

Honey, yang ini okey tak?” soal Sally kepada Azwan. Azwan yang duduk membaca majalah terus menutup majalah itu sambil memandang tepat ke arah Sally. Dari tadi lagi dia duduk menanti Sally di ruang sofa itu hanya mengangguk. Dia sendiri tiada hati dengan pernikahan ini. Tetapi dia harus bertanggungjawab keatas perbuatan yang di lakukannya malam itu.

“You.. seriuslah sikit.. Ni cantik tak?” soal Sally tidak puas hati. Dia memusingkan badannya agar Azwan melihat pakaian yang tersarung di tubuhnya itu.

“Apa pun yang you pakai semuanya cantik. Sebab you memang cantik pun..” jawab Azwan sambil tersenyum. Senyuman itu hanya senyuman yang di buat-buat agar Sally tidak berkecil hati dengannya. Sally tersenyum gembira. Dia tidak menyangka malam itu malam yang membuatkan dia dapat memiliki Azwan selamanya.

HARI ini Azwan sudah sah bergelar suami kepada Sally. Majlis pernikahannya berlangsung secara sederhana sahaja. Lagipun mereka tiada masa untuk mempersiapkan majlis kahwin seperti yang di impikan. Dia langsung tidak menduga perkara ini akan berlaku terhadap dirinya. Walaupun dia suami kepada wanita lain, dalam hatinya dia hanya mencintai Humaira. Dia tidak pernah membuang nama Humaira dalam hatinya. Namun bagai mana penerimaan Humaira terhadap dirinya jika gadis itu tahu tentang status dirinya. Dia tidak sanggup menghadapi keadaan itu.

Setiap kali dia melihat nama si pemanggil di telefonnya, hatinya rasa ingin menangis. Dia tidak tahu apa yang akan dia katakan kepada Humaira jika hal ini sampai ke pengetahuan Humaira. Buat masa sekarang lebih baik dia menyepikan diri. Dia tidak mau melukakan hati gadis yang amat di cintainya itu.

SUDAH sebulan Azwan menyepikan diri darinya selepas pergaduhan mereka hari itu. Dia langsung tidak menelefon Humaira. Apabila Humaira menelefon sengaja pula Azwan memutuskan talian itu. Humaira benar-benar sedih dan sakit hati. Besar sangatkah kesalahannya sampaikan Azwan bertindak menyepikan dirinya. selalunya Azwan tidak pernah bersikap begini kepadanya. dia sedar Azwan benar-benar marahkan dirinya.

PAGI ini mereka akan menghadiri mesyuarat. Projek itu akan di lancarkan tak lama lagi. Dan dalam pemilihan pekerja untuk ke Johor Bahru, Humaira di pilih. Yang mengejutkan pula ialah hanya dia dan Tengku Elman saja yang pergi. Ini membuatkan Isabella tidak puas hati. Sekarang dia sudah jadi tunang Tengku Elman. Tapi takkan pula Tengku Elman memilih untuk pergi ke Johor bersama Humaira!

“Kenapa tidak I saja yang pergi dengan you?” soalan Isabella itu menyentap hati Humaira. Betul juga kenapa Tengku Elman memilih dirinya untuk menemani dia ke Johor Bahru. Lagipun dia sedar dia tak setanding Cik Isabella. Kalau nak di bandingkan tentang kemampuan, dia memang kalah dengan Cik Isabella.

“Kalau you pergi dengan I siapa nak jaga pejabat semasa ketiadaan I..” jawab Tengku Elman Qaufar. Dia masih berlagak selamba. Sebagai ketua dia berhak memilih sesiapa saja untuk pergi dengannya.

“Serahkan tugas tu pada Encik Johan..” jawab Isabella. Dia mula rasa geram kerana Tengku Elman tidak memilihnya untuk pergi ke Johor Bahru. Matanya sudah menjeling ke arah Humaira. Humaira hanya menunduk.

“Ini soal kerja.. I bukan nak pergi bermain-main dengan Humaira. lagi pun Encik Johan ada banyak kerja yang perlu di selesaikan” jawapan tegas dari Tengku Elman Qaufar itu membuatkan wajah Isabella makin masam mencuka.

Selepas mesyuarat semua orang keluar dari bilik itu. Humaira tergesa mengejar Tengku Elman dari belakang. Ada sesuatu yang ingin di katakan kepadanya.

“Tengku..” panggilnya. Tengku Elman Qaufar menoleh. Sementara itu Isabella juga memberhentikan langkahnya. Pandangan tajam di hadiahkan kepada Humaira. entah apa lagi yang gadis ini mahukan dari Tengku Elman. Sengaja saja dia nak menunjuk-nunjuk di depan Tengku Elman.

“Ada apa?” soal Tengku Elman.

“Kalau saya tak nak pergi ke Johor itu boleh ke?” soal Humaira teragak-agak. Tengku Elman merenung tajam ke arah anak mata Humaira.

What??”

“Kalau saya tak nak pergi ke Johor boleh ke?” ulang Humaira lagi. Tengku ini memang sengaja buat tak dengar kot? Bisik hati Humaira.

What your reason?” suara Tengku Elman kedengaran tegas!

“Sebab saya memang tak nak pergi. Itu saja alasannya.”

“Awak tak ada alasan yang kukuh pun untuk tidak pergi ke Johor. Apa, awak ingat saya sesuka hati nak suruh awak pergi? Apa ni?” soal Tengku Elman dengan keras. dia tidak suka kalau ada pekerja yang melanggar cakapnya.

Humaira mengetap bibir. Memang dia tiada alasan untuk menolak permintaan bosnya itu. Tetapi dia hanya tidak mahu pergi ke Johor berdua dengan Tengku Elman.

“Kalau awak ada masalah, cakap sekarang!” ujar Tengku Elman.

“Ma..Maafkan saya.. Saya tak ada masalah. Cuma saya tak nak pergi ke Johor itu saja.” Jawab Humaira dengan tergagap-gagap. Kecut perut juga dia bila mendengar Tengku Elman meninggikan suaranya.

“Lain kali, kalau awak ada masalah peribadi, awak jangan masukkan dalam masalah kerja.. Sebab itu adalah dua perkara itu berbeza. Faham!! Dan esok saya nak awak tunggu saya depan bangunan sebelum pukul 7 pagi. Awak jangan lambat!!” tegas Tengku Elman lalu dia melangkah meninggalkan Humaira dan Isabella di situ.

“Mengada-ngada!! Kalau Tengku yang suruh you pergi, pergi sajalah.. Ni banyak pula songeh..” marah Isabella pula. Isabella meninggalkan Humaira disitu. Humaira hanya menunduk. Lemah rasa nyawanya bila terkenangkan dia terpaksa pergi berduaan dengan Tengku Elman ke Johor Bahru.

Di dalam bilik, Tengku Elman tersenyum sendirian. Tak dapat dia menahan hati bila mengenangkan wajah pucat Humaira ketika dia meninggikan suaranya tadi. Itulah siapa suruh dia tak nak pergi Ke johor. Dahlah dia tak ada alasan pun untuk menolak tugas itu.

Dia memusing-musingkan kerusi yang di dudukinya. Entah mengapa dia berasa gembira sangat dalam hatinya. Sekejap-sekejap dia tersenyum sendirian. Sekurang-kurangnya dia harus pandai memanfaatkan masa dan peluang itu bersama Humaira.

MALAM itu, Humaira mengemaskan pakaiannya. Dia sudah memberitahu tentang pemergiannya ke Johor Bahru dengan Mak Teh dan Pak Teh. Dia mahu tidur awal malam ini. Biar esok dia tidak terlambat untuk ke tempat kerja. Teringat kembali dengan pesanan Tengku Elman pagi tadi. Lelaki itu selalu bersikap tegas dalam kerja. Tetapi bila berada di luar dia menjadi orang lain pula. Sungguh dia tidak faham dengan perangai Tengku Elman.

Manakala, Tengku Elman sudah tidak sabar menantikan hari esok untuk perjalanannya bersama Humaira ke Johor Bahru.

PAGI itu Humaira terpaksa mengikut Tengku Elman Qaufar pergi ke Johor Bahru. Pada mulanya dia enggan pergi kerana tidak manis jika dia pergi bersama Tengku Elman Qaufar yang kini menjadi tunangan orang. Namun Tengku Elman Qaufar berkeras juga mahu dia mengikutinya pergi ke Johor Bahru.

Dalam perjalanan Humaira hanya diam. Dia masih geram dengan sikap Tengku Elman yang seperti sengaja mahu mencari ruang untuk bersamanya. Namun tidak tahukah Tengku Elman bahawa dia merasa sangat rimas dan entah mengapa hatinya seperti mahu memberontak sahaja.

“You tak suka ke pergi ke johor dengan I?” soal Tengku Elman.

Humaira hanya mendiamkan diri. Tiada topic yang boleh di bualkan bersama Tengku Elman. Sekarang ini hanya hatinya yang mendongkol geram, marah dan benci pada lelaki sebelahnya itu.

“Ira.. you tak suka ke pergi dengan I ni?” soal Tengku Elman Qaufar apabila Humaira masih lagi membisu.

“Memang Ira suka pergi ke Johor tapi bukan dengan Tengku!” jawab Ira keras. Sungguh kalau ada pilihan lain, itu lebih baik dari mengikut lelaki sebelahnya itu.

Why? I ada buat salah ker?” soalan Tengku Elman membuatkan Humaira makin geram. ‘Dia nikan sengaja nak tanya soalan bodoh macam tu!’

“Bukan buat salah tapi tak manis kalau orang tengok dan nampak!”

‘Hish lelaki ni buat-buat tak faham bahasalah pulak!’

“Apa salahnya. I ni kan bos you.. You datang ke Johor pun sebab urusan kerja. Bukan kita nak pergi berseronok..” ujar Tengku Elman tidak puas hati!

Teringat kembali bagaimana Isabella merayu-rayu agar Tengku Elman memilih dia yang pergi ke Johor bersama dengannya.

“Tengku cakap memang senang. Tapi yang menanggungnya Ira.. Tengku faham tak! Lain kali lebih baik Tengku ajak Cik Isabella pergi outstation.”

“Masalahnya kerja ini memerlukan perhatian you bukannya individu lain. Cik Isabella awak tu memang tunang saya tapi ini urusan kerja bukan urusan peribadi..” Tengku Elman pula naik geram mendengar alasan Humaira yang memang tak masuk akal. Kenapalah dia ni tak faham-faham antara urusan kerja dengan urusan peribadi.

“Suka hati Tengkulah..  Ira nak cakap macam mana? Tengkukan bos! Boskan erhak buat keputusan!” ujar Humaira dengan nada meninggi. Dia mengalihkan padangannya ke sisi sebelah tingkap kereta pacuan empat roda itu. Tengku Elman juga mendiamkan diri. Hanya Dj radio yang menemani sepanjang perjalanan mereka.

Sekali-sekala Tengku Elman mengalihkan pandangan dari depannya. Gadis itu langsung tak berbunyi. Dia rasa bosanlah pula. Dia ingatkan perjalanan kali ini dia dapat mengembalikan suasana dingin antara dia dengan Humaira. Namun sangkaannya meleset sekali.

DIdalam pejabatnya, Isabella langsung tidak dapat menumpukan perhatian pada kerja. Ingatannya hanya pada Tengku Elman yang jauh di mata. Mengenagkan tunangnya itu bersama Humaira hatinya jadi bungkam! Dia tidak dapat lari dari perasaan cemburu! Biar pun dia tahu Humaira tidak ada hati dengan Tengku Elman tetapi dia juga manusia biasa. Manalah tahu tiba-tiba Tengku Elman jatuh cinta pada Humaira..

Beberapa kali dia mendail nombor Tengku Elman namun hanya suara operator saja yang menjawab. Lelaki itu memang suka menyakitkan hatinya. Kalau tidak kerana sayang dan cintanya pada lelaki itu sudah lama dia tinggalkannya.

“Tok..tok..tok..”

“Masuk!”  jawab Isabella dari dalam. Aya terus membuka pintu bilik tersebut. Dia membawa fail yang di minta oleh Cik Bellanya.

“Ni fail yang Cik Bella nakkan..” ujar Aya. Dia sendiri tidak faham kenapa Cik Bella mahukan fail peribadi itu. Fail itu berpindah tangan. Isabella membuka fail tersebut. Dia mula membaca isi kandungan fail itu. Kemudian dengan kasar tangannya menutup kembali fail itu.

“Bukan ini fail yang I nak!! You ni tak pandai buat kerja ke? Lain fail yang I minta, lain pula yang you bagi kat I..” marah Isabella tiba-tiba. Wajah Aya di renungnya. Aya pula terkejut mendengar Isabella memarahinya. Tapi memang betul itu fail yang di minta oleh cik Isabella itu. Aya terus keluar membawa fail yang di lemparkan Isabella kepadanya.

“Mentang-mentang bos tak ada kat sini, suka hati dia saja nak marahkan kita..” ujar Aya. Dia geram dengan sikap Isabella. Semasa ketiadaan Tengku Elman, dia yang berkuasa sepenuhnya.

“Kenapa ni Aya?” soal Zana yang kebetulan mendengar Aya membebel seorang diri. Dari tadi lagi mulut Aya tidak habis-habis mengomel.

“Cik Bella punya pasallah.. dia juga yang nak minta fail ni tadi.. bila Aya bagi kat dia dia cakap bukan fail ini yang dia minta. Aku pun tak faham fail apa yang dia nak.. lepas tu dia marah-marah pulak! Mentang-mentang bos tak ada kat sini dia nak tunjuk kuasa pulak!”

“Kau sabar jelah dengan perangai dia.. Bukan kau tak tahu, dia jelous sebab Humaira yang pergi ke Johor dengan bos. Bukan dia! Jadi mungkin dia benganglah tu..” jawab Zana lagi.

“Kalau ya pun dia jelous tu janganlah nak marah-marahkan pekerja..”

“Apa yang bising sangat tu?” tegur satu suara garang. Kedua mereka terkejut melihat Isabella sudah berjalan menghampiri mereka.

“Tak ada apa-apa..” jawab Zana dengan pantas. Dia sudah ketakutan melihat wajah begis Isabella. Dia juga tidak menyangka Isabella keluar pada masa itu.

“Kalau ada orang cari I nanti cakap I keluar..” ujar Isabella pada Zana.

“Baik Cik Bella..”  jawab Zana lagi. Isabella terus melangkah meninggalkan Zana dan Aya di situ.

“Fuh!!! Nasib baik dia tak dengar aku marah-marah dia..” ujar Aya sambil mengurut dadanya tanda lega.

“Itulah kau.. Nak marah-marah tu tengoklah kiri kanan. Dah tiba-tiba dia muncul.. nasib baik dia tak dengar apa-apa..” Zana menepuk bahu Aya.

“Terima kasih kerana menyelamatkan aku tadi.. kalau tak memang mampuislah aku kena bom lagi dengan Cik Bella...

“Sama-sama.. buatlah kerja..” ujar Zana kepada Aya. Mereka berdua masing-masing menuju ke meja kerja.

“AWAL Bell balik hari ni?” soal Datin Melinda sebaik saja melihat kelibat anak gadis kesayangannya di muka pintu. Isabella yang mendengar teguran dari Datin Melinda terus berpaling.

“Tak ada mood nak buat kerjalah mummy..”

“Kenapa? Kan hari tu Bell cakap Tengku Elman pergi Johor hari ni.. Pasal tu ke?” soal datin Melinda lagi. Dia melihat wajah anaknya muram sahaja. Tidak lain tidak bukan mesti dia punya masalah dengan Tengku Elman.

“Pasal siapa lagi mummy. Hidup Bell hanya untuk Elman yang tak ada hati perut tu..”

“Kenapalah anak mummy jadi macam ni? Jangan kerana seorang lelaki, Bell jadi lemah macam ni..”

“Masalahnya mummy, dia pergi ke Johor dengan Humaira. Bell cemburu tau! Manalah tahu kot-kot Elman terjatuh cinta dengan dia..” Isabella merungut lagi.

“Bell.. cubalah fikir rasional sikit.. Be profesional.. ini soal kerja. Pasal projek pertama Tengku Elman. Tak kanlah Bell nak tengok dia gagal dalam projek ni.. Kalau dia berjaya, Bell pun kena tempias dia tau tak!” pujuk Datin Melinda.

“Bell taulah mummy. Tapi Bell tak dapat nak elak rasa curiga dan cemburu. Bila Bell ingat Elman dengan gadis lain, memang Bell tak dapat nak control perasaan Bell” Isabella berterus terang. Mungkin dia terlampau cemburu kerana tidak mahu kehilangan Tengkuu Elman.

Datin Melinda memeluk Isabella. Dia membelai belakang anak gadisnya itu.

“Cemburu tu perlu tapi jangan terover sangat. Nanti Tengku Elman lari.. Siapa yang susah? Bell dan mummy juga!” bisik Datin Melinda ke telinga Isabella. Isabella meleraikan pelukan. Dia tersenyum senang. Dalam saat-saat begini, dia sangat beruntung kerana mempunyai seorang ibu seperti Datin Melinda di sisinya.

 


5 comments:

  1. Best la citer ni.tk sbr tgu citer seterusnya.good job writer

    ReplyDelete
  2. Lambatnya update.tk sbr dh ni

    ReplyDelete
  3. Nape lmbt update..sibuk ke?

    ReplyDelete
  4. sorrylah memang sibuk sikit.. time cuti, saya balik kampung.. apapun terima kasih kerana sudi ikuti cerita saya yang tak seberapa ini.. terima kasih..

    ReplyDelete